• May 23, 2024
Siaran Berita Rappler |  12 Maret 2013

Siaran Berita Rappler | 12 Maret 2013

Hari ini di Rappler.

Cerita 1: KARDINAL DI VATIKAN UNTUK CONCLAF SEJARAH
Para kardinal bertemu di Vatikan pada hari Selasa untuk konklaf yang akan memilih pemimpin Gereja Katolik berikutnya.
Ke-115 kardinal pemilih bertemu di Kapel Sistina, di mana mereka akan sepenuhnya terputus dari dunia luar sampai mereka mendapatkan paus ke-266.
Doa dimulai dengan misa khusus di Basilika Santo Petrus.
Dalam khotbahnya, Dekan Kardinal Angelo Sodano menyerukan persatuan dan kerja sama gereja.
Dia mengatakan Paus terakhir “tanpa kenal lelah mempromosikan keadilan dan perdamaian” dan berharap Paus masa depan akan melanjutkan pekerjaannya “di tingkat global”.
Ia menambahkan, “Mari kita berdoa agar Tuhan memberi kita seorang Paus yang akan menjalankan misi mulia ini dengan hati yang murah hati.”
Para kardinal akan mengadakan pemungutan suara putaran pertama pada Selasa malam, namun Vatikan memperkirakan asap dari pembakaran surat suara akan berwarna hitam, yang mengindikasikan belum ada keputusan.
Asap berubah menjadi putih ketika seorang paus terpilih dan kardinal menerima pencalonannya.
Setidaknya dibutuhkan 77 suara atau dua pertiga mayoritas untuk memilih seorang Paus.
Pengamat Vatikan mengatakan tidak ada calon yang jelas untuk menggantikan Benediktus, meskipun ada tiga kandidat yang muncul sebagai favorit: Angelo Scola dari Italia, Odilo Scherer dari Brasil, dan Marc Ouellet dari Kanada, yang semuanya merupakan kandidat konservatif yang memiliki pola pikir yang sama dengan Benediktus.
Namun rumor yang beredar di Vatikan juga mengutip para kardinal dari Austria, Hongaria, Meksiko, Filipina, Afrika Selatan dan Amerika Serikat – banyak dari mereka adalah tokoh pastoral yang inspiratif di komunitas mereka.

Cerita 2: PENGARUH TAGLE MUNCUL DI KOTA KOTA CAVITE
Kardinal Luis Antonio Tagle dipandang sebagai pesaing jauh dalam pencarian paus baru.
Saat para kardinal memasuki konklaf, Katherine Visconti pergi ke kampung halaman Tagle dan mengajukan laporan ini.

Luis Antonio Tagle – yang dijuluki sebagai “harapan besar Asia” bagi kepausan – berada di Kota Vatikan untuk memilih paus baru dalam konklaf tersebut.
Di kampung halamannya, Imus Cavite, Anda tidak perlu jauh-jauh mencari jejak Tagle – sang pendeta dan orangnya.
Di sini, di pusat kota terdapat sebuah monumen yang menunjukkan garis keturunan panjang ayahnya di Imus.
Tagle dan politisi Dick Gordon memiliki nenek moyang yang sama – Jenderal Jose Tagle.
Layaknya sang kardinal, sang jenderal digambarkan sebagai pria yang berasal dari keluarga baik-baik namun menjalani kehidupan sederhana.
Tagle tumbuh sekitar satu blok dari pusat kota.
Dia dibesarkan di rumah ini oleh orang tua kelas menengah yang bekerja di bank dan beragama Katolik yang taat.
Orang tua Tagle tidak ada saat kami berkunjung.
Rumah bibinya terlihat kosong.
Dan banyak dari mereka yang bekerja dengan Tagle di paroki menolak untuk berbicara.
Staf di katedral tempat Tagle menjabat sebagai uskup mengatakan Tagle telah memerintahkan mereka untuk menolak wawancara media sampai paus baru ditunjuk.
Gereja tidak suka berbicara kepada media sebelum konklaf dan secara terbuka memperjuangkan kepausan.
Tagle – dikenal sebagai pendeta yang mudah didekati dan sederhana – adalah legenda lokal.
Ia pernah mengendarai sepeda roda tiga saat subuh mengantarkan misa Simbang Gabi setelah pendeta yang seharusnya memimpin misa jatuh sakit.
Foto Tagle ada di mana-mana di sekolah Katolik Our Lady of the Pillar setempat — bukti dukungannya terhadap anak-anak.
Kepala sekolah mengatakan berkat pengaruh Tagle, seorang pelindung kaya menyumbangkan tanah di mana sekolah itu sekarang berdiri.
Pandangan paling intim tentang pemimpin Katolik Filipina datang dari teman lamanya.
Dia mengatakan bahwa Tagle sudah disiplin bahkan saat remaja.
Tagle dikenal di Imus karena suara baritonnya saat misa.
Saat remaja dia menyukai musik.
Tagle memiliki selera yang sederhana.
Jelas bahwa kardinal yang sederhana, disiplin, dan baik hati itu membuat Imus disayangi.
Akankah Vatikan begitu mencintainya?
Katherine Visconti, Rappler Imus Cavite.

Cerita 3: PINOY LALU SABAH
Pemerintah sedang bersiap membantu pengungsi dari Sabah menyusul bentrokan antara pasukan keamanan Malaysia dan pria bersenjata Filipina.
Pejabat dari Departemen Kesejahteraan Sosial, Pertanian, Perdagangan dan Dalam Negeri serta Pemerintah Daerah berkumpul di Camp Crame sambil menunggu kembalinya ribuan warga Filipina ke negara tersebut.
Menteri Dalam Negeri Mar Roxas mengatakan 1.500 orang telah kembali.
Ia menambahkan, “Kami tidak tahu kapan pengungsi akan kembali… Mungkin besok akan ada 10.000 pengungsi.”
Sekretaris DSWD Dinky Soliman mengatakan ada tim di Lahad Datu, Sabah untuk menjaga warga Filipina di pusat evakuasi di sana.

Kisah 4: ARMM MENGELOLA KEDATANGAN FILIPINA DARI SABAH
ARMM bergegas memperbaiki situasi karena persediaan di Tawi Tawi semakin menipis dan semakin banyak pengungsi yang datang dari Sabah.
Angela Casauay melaporkan.

Kemacetan tidak menjadi masalah di tempat pengungsian Tawi Tawi.
Pengungsi dari Sabah memilih untuk kembali ke kampung halamannya secepatnya.
Situasi ini memerlukan bentuk manajemen krisis yang berbeda.
Pemerintah provinsi memberi mereka makanan pada saat kedatangan dan kemudian memberikan uang tunai kepada para pengungsi yang kembali untuk perjalanan pulang.
Dari sekitar 1.500 warga Filipina yang melarikan diri dari Sabah, sekitar 250 orang berada di Tawi-Tawi.
Sekitar 500 pengungsi dari Pulau Taganak juga diperkirakan tiba di Bongao minggu ini.

SADIKUL SAHALI, GUBERNUR TAWI: Saat ini kami masih mampu membiayainya, namun jika terus berlanjut, kami mungkin akan mencapai jumlah yang tidak mampu kami tanggung lagi, kami meminta pemerintah pusat untuk datang dan menyelamatkan kami. (Sekarang kami masih dapat menampung pengungsi yang kembali, namun jika hal ini terus berlanjut, mungkin jika kami mencapai jumlah yang tidak dapat kami tangani, kami meminta pemerintah pusat untuk datang dan menyelamatkan kami.)

Seminggu setelah kelompok pengungsi pertama tiba di Bongao, tim manajemen krisis Daerah Otonomi Muslim Mindanao sedang mengkonsolidasikan upaya untuk mengelola kedatangan.
Gubernur Mujiv Hataman dari Daerah Otonomi di Muslim Mindanao.
Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah serta Kesejahteraan Sosial bergantian mengikuti kedatangan dan memberikan bantuan kepada para pengungsi.
Pemerintah ingin mengawasi harga.
Harga meningkat di Tawi Tawi setelah terputusnya akses dari Sabah – sumber pasokan yang paling mudah diakses.
Untuk memitigasi kenaikan harga dan mencegah kekurangan pangan, Otoritas Pangan Nasional akan memantau konsumsi beras dan pangan serta menambah kekurangan tersebut.

MUJIV HATAMAN, GUBERNUR ARMM: Berapa konsumsi dan kebutuhan sebenarnya mengingat krisis ini karena itulah yang ingin kita atasi agar kita tidak mengalami kekurangan pangan di sini di Tawi-Tawi. (Berapa konsumsi dan kebutuhan sebenarnya mengingat krisis ini, karena itulah yang ingin kami penuhi sehingga kami tidak mengalami kekurangan pangan di Tawi-Tawi.)

Pemerintah provinsi mengatakan tidak ada kekurangan pangan di Tawi-Tawi.
Bagaimanapun juga belum, Mereka juga mengatakan bahwa tidak perlu menyatakan keadaan bencana.
Namun mereka juga tahu bahwa pemerintah harus bertindak cepat untuk mencegah ketakutan tersebut menjadi kenyataan.
Angela Casauay, Rappler, Tawi-Tawi.

Cerita 5: TENTARA MALAYSIA TERBUNUH DALAM Bentrokan SABAH
Orang-orang bersenjata Filipina di Sabah menembak mati seorang tentara Malaysia pada hari Selasa, korban militer pertama sejak pasukan keamanan melancarkan serangan seminggu yang lalu untuk mengakhiri pertempuran antara pasukan keamanan Malaysia dan kelompok Filipina yang mengklaim Sabah.
Panglima militer Malaysia mengatakan tiga pria bersenjata juga tewas dalam baku tembak tersebut.
Polisi Malaysia juga mengkonfirmasi bahwa salah satu pemimpin penggugat Filipina, mantan komandan Front Pembebasan Nasional Moro, Haji Musa, tewas dalam bentrokan sebelumnya.

Cerita 6: TERPAS ‘TEAM DEAD’, ‘TEAM ALIVE’ SEKARANG DI CEBU
Poster kontroversial “Tim Patay” dan “Tim Buhay” kini terpampang di gereja-gereja di Cebu, keuskupan terbesar di negara tersebut.
Poster-poster tersebut berkampanye menentang calon senator undang-undang kesehatan reproduksi yang pro.
Keuskupan menyangkal bahwa mereka bertanggung jawab atas layar tersebut.
Para saksi mata mengatakan sekelompok umat awam menyebarkan poster-poster tersebut di beberapa gereja pada akhir pekan.
Cebu mempunyai dua versi poster: satu mencantumkan kandidat pro-RH dan anti-RH, dan satu lagi mendesak para pemilih untuk menolak kandidat pro-RH yang – mengutip –
“memilih RUU Kesehatan Reproduksi kontroversial yang inkonstitusional, tidak bermoral dan mendukung budaya kematian.”
Selain Cebu, 5 keuskupan lainnya mengikuti Keuskupan Bacolod dalam membagikan poster tersebut.

Cerita 7: KOREA UTARA MENEMPATKAN PULAU KOREA SELATAN DALAM SAHAM LINTAS
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un mengancam akan “menghapus” sebuah pulau di Korea Selatan.
Ketegangan militer di semenanjung Korea meningkat ke tingkat tertinggi selama bertahun-tahun ketika negara komunis itu mengancam akan melakukan perang nuklir sebagai tanggapan terhadap sanksi PBB yang diberlakukan setelah uji coba atom ketiga bulan lalu.
Korea Utara juga mengumumkan secara sepihak mengakhiri perjanjian gencatan senjata dan non-agresi selama 60 tahun dengan Seoul sebagai protes terhadap latihan militer gabungan Korea Selatan-AS yang dimulai pada hari Senin.
Ancaman terbaru terhadap pulau perbatasan Baengnyeong, yang berpenduduk sekitar 5.000 penduduk sipil, tampaknya dapat dipercaya dan memiliki dampak yang sama seperti insiden sebelumnya.
Pada tahun 2010, kapal angkatan laut Korea Selatan Cheonan tenggelam di daerah Baengnyeong, menewaskan 46 orang di dalamnya.
Belakangan tahun itu, Korea Utara menembaki pulau Yeonpyeong di dekatnya, menewaskan empat orang.
Seorang pejabat administratif di Baengnyeong mengatakan tempat penampungan darurat sipil di pulau itu telah terisi penuh dan semua dewan desa telah disiagakan.

Cerita 8: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di urutan kelima, penduduk Kepulauan Falkland memberikan suara terbanyak untuk tetap menjadi wilayah luar negeri Inggris pada hari Senin.
Sekitar 92% dari 1.672 pemilih yang memenuhi syarat di pulau tersebut memberikan 98,8% suara “ya”.
Beberapa pihak mengatakan pemungutan suara tersebut mengirimkan pesan yang kuat kepada Argentina, yang sebelumnya menganggap pemilu tersebut ilegal.
Argentina, yang menginvasi pulau-pulau tersebut pada tahun 1982 sebelum pasukannya diusir oleh satuan tugas Inggris, tetap mempertahankan sikap meremehkannya dalam pemungutan suara tersebut.

Di peringkat 7, Venezuela menghadapi pertarungan pemilu yang sengit, dengan penjabat presiden Nicolas Maduro dan pemimpin oposisi Henrique Capriles saling menyalahkan.
Pada tanggal 14 April, rakyat Venezuela akan memilih penerus mendiang Hugo Chavez.
Ribuan pendukung Chavez hadir saat Maduro secara resmi mendaftarkan pencalonannya.
Chavez memilih Maduro sebagai penggantinya dalam penampilan publik terakhirnya sebelum menjalani operasi kanker pada bulan Desember.

Dan di nomor 8, dalam sebuah laporan pada hari Selasa, inspektur mengatakan polisi Inggris mengabaikan bukti pelecehan seksual yang dilakukan oleh mendiang presenter TV Jimmy Savile selama 50 tahun.
Investigasi polisi pada bulan Januari mengatakan bahwa Savile adalah pelaku kejahatan seks predator yang bersembunyi – kutipan – “di depan mata” di balik ketenarannya terhadap korban pemerkosaan dan penyerangan.

Togel Hongkong