• July 14, 2024
Siaran Berita Rappler |  17 Agustus 2012

Siaran Berita Rappler | 17 Agustus 2012

Hari ini di Rappler.

  • Presiden Benigno Aquino III tidak puas dengan daftar terpilih Dewan Kehakiman dan Pengacara, kecuali Menteri Kehakiman Leila de Lima.
  • Senator Tito Sotto mengatakan dia tidak akan meminta maaf meskipun stafnya mengaku menjiplak blog karena pidato anti-RH-nya.
  • Human Rights Watch menginginkan penyelidikan terhadap dugaan peran Wakil Wali Kota Davao Rodrigo Duterte dalam pembunuhan regu pembunuh.

Cerita 1: AQUINO DALAM DAFTAR PENDEK JBC UNTUK CJ: ‘UNFAIR’
Presiden Benigno Aquino III tidak senang dengan daftar pendek Dewan Kehakiman dan Pengacara yang mengecualikan Menteri Kehakiman Leila de Lima.
Dia mengeluhkan perlakuan yang “tidak adil” terhadap calon ketua hakim yang diduga diunggulkannya.
JBC mendiskualifikasi De Lima karena kasus penggusuran terhadapnya.
Menurut aturan JBC, calon yang memiliki kasus penggusuran tidak dapat mengajukan permohonan ke posisi peradilan.
Aquino mengatakan JBC tidak mendiskualifikasi kandidat lain yang juga sedang menunggu kasusnya.
Namun dia mengatakan dia harus menerima keputusan JBC dan memilih dari daftar pendek yang diserahkan sebelum batas waktu 27 Agustus.
De Lima sendiri sebelumnya mengeluhkan diskualifikasinya, dengan mengatakan bahwa dia dikucilkan.

Cerita 2 : SOTTO BUKAN MAAF
Senator Tito Sotto mengatakan dia tidak akan meminta maaf meskipun stafnya mengaku menjiplak blog orang Amerika.
Ayee Macaraig melaporkan.

PIA CAYETANO, SENATOR: Ini bukanlah hal baru. Tidak ada yang dibicarakan dan tidak saya tanggapi pada masa interpelasi.

Beginilah Senator Pia Cayetano, sponsor RUU Kesehatan Reproduksi, menggambarkan pidato Tito Sotto, pemimpin mayoritas Senat, menentang RUU Kesehatan Reproduksi.
Selama dua hari di Senat minggu ini, Sotto berargumen bahwa alat kontrasepsi adalah obat aborsi, dan menuduh adanya konspirasi antara LSM internasional dan lokal untuk melegalkan aborsi.
Para pendukung Kesehatan Reproduksi menganggap argumen tersebut sebagai pengulangan…namun pidato Sotto segera melahirkan isu baru.
Menurut dr. Natasha Campbell-McBride MD, penggunaan pil juga menyebabkan disbiosis usus yang parah.
Pemikir Bebas Filipina yang pro-RH menunjukkan… bagian pidato pertama Sotto ini disalin hampir kata demi kata dari seorang blogger Amerika.
Namanya? Sarah Pope, lebih dikenal secara online sebagai “Sarah, Ekonom Rumah Sehat”.
Dalam wawancara TV Kamis pagi, Sotto membantah menjiplak Pope.
Penolakan tersebut menyulut media sosial.
Tak lama kemudian, pengguna internet mengidentifikasi lebih banyak lagi blog dan artikel yang diduga dijiplak, bahkan di bagian kedua pidato Sotto.
Situasinya berubah dari buruk… menjadi lebih buruk.
Beberapa jam kemudian, kepala staf Sotto menulis kepada Pope dan mengakui bahwa stafnya memang menggunakan blognya, namun dia tidak meminta maaf.
Pengacara Hector Villacorta mengatakan Sotto dan Pope mengutip McBride, dan sang senator tetap memberikan penafian.

TITO SOTTO, SENATOR: Aku tidak main-main di sini, aku tidak mengada-ada. Hal-hal yang saya kutip di sini adalah fakta-fakta yang diajarkan oleh para ahli di bidang hukum dan sains.

Villacorta mengatakan Sotto tidak seharusnya dan tidak akan meminta maaf, apalagi mengundurkan diri.
Masalah ini mengambil jalannya sendiri, lengkap dengan nama “Bloggergate.”
Para pendukung RH mengatakan plagiarisme menimbulkan keraguan terhadap kredibilitas Sotto dan argumennya, namun kejadian tersebut tidak boleh menjadi gangguan.
Bagaimanapun juga, perjuangan untuk meloloskan RUU Kesehatan Reproduksi masih jauh dari sekedar catatan kaki.

AYEE MACARAIG: Senator Sotto merencanakan bagian ketiga dan bahkan mungkin bagian keempat dari pidato turno en contra-nya minggu depan. Para pendukung Kesehatan Reproduksi akan mengizinkannya untuk melanjutkan, namun menekankan bahwa ia belum mengajukan argumen baru dalam perdebatan yang telah berlangsung selama 17 tahun. Mereka mengatakan satu-satunya hal yang perlu dilakukan adalah memberikan suara pada tindakan ini.

Ayee Macaraig, Rappler.

Cerita 3: JAM BERJALAN UNTUK ARROYO, KATA DOC
Dokter dari Pampanga Rep. Gloria Arroyo mengatakan mantan presiden tersebut memerlukan perawatan medis di luar negeri sebelum terlambat.
Dr. Roberto Anastacio mengatakan kondisi Arroyo semakin memburuk dalam beberapa bulan terakhir.
Dia mengatakan semakin sulit bagi Arroyo untuk menelan karena implan titanium yang menonjol.
Dia mendapatkan implan pada bulan Juli 2011 untuk membantu tulang belakang lehernya.
Anastacio mengatakan Arroyo sekarang “ketakutan” dan takut untuk makan dan minum.
Dia mengatakan mantan presiden itu “tidak punya pilihan” selain pergi ke luar negeri jika dia ingin sembuh.
Namun Arroyo memerlukan izin pengadilan untuk melakukan perjalanan.
Dia terikat oleh 3 perintah penahanan untuk dakwaan terpisah yaitu sabotase pemilu, penjarahan, dan korupsi.
Dalam laporan medis pada bulan Juni, Anastacio mengatakan kondisi Arroyo mengancam nyawa karena tekanan pelat titanium di hipofaringnya, yang mengarahkan makanan ke kerongkongan dan kemudian ke perut.

Cerita 4: PENGAWAL INT’L INGIN MENYELIDIKI DUTERTE
Human Rights Watch ingin Wakil Walikota Davao Rodrigo Duterte diselidiki atas kemungkinan keterlibatannya dalam pembunuhan regu pembunuh setempat.
Kelompok internasional tersebut membenarkan rekomendasi dari Komisi Hak Asasi Manusia yang meminta Ombudsman untuk menyelidiki Duterte “karena kurangnya tindakannya dalam menghadapi bukti banyaknya pembunuhan di Kota Davao.”
Brad Adams, direktur Human Rights Asia, mengatakan pernyataan CHR adalah kesempatan bagi pemerintahan Aquino untuk menunjukkan keseriusannya dalam meminta pertanggungjawaban pejabat atas pelanggaran yang lebih buruk.
Sejauh ini, Ombudsman telah menghukum 21 petugas polisi atas pembunuhan main hakim sendiri yang dilakukan oleh Pasukan Kematian Davao.

Cerita 5: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di nomor 1, Ekuador memutuskan memberikan suaka politik kepada Julian Assange, pendiri WikiLeaks yang mencari perlindungan di kedutaan besarnya di Inggris untuk menghindari ekstradisi ke Swedia.
Tindakan tersebut memicu pertikaian diplomatik antara Inggris dan Ekuador dan akan menjadi subyek pertemuan blok regional Amerika Selatan pada hari Minggu ini.
Menteri Luar Negeri Ekuador Ricardo Patino mengatakan “Pemerintah Ekuador, yang setia pada tradisinya dalam melindungi pencari suaka, telah memutuskan untuk memberikan suaka diplomatik kepada Tuan Assange.”

Di urutan ketiga, gelombang serangan di Irak menewaskan sedikitnya 53 orang pada 16 Agustus.
Para pejabat melaporkan lebih dari selusin ledakan dan penembakan di 15 kota besar dan kecil yang menyebabkan lebih dari 250 orang terluka.
Kekerasan paling mematikan terjadi di dan sekitar Bagdad, di mana 26 orang tewas dalam serangkaian pemboman.
Kekerasan ini terjadi setelah adanya peringatan bahwa pemberontak akan melakukan serangan mematikan sebelum akhir bulan suci Ramadhan.

Di nomor 5, Presiden Filipina Benigno Aquino III mengumpulkan uang hadiah untuk 4 buronan terkenal.
Sasarannya adalah pensiunan Mayjen Jovito Palparan, yang dicari karena hilangnya aktivis mahasiswa; mantan Gubernur Palawan Joel Reyes, dicari karena membunuh seorang penyiar; mantan anggota parlemen Ruben Ecleo Jr, dicari karena pembunuhan istrinya; dan pengusaha Delfin Lee, dicari karena menipu pemilik rumah.
Kritikus menuduh pemerintahan Aquino bersikap lunak terhadap para buronan ini, terutama Palparan yang diyakini dilindungi oleh militer.

Di peringkat 7, Facebook kehilangan hampir separuh nilainya sejak IPO 18 Mei lalu.
Pada 16 Agustus, sahamnya mencapai titik terendah sepanjang masa di US$19,69.
Hal ini terutama disebabkan oleh orang dalam perusahaan yang melepas sahamnya ketika masa lock-up pertama berakhir.
Kekhawatiran juga muncul mengenai aliran pendapatan Facebook. Tantangan terbesar Facebook saat ini adalah memonetisasi perangkat seluler.

Dan di urutan ke 8, dunia usaha di seluruh dunia mengganti buku manual mereka dengan iPad, tapi bagaimana dengan gereja Katolik?
Tentu saja tidak di altar, menurut Uskup Albay Joel Baylon.
Baylon berpendapat iPad tidak boleh digunakan untuk merayakan misa.
Baylon melarang rekan-rekan imamnya untuk menggunakan Alkitab elektronik, Misa di iPad atau komputer tablet lainnya untuk menggantikan Kitab Suci.
Dia mengatakan perangkat ini tidak dibuat untuk Ekaristi.

Cerita 6: SMART-GILAS DI JONES CUP
Tim bola basket putra Filipina meninggalkan negaranya menuju Taipei hari ini untuk mengikuti acara tahunan William Jones Cup, sebuah turnamen internasional yang sebagian besar mengundang tim dari Asia dan Amerika Utara.
Mereka akan bermain melawan tim-tim seperti Yordania, Iran, Lebanon dan Amerika Serikat dalam turnamen 8 hari yang dimulai pada Sabtu 18 Agustus.
lapor Natashya Gutierrez.

Perjalanan tim basket nasional putra dimulai.
Smart-Gilas ingin melaju ke Kejuaraan FIBA ​​​​2014 di Spanyol, namun ada kendala yang harus diatasi dalam perjalanannya.
Tim yang baru dibentuk ini baru mulai berlatih bersama dua minggu lalu, namun pada hari Sabtu mereka akan menghadapi Yordania di Taipei untuk Piala Jones tahunan.
Pelatih kepala Chot Reyes berharap bisa tampil baik, namun mengatakan timnya tidak punya ilusi mengingat kompetisi berkaliber tinggi yang mereka hadapi.

CHOT REYES, PELATIH KEPALA, TIM NASIONAL: Meskipun kami berharap dapat melakukannya dengan baik, mungkin finis di posisi 3 besar, prioritas terbesar kami adalah belajar, belajar dari satu sama lain, dan bagi saya pribadi, belajar dari para pemain.

Reyes paham kurangnya persiapan dan performa tim adalah sebuah kelemahan, namun ia berpikir keserbagunaan dan semangat mereka untuk mewakili negara akan membantu.
Turnamen tersebut akan menunjukkan Reyes siapa yang cocok dengan gaya permainannya.
Gabe Norwood yang menjadi kapten tim saat ini merasa optimis.
Dia terkesan dengan chemistry tim sejauh ini.

GABE NORWOOD, KAPTEN TIM, TIM NASIONAL: Saya pikir ini berjalan sangat baik, kami memiliki sekelompok pemain yang baik, Anda tahu, semua orang memiliki sikap yang baik, sikap positif dan kami ingin belajar.

Reyes sangat menghargai pembangunan tim, dan melihat perjalanan ini sebagai kesempatan bagi tim untuk menjalin ikatan.
Pada latihan malam terakhir mereka sebelum Taipei, ia memperkenalkan sebuah lagu untuk menginspirasi para pemainnya, yang ia pilih sendiri.
Lagu ‘Sige Lang’ oleh rapper Quest adalah lagu tema baru tim dengan lirik yang nasionalis.

JOSE VILLANUEVA III, RAPPER, ‘LANJUTKAN’: Bagian refrainnya berbunyi, Tidak ada yang mustahil, teruslah berjalan, kamu bisa menjangkau dunia dekat atau jauh, kita bersama, sampai akhir, apapun ujiannya, aku tidak akan menyerah. Aku tahu kamu bisa, teruskan, teruskan, teruskan, tidak ada yang mustahil.

Dengan mengingat kata-kata ini, tim Filipina siap untuk mencoba kejuaraan dunia.
Sebuah pukulan panjang, tapi bukan tidak mungkin.
Natashya Gutierrez, Rappler, Manila.

– Rappler.com

Sidney hari ini