• July 14, 2024
Siaran Berita Rappler |  19 September 2012

Siaran Berita Rappler | 19 September 2012

Hari ini di Rappler.

  • Senator Trillanes menyebut Presiden Senat Enrile sebagai antek Gloria Arroyo.
  • Presiden Senat Enrile menyebut Trillanes sebagai “penipu” yang mencampuri urusan luar negeri.
  • Dan, Mar Roxas dan Jun Abaya melewati Komisi Pengangkatan.

Cerita 1: ENRILE, TRILLAN BANGKIT DI CINA
Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Senator Antonio Trillanes IV berselisih mengenai Tiongkok dan pembagian Camarines Sur.
Trillanes mengumumkan bahwa dia berpegang teguh pada koalisi mayoritas Senat setelah kehilangan kepercayaan pada kepemimpinan Enrile.
Dia menuduh Enrile menjadi antek mantan Presiden Gloria Arroyo dengan mendorong pembagian Camarines Sur.

ANTONIO TRILLANES IV, SENATOR FILIPINA: Karena tren sebenarnya di sini adalah: “Jika saya menginginkannya, saya akan mengendarainya; jika tidak, saya akan duduk.” Presiden Senat kita sangat berhutang budi kepada GMA, atau bahwa dia adalah antek GMA. Apa pun yang terjadi, saya telah kehilangan keyakinan, keyakinan, dan keyakinan terhadap kemampuan Senator Enrile dalam memimpin senat pada jalur yang konsisten dengan agenda reformasi yang saya anjurkan.

Cerita 2: ENRILE ON TRILLANES: ‘ORANG INI PENIPUAN’
Setelah pidato Trillanes, Enrile naik podium dan mulai menghancurkan senator.
Enrile mengatakan pidato Trillanes adalah cara untuk “menyamarkan” sebuah isu yang akan meledak di hadapan senator muda itu – -yang ia kutip – campur tangan dalam urusan luar negeri.
Enrile menambahkan Trillanes menjadi bahan tertawaan dalam rapat kabinet di mana ia mengusulkan negosiasi pintu belakang dengan Tiongkok untuk menyelesaikan sengketa wilayah Manila dengan negara adidaya mengenai Laut Cina Selatan.

JUAN PONCE ENRILE, PRESIDEN SENAT: Saya dapat melihat tujuan dari pidato istimewa hari ini. Saya melihat berita utama hari ini tentang seseorang yang ikut campur dalam urusan luar negeri. Saya pikir itu cara untuk menyamarkannya…Dalam hal ini, saya akan membaca catatan yang ditulis Duta Besar Brady tentang percakapan Anda dengannya di Beijing.

Senator keluar ketika Enrile mulai membaca catatan Duta Besar Filipina untuk Tiongkok Sonia Brady tentang pertemuan dengan Trillanes di Beijing.
Presiden Senat terus membaca catatan Brady tertanggal 17 Agustus.

JUAN PONCE ENRILE, PRESIDEN SENAT: Dia tidak bisa menerima pukulan itu, dia pengecut… Saya berkata: Saya mendukung posisi Departemen Luar Negeri. Kita harus melibatkan sekutu dan teman kita dalam diskusi ini karena kita tidak bisa berurusan dengan Tiongkok secara bilateral. Namun dia bersikeras untuk melakukan kesepakatan satu lawan satu dengan Tiongkok. Posisi tawar apa yang kita miliki? Dia seharusnya memiliki pemikiran militer yang terlatih, tetapi dia tidak tahu apa-apa tentang strategi militer…Senator Trillanes diam-diam, diam-diam, diam-diam bertemu dengan Tiongkok di Scarborough dan Laut Filipina Barat.. .Bayangkan berbicara dengan musuh potensial ini negara 16 kali. Apa yang dia diskusikan dengan orang-orang ini? Dia harus menjawab. Itu sebabnya dia tidak bisa berada di sini karena aku akan bertanya. Ya Tuhan, orang ini penipu… Dia memberi tahu Ny. Brady: Sa Pilipinas walang may gusto sa atin ‘yung Panatag, ‘yung Scarborough Shoal. Iyan dan Ingabo tidak. Filipina ba yan? Makabayan ba yan? Tuhanku! Senator macam apa ini?

Cerita 3: ENRILE MEMBACA CATATAN DUTA BRADY TENTANG PERTEMUAN TRILLANES
Berikut adalah hal-hal penting dari catatan Duta Besar Brady.
Pertama, Trillanes menyuruh Brady untuk tidak membuat catatan dari pertemuan tersebut.
Trillanes mengatakan kepada Brady bahwa dia bertemu dengan “pejabat senior dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok” pada malam sebelum pertemuan mereka.
Trillanes mengatakan Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario melakukan makar.
Dia menyiratkan bahwa Presiden Aquino tidak mengetahui perjanjian yang dilakukan Trillanes dengan Tiongkok.
Dia berkata “Tidak ada yang peduli dengan sekolah Panatag atau Scarborough di Filipina”.
Trillanes mengatakan kepada pejabat Tiongkok bahwa Filipina tidak dapat menegakkan perlindungan pesisirnya.
Senator juga mendorong pembicaraan bilateral dengan Tiongkok ketika kabinet menginginkan pendekatan multilateral.
Dalam sebuah wawancara dengan jaringan lokal, Trillanes mengatakan dia tidak ingin menjelaskan lebih lanjut karena itu adalah bagian dari rahasia negara, dan menambahkan bahwa kata-katanya diambil di luar konteks.
Trillanes juga mengatakan bahwa Presiden Aquino sendiri yang memberinya sinyal untuk bernegosiasi dengan Tiongkok.

ANTONIO TRILLANES IV, SENATOR FILIPINA: Sudah kubilang ini rahasia. Jika Anda benar-benar menginginkannya, ada di sini. Membacanya. Mintalah dokumen tersebut kepada Senator Enrile sehingga Anda benar-benar dapat melihat konteksnya… Semua keputusan yang telah dibuat, Presiden yang membuat keputusan, jadi jika kita berada dalam situasi sekarang – situasi yang membaik saat ini tanpa ketegangan – semuanya kredit diberikan kepada Presiden.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda sebelumnya mengkonfirmasi bahwa presiden telah memberikan restunya atas pengungkapan Trillanes kepada Tiongkok, dan mengatakan bahwa Aquino menginginkan semua bantuan yang bisa diperolehnya untuk mengatasi perselisihan tersebut.

Cerita 4: PERTAMBANGAN MELUNCURKAN PERATURAN PEMERINTAH YANG BARU
Para pemimpin industri pertambangan mengecam ketentuan baru dalam kebijakan pertambangan dan mengatakan mereka akan mengajukan tuntutan ke pengadilan jika pemerintahan Aquino menerapkannya.
Pada Konferensi Pertambangan tahun 2012, Presiden Kamar Pertambangan Filipina Philip Romualdez mengatakan Bagian 9 dari Peraturan Pelaksana dan Regulasi Perintah Eksekutif Pertambangan adalah ilegal.

BENJAMIN PHILIP G. ROMUALDEZ, PRESIDEN, RUANG TAMBANG FILIPINA: Ketentuan ini jelas-jelas ilegal, boleh saya ulangi, itu ilegal… Kami mohon kepada Pak. Wapres yang bapak sampaikan kepada beliau bahwa daang matuwid harus diterapkan kepada semua orang.

Ketentuan ini memperpendek kontrak pertambangan menjadi satu jangka waktu 25 tahun, bukan dua jangka waktu dua puluh lima tahun yang dijamin dalam Undang-undang Pertambangan tahun 1995.
Romualdez mengatakan dia dan para pemimpin lainnya siap menuntut presiden jika dia menegakkan aturan baru tersebut.
Para pemimpin pertambangan menyesalkan bahwa dengan ketidakpastian peraturan, investasi baru tidak akan masuk.
Wakil Presiden Jejomar Binay, yang menjadi pembicara pada pertemuan puncak tersebut, didampingi oleh para eksekutif pertambangan.
Dia mengatakan untuk saat ini, dia yakin peraturan penerapannya sedang ditinjau.

Cerita 5: ROXAS, ABAYA TErobos CA
Sekretaris Mar Roxas dan Jun Abaya melewati Komisi Pengangkatan, memungkinkan mereka untuk mulai bekerja di departemen masing-masing.
Roxas menggantikan mendiang Jesse Robredo sebagai Menteri Dalam Negeri sementara Abaya mengambil alih sebagai Menteri Transportasi.
Senator Miriam Defensor Santiago menarik keberatannya terhadap penunjukan Roxas atas banding Pemimpin Mayoritas Senat Tito Sotto.
Dia sebelumnya mengancam akan memveto penunjukan Roxas setelah Roxas menolak penyelidikan Senat terhadap pensiunan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno.

Cerita 6: PACQUIAO MENANG Pencemaran Nama Baik VS. MAYWEATHER
Petinju Filipina dan perwakilan Sarangani Manny Pacquiao memenangkan gugatan pencemaran nama baik senilai seratus ribu dolar yang dia ajukan terhadap Floyd Mayweather Jr.
Laporan ABS-CBN Hakim Larry Hicks memerintahkan Mayweather untuk membayar Pacquiao $113.000 atau hampir 5 juta peso untuk biaya hukum.
Pacquiao menggugat Mayweather pada tahun 2009, mengklaim petinju Amerika itu menuduhnya menggunakan obat-obatan peningkat performa.

Cerita 7: MAJALAH PERANCIS MEMBAWA KEMARAHAN MUSLIM DENGAN LARI
Sebuah majalah Perancis berisiko menimbulkan kemarahan para pengunjuk rasa Muslim dengan mencetak kartun Nabi Muhammad, di tengah protes yang penuh kekerasan di lebih dari 20 negara karena film anti-Islam.
Editor mingguan satir Perancis Charlie Hebdo mengatakan gambar-gambar itu akan “mengejutkan mereka yang ingin terkejut”.
Para pemimpin politik dan agama menyerukan majalah tersebut untuk tidak memperburuk situasi.

Cerita 8: OBAMA MEMBANTU ROMNEY DENGAN 47% KOMENTAR
Presiden AS Barack Obama mengatakan saingannya dari Partai Republik, Mitt Romney, “menghapus sebagian besar negaranya” setelah pernyataannya bahwa 47% warga Amerika adalah “korban” dan mendukung presiden tersebut.
Obama mengacu pada komentar Romney, yang dibuat dalam pertemuan rahasia dengan para donor kaya dan dibocorkan oleh majalah liberal Mother Jones.

MITT ROMNEY, CALON PRESIDEN REPUBLIK: Ada 47 persen orang yang mendukungnya, yang bergantung pada pemerintah, yang percaya bahwa mereka adalah korban, yang percaya bahwa pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk merawat mereka, yang percaya bahwa mereka berhak atas layanan kesehatan, makanan, perumahan, dan sebagainya. -sebutkan itu. Itu adalah sebuah hak. Dan pemerintah harus memberikannya kepada mereka. Dan mereka akan memilih presiden ini, apa pun yang terjadi.

Dalam acara “Late Show with David Letterman” Obama berkata: Jika Anda ingin menjadi presiden, Anda harus bekerja untuk semua orang.
Romney mengatakan komentarnya “tidak disampaikan secara elegan”, namun dia tidak meminta maaf.

Cerita 9: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di peringkat 5, pemimpin demokrasi Aung San Suu Kyi menyatakan dukungannya terhadap pelonggaran sanksi terhadap Myanmar saat ia memulai kunjungan 17 harinya ke AS.
Dia mengatakan rakyat Myanmar “harus mulai mengambil tanggung jawab atas nasib mereka sendiri.”
Hal ini terjadi setelah pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton di Departemen Luar Negeri.
Suu Kyi juga memuji Presiden Myanmar Thein Sein atas reformasi yang telah ia mulai, namun menambahkan bahwa masih banyak yang harus dilakukan untuk menghilangkan dampak dari 50 tahun kekuasaan militer.

Di urutan ke-6, transplantasi rahim ibu-ke-anak pertama di dunia di Swedia akan memungkinkan dua wanita Swedia berusia 30-an untuk melahirkan – menggunakan rahim tempat mereka dikandung.
Salah satu wanita tersebut lahir tanpa rahim, sementara wanita lainnya telah diangkat rahimnya karena kanker serviks.
Sepuluh ahli bedah di Universitas Gothenburg di Swedia melakukan prosedur ini, yang mereka anggap berhasil ketika wanita tersebut hamil. Sebuah tim peneliti yang terdiri dari 20 ilmuwan, dokter dan spesialis telah mengerjakan proyek ini sejak tahun 1999.
Kedua penerima mengatakan mereka lelah setelah operasi, namun pulih dengan baik.
Ibu donor sudah bangun dan berjalan dan akan dipulangkan dalam beberapa hari.

Dan di nomor 8, Rappler menuju ke UP Los Baños untuk serial obrolan Move.PH-nya.
Lebih dari 300 praktisi komunikasi pembangunan, guru dan siswa menghadiri acara tersebut, dengan fokus pada tema “Mendorong pembangunan ke depan.” Hadir dalam acara tersebut Direktur Humas UPLB Dr. Serlie Jamias, CEO dan Editor Eksekutif Rappler Maria Ressa, Direktur Jurnalisme Warga Rappler Chay Hofileña, dan Kepala Media Sosial Rappler Josh Villanueva.

– Rappler.com

SDy Hari Ini