• May 26, 2024
Wanita bertubuh besar juga datang dalam botol

Wanita bertubuh besar juga datang dalam botol

Manila, FilipinaHidup adalah hal yang mudah bagi Ronavelle Amin, tapi itu tidak pernah mudah.

Masa kecilnya di Iloilo digambarkannya sebagai “sederhana”. Ayahnya adalah seorang tukang kayu dan ibunya seorang ibu rumah tangga. Ketika ayahnya jatuh sakit dan tidak dapat lagi melakukan kerja keras pertukangan kayu, ibunya Natividad turun tangan untuk menjadi pencari nafkah keluarga. Dia memulai bisnis rumahan dengan membuat selai kacang.

“Dia baru saja melakukannya resep. Dia membiarkan tetangga kita mencicipinya dan kemudian menyesuaikannya resep sampai dia mendapat rasa yang pas,” ingat Ronavel. (Dia baru saja membuat resepnya dan kemudian dia akan meminta tetangga kami mencicipinya. Berdasarkan masukan mereka, dia akan menyesuaikan resepnya hingga dia mendapatkan rasa yang tepat.)

Dalam model bisnis Natividad, mendapatkan umpan balik dari tetangga dan anggota keluarganya berfungsi sebagai R&D (penelitian dan pengembangan) dan informasi dari mulut ke mulut berfungsi sebagai dukungan produk dan pemasaran.

Natividad memperluas lini produknya dan mulai membuat berbagai jenis produk selai kacang seperti kacang lapis gula, kacang asin dan produk andalan mereka, Naty’s Sweetened Peanut Butter.

“Bisnis kami kecil, itu saja sumber pendapatan tapi itulah yang benar-benar menghidupkan kami.” (Ini hanyalah sebuah usaha kecil dan merupakan satu-satunya sumber pendapatan kami, namun itulah yang menopang kami selama ini.)

Bisnis kecil di halaman belakang rumah mereka seharusnya memiliki semua elemen kisah sukses, namun Ronavelle mengatakan mereka tidak akan pernah bisa memulai bisnis ini karena mereka tidak memiliki modal untuk memprofesionalkan produk dan memperluas jaringan distribusi mereka.

“Karena kami sedang mencari label. Botol-botol tua itu Jagoan Keju kita hanya menggunakannya kemasan penjualan,” keluh Ronavelle. (Calon distributor akan mencari label produk. Kami hanya menggunakan botol Cheez Whiz bekas sebagai kemasannya.)

Baik Natividad maupun Ronavelle, yang mengambil alih bisnis tersebut bertahun-tahun kemudian, merasa bahwa mereka memiliki modal finansial atau pengetahuan pemasaran untuk mengembangkan bisnis mereka menjadi perusahaan yang berkelanjutan.

Perempuan sebagai pengusaha mikro

Produk dari pengusaha mikro perempuan seperti Ronavelle dan Natividad biasanya dijual sebagai produk generik di komunitas atau di kios pasar lokal. Tanpa adanya pengemasan yang tepat dan sertifikasi produk yang diperlukan, penjualan dan distribusi produk mereka menjadi terbatas.

Hal ini merupakan salah satu hambatan terhadap pengembangan bisnis yang diharapkan dapat diatasi oleh Komisi Perempuan Filipina melalui “Proyek GREAT (Aksi Ekonomi Responsif Gender untuk Transformasi Perempuan)”.

JAHE.  Foto oleh Yayasan ECHOsi

Proyek ini membangun kapasitas unit pemerintah pusat dan daerah untuk memungkinkan pengusaha mikro perempuan Filipina mengakses informasi, bantuan keuangan/kredit dan pelatihan. Dengan membekali mereka dengan alat-alat bisnis ini, pengusaha mikro perempuan dapat membuat, meningkatkan dan menjual produk mereka di pusat distribusi dan dengan harga perdagangan yang adil.

Hal inilah yang dibutuhkan oleh semangat kewirausahaan masyarakat Filipina, kata Remedios Rikken, ketua Komisi Perempuan Filipina (PCW).

Rikken mengatakan semangat kewirausahaan sudah melekat pada diri orang Filipina. Biasanya hal ini lahir dari kebutuhan untuk menambah pendapatan keluarga, atau serupa dengan kasus Ronavelle dan Natividad, peristiwa kehidupan seperti hilangnya pencari nafkah utama memaksa mereka mengambil kendali untuk menyediakan makanan di atas meja duduk.

“Di setiap kantor Anda akan menemukan seorang wanita yang menjual segala sesuatu mulai dari bra dan celana dalam hingga Longganisa. Ini adalah cara perempuan memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya. Apa lagi yang ada di komunitas kita?” tanya Ricken.

Karena kebutuhan ini merupakan peluang bagi perempuan, PCW mendorong LGU untuk mengarusutamakan gender dalam program mata pencaharian mereka. “Dan itu berarti bekerja, bekerja, bekerja untuk perempuan,” kata Rikken.

Untuk mengumpulkan wanita-wanita hebat

Dengan bantuan teknis dan pendanaan dari Canadian International Development Agency (CIDA), PCW dan ECHOsi Foundation (Enabling Communities with Hope and Opportunities Sustainability Initiatives), cabang pengembangan dari pengecer ECHOstore Sustainable Lifestyle meluncurkan merek Great Women.

Merek Great Women merupakan kumpulan produk makanan, perlengkapan gaya hidup, dan produk artisanal lainnya yang dibuat oleh perempuan pengusaha mikro di seluruh tanah air.

Para perempuan di balik Yayasan ECHOsi, Jeannie Javelosa, Chit Juan, dan Reena Francisco menghabiskan sebagian besar tahun 2012 berkeliling negara untuk mencari produk komunitas buatan perempuan yang dapat ditempatkan di bawah merek GREAT Women.

Pencarian mereka membawa mereka ke Quezon, Metro Naga di Camarines Sur, Bohol, Iloilo, Leyte, Davao Del Sur dan Palma + PB Alliance di Cotabato Utara.

ECHOsi, PCW dan LGU mengadakan Seri Klinik Desain Intensif dalam mencari dan menguji produk yang dapat dimasukkan ke dalam Merek Wanita Hebat yang menawarkan bantuan teknis dan keahlian desain.

“Kami memeriksa lebih dari 2.000 produk dan mendapatkan 47 produk,” kata Presiden Yayasan ECHOsi Jeannie Javelosa. “Ada banyak perempuan yang datang dari jauh untuk menemui kami di kota. Ada yang menempuh perjalanan berjam-jam, ada pula yang harus menyeberang bangka hanya untuk menemui kami. Ada begitu banyak tekad dalam diri para wanita ini.”

Warisan

Selama Klinik Desain Intensif di Iloilo, Ronavelle menawarkan selai kacang ibunya untuk dicicipi dan ditinjau.

Dengan melewati standar ECHOsi, Ronavelle kini dapat menjual selai kacang milik ibunya dengan merek Great Women dan akan didistribusikan di ECHOstore, di Tesoro’s, Milky Way Restaurant di Makati.

MENYEBAR.  Dari selai, jeli, hingga selai kacang.  Foto oleh Yayasan ECHOsi

Produk lain dengan merek Great Women antara lain keripik singkong berbagai rasa seperti malunggay, munggo dan asam manis buatan Emelia Galia dari Leyte; pasta lemak kepiting yang dibuat oleh Teodoro Aquino dari Camarines Sur dan jaringan inabal asli yang dibuat oleh Vivencia Mamites dari Davao del Sur.

“Kalau hanya kita saja, kita memang tidak bisa mencapainya (Jika diserahkan kepada kami, kami tidak akan pernah bisa melakukannya),” kata Ronavelle dengan mata berkaca-kaca.

Satu-satunya penyesalannya adalah ibunya Natividad, yang meninggal 3 tahun yang lalu, tidak bisa hidup untuk melihat hari ketika resep yang dia buat di dapur dan diuji di halaman belakang rumahnya akan dijual bersama merek-merek besar lainnya di Manila.

“Hanya itu yang Mama tinggalkan untuk kami dan sampai saat ini itulah yang membuatku tetap hidup,” kata Ronavelle yang hidupnya selalu seperti kacang. (Resep selai kacang ini adalah satu-satunya warisan yang ditinggalkan ibu kami, tetapi sampai sekarang, itu adalah roti dan mentega kami.)

Mungkin hidup bisa menjadi sedikit lebih mudah sekarang. – Rappler.com

Toto HK