• May 19, 2024
Siapa Takut dengan Roket Korea Utara?

Siapa Takut dengan Roket Korea Utara?

MANILA, Filipina – Siapa yang takut dan siapa yang tidak takut dengan peluncuran roket Korea Utara?

Peluncuran roket kontroversial yang bisa dilakukan setiap hari antara Kamis, 12 April hingga Senin, 16 April ini menuai beragam reaksi dari berbagai sektor.

Pyongyang melakukannya peluncurannya dijadwalkan dengan jangka waktu 5 hari, mengatakan acara “bersejarah” tersebut merupakan pusat perayaan yang menandai peringatan 100 tahun kelahiran pemimpin pendiri Kim Il-Sung pada tanggal 15 April.

Roket tersebut seolah-olah dirancang untuk menempatkan satelit pengawasan ke orbit, namun Amerika Serikat dan sekutunya mengatakan bahwa itu sebenarnya adalah uji coba rudal balistik oleh negara bersenjata nuklir tersebut dan melanggar larangan PBB.

A Roket satu-3yang menurut para analis dan ahli mirip dengan roket Taepodong-3, akan meluncurkan satelit observasi Bumi yang mengorbit kutub yang dikenal sebagai Kwangmyongsong-3, kata juru bicara Komite Teknologi Luar Angkasa Korea dalam sebuah pernyataan.

Korea Utara mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah memasang muatan satelit dan menembakkan bahan bakar Roket 30 meter (100 kaki).namun para pejabat di Korea Selatan dan Jepang mengatakan tidak ada tanda-tanda pencabutan akan dilakukan pada Kamis pagi.

Namun sore hari di Korea Utara datang dan pergi tidak ada tanda-tanda peluncurannyasaat negara tersebut mempersiapkan perayaan massal untuk memperingati ulang tahun tersebut pada hari Minggu dengan puluhan ribu orang diperkirakan akan hadir di Lapangan Kim Il-Sung yang luas di Pyongyang.

Situs web cuaca menunjukkan kondisi berawan di lokasi peluncuran, di Semenanjung Cholsan, Korea Utara bagian barat laut.

Korea Utara bersikukuh bahwa peluncuran roketnya bukan merupakan uji coba rudal antarbenua yang dilarang dan menyatakan bahwa mereka mempunyai hak untuk meluncurkan satelit tersebut karena mereka mempromosikan hal yang belum teruji. kepemimpinan Kim Jong-Un yang berusia akhir 20an.

Respon pemerintah

Pemerintah, khususnya Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC), telah bersiaga sejak berita peluncuran tersebut tersiar.

Departemen Pertahanan Nasional (DND) adalah pihak pertama yang membunyikan alarm di negara tersebut, setelah Korea Utara mengirimkan laporan resmi kepada Organisasi Maritim Internasional (IMO) bahwa roket tahap kedua akan mendarat 190 kilometer (118 mil) timur. memercik Filipina bagian timur laut.

Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengatakan pada Kamis 22 Maret bahwa Filipina akan membutuhkan bantuan Amerika Serikat untuk melacak roket.

Menjelang periode peluncuran, NDRRMC, bersama dengan lembaga pemerintah terkait, mulai mempersiapkan peluncuran tersebut.

Mulai Selasa lalu, 3 April, zona larangan terbang, larangan berlayar, dan larangan memancing diumumkan di wilayah lepas pantai timur laut Luzon, yang diidentifikasi oleh DPRK sebagai “zona penurunan” kedua untuk roket yang diluncurkannya. meluncurkan .

Jalur penerbangan maskapai penerbangan akan dialihkan selama kemungkinan peluncuran, sementara nelayan dan kapal diminta menghindari zona percikan.

PNRI membantah kebijakan ‘tinggal di dalam rumah’

Badan penanggulangan bencana kemudian mengatakan Lembaga Penelitian Nuklir Filipina (PNRI) telah “mengusulkan” “kebijakan tetap di dalam” untuk hampir seluruh wilayah Luzon pada jadwal kemungkinan peluncuran.

Namun hal tersebut dibantah oleh Alumanda de la Rosa, Direktur PNRI. Kepala badan tersebut mengatakan itu bukan sumber rekomendasi yang dikeluarkan oleh NDRRMC.

PNRI mengatakan, informasi yang dikumpulkan lembaga tersebut menunjukkan hal tersebut peluncuran yang tidak melibatkan bahan nuklir.

“Bagi kami (meminta masyarakat) untuk tetap berada di dalam rumah tidak ada dasarnya ketika Anda berbicara tentang ancaman radioaktivitas karena rudal tersebut tidak bersifat radioaktif. Namun Benito Ramos, Wakil Menteri Pertahanan (dan administrator NDRRMC), mungkin mempunyai beberapa ancaman lain… Hal ini tidak boleh dikaitkan dengan PNRI,” dia memiliki Penyelidik Harian Filipina pada hari Senin, 9 April.

Meskipun demikian, badan tersebut akan terus memantau radiasi secara rutin, dan akan memantau peluncuran tersebut dengan cermat.

‘Korban massal’

Ketika tanggal peluncuran semakin dekat, NDRRMC semakin mengintensifkan peringatannya kepada publik, dan personel militer dan darurat dikerahkan di area yang mungkin menerima puing-puing dari roket.

Sekitar 50.000 personel militer bersiaga penuh pada hari Kamis, 12 April, dan kapal Angkatan Laut dan Penjaga Pantai mulai melakukan operasi penyisiran di laut sekitar area percikan.

Pemerintah juga mengerahkan rencana evakuasi di daerah-daerah kritis, dengan alasan kemungkinan adanya “korban massal”.

Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) juga mengarahkan unit pemerintah daerah di 6 wilayah, semuanya di Luzon, untuk “semua tindakan pencegahan untuk mencegah hilangnya nyawa dan harta benda.”

‘Reaksi berlebihan’

Di sisi lain, kelompok sayap kiri mengkritik tanggapan pemerintah terhadap rencana peluncuran Pyongyang, dengan mengatakan bahwa pemerintah “bereaksi berlebihan”, terutama mengenai kemungkinan ancaman nuklir.

“Istana dan NDRRMC membuat hulu ledak nuklir dari puing-puing roket,” kata Youth Partylist melalui juru bicaranya, Terry Ridon, pada hari Rabu.

“Setelah ditegur karena memberikan pernyataan yang benar-benar tidak ilmiah, Istana dan Ramos kini membuka diri terhadap kesalahan manusia,” kata Ridon menanggapi pernyataan Ramos yang menyatakan negara “dalam jarak serang”. perkenalan.

“Jika semua logika Ramos tentang kesalahan penerbangan dapat dipercaya, tidak seorang pun boleh berada di udara selama pesawat masih berada di udara. Tapi tentu saja itu bodoh,” katanya.

Daftar partai tersebut membela Korea Utara, dengan mengatakan bahwa mereka mempunyai hak untuk meluncurkan satelitnya sendiri. Kelompok tersebut juga mengatakan bahwa kekhawatiran sebenarnya adalah peningkatan kehadiran militer AS di negara tersebut.

Agenda Amerika?

Hal serupa juga disampaikan oleh Bagong Alyansang Makabayan (Bayan), yang mengatakan bahwa AS sedang mencoba untuk “menolak hak kedaulatan Korea Utara untuk meluncurkan satelit untuk tujuan damai dengan secara munafik menggunakan momok senjata nuklir.”

Bayan mengatakan, pemerintah sudah melakukannya bergabung “secara tidak kritis”. AS dalam “mengembangkan apa yang disebut ancaman nuklir” dari peluncuran tersebut.

“Meskipun tindakan pengamanan terhadap puing-puing roket sudah dilakukan, respons pemerintah Filipina lebih sejalan dengan kehebohan yang dipicu oleh AS sehubungan dengan uji coba rudal balistik yang diduga dilakukan oleh Korea Utara,” kata kelompok tersebut. sebuah pernyataan, yang dikeluarkan pada hari Selasa.

Bayan juga mengatakan peluncuran roket itu digunakan untuk “membenarkan berlanjutnya kehadiran militer AS di Filipina.”

“Pemerintah PH sangat marah dengan uji coba roket Korea Utara, namun sangat diam mengenai penggunaan drone AS di wilayah udara Filipina. Pemerintahan PH bahkan tidak meminta penjelasan apa pun atas penyimpanan rahasia senjata nuklir oleh pemerintah AS di Filipina selama satu abad terakhir,” kata Sekretaris Jenderal Bayan Renato Reyes Jr.

Bahkan Senator Miriam Defensor-Santiago memperingatkan pemerintah tentang meminta bantuan dari pemerintah AS, bahkan melacak roketnya, agar negara tersebut tidak masuk radar Pyongyang.

‘Penjualan panik’

Defensor-Santiago mengatakan peningkatan kehadiran Amerika akan membantu mencap Filipina sebagai “negara musuh,” dan menempatkan kita dalam risiko, katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Anggota parlemen lainnya juga menyatakan keprihatinannya mengenai “panic mongering,” seperti yang disampaikan oleh Antonio Tinio, anggota partai Alliance of Concerned Teachers (ACT), dalam sebuah pernyataan pada Minggu, 9 April, yang mengatakan bahwa pemerintah “menaburkan ketakutan dan kepanikan yang tidak beralasan.”

“Usec Ramos bahkan menyebut (roket) sebagai rudal balistik antarbenua atau ICBM, mengingatkan pada senjata kiamat Perang Dingin. Bahasa yang berlebihan seperti itu sangat tidak pantas diucapkan oleh seorang birokrat yang bertanggung jawab menjamin ketertiban dan keamanan masyarakat,” kata Tinio.

Tinio dari ACT juga salah menilai kebijakan “tetap di dalam rumah”.

“(Mengapa) meminta seluruh penduduk Luzon untuk tetap tinggal di dalam rumah? Ini benar-benar di luar proporsi bahaya yang ditimbulkan oleh puing-puing roket yang diperkirakan akan mendarat di perairan Filipina sekitar 200 kilometer sebelah timur Luzon,” kata Tino.

Para pemimpin Gereja juga ikut serta dalam perselisihan tersebut, termasuk Uskup Sorsogon Arturo Bastes bandingkan situasinya setelah laboratorium langit 1979 insiden di mana orang-orang takut puing-puing dari stasiun ruang angkasa eksperimental akan jatuh ke darat. Bencana ini kemudian terjadi di daerah berpenduduk jarang di Australia Barat.

Sementara itu, Uskup Auxiliary Manila Broderick Pabillo memohon doa.

Lebih baik bereaksi berlebihan?

Pemerintah, khususnya Ramos dari NDRRMC, membela tindakannya, dengan mengatakan lebih baik bereaksi berlebihan dalam situasi ini.

“Ini adalah informasi dan pendidikan yang diperlukan bagi masyarakat kami… Anda tidak dapat mengharapkan saya mengatakan tidak ada masalah di sini,” Ramos dikatakan.

Ramos juga mengecam kritik terhadap tanggapan pemerintah, dengan mengatakan masyarakat akan memahami situasi dengan lebih baik jika mereka tahu bagaimana rasanya kehilangan tentara dalam pertempuran – seperti yang dia alami ketika dia masih dalam operasi khusus angkatan darat.

“Jika saya melakukan sesuatu, Anda akan menyalahkan saya. Jika saya tidak melakukan apa pun, Anda akan menyalahkan saya. Terkutuklah jika Anda melakukannya, terkutuklah jika Anda tidak melakukannya,” itu Bintang Filipina mengutip dia seperti itu.

Ramos juga mengakui PNRI tidak mengeluarkan rekomendasi “tinggal di dalam rumah”, dan mengatakan demikian hanya khawatir tentang puing-puing roket yang jatuh di darat.

‘Tidak perlu alarm’

Sementara itu, astronom lokal mengatakan tidak perlu takut dengan roket tersebut.

Maximo Sacro, pendiri Masyarakat Astronomi Filipina, di a pemeliharaan di Headstart Saluran Berita ABS-CBN pada hari Kamis bahwa tahap kedua roket kemungkinan besar akan jatuh di lautan, bukan di darat.

Ia juga mengatakan booster stage yang akan jatuh di dekat Filipina hanya setinggi 8 meter dan diameter 2,5 meter. Jika jatuh ke daratan, luas maksimum yang terkena dampaknya adalah 1 kilometer persegi, kata Sakro.

Korea Utara bekerja pada program rudalnya sejak tahun 1970an, yang berupaya mengembangkan rudal jarak pendek dan jarak jauh. Setidaknya 2 roket diperkirakan mencapai sasaran antara 4.000-6.000 kilometer dari Korea Utara – jarak yang mencakup Tiongkok, Rusia, Alaska, dan sebagian Asia Tenggara, termasuk Filipina.

Peluncuran roket Kerajaan Pertapa hanya membuahkan sedikit keberhasilan selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2006, 7 rudal diuji oleh Korea Utara, termasuk rudal jarak jauh Taepodong 2, meledak hanya dalam waktu 40 detik. Pada tahun 1998, upaya awal untuk meluncurkan satelit terbang di atas Jepang selama pengujian.

Peluncuran terbarunya terjadi pada tanggal 5 April 2009, ketika meluncurkan roket jarak jauh yang terbang di atas Jepang dan mendarat di Samudera Pasifik. Hal ini juga dicap oleh rezim Tiongkok sebagai upaya untuk menempatkan satelit ke orbit, namun Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan dan PBB tidak menyetujuinya.

Tes tahun 2009 juga dianggap gagal. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Keluaran SDY