• June 21, 2024
Siaran Berita Rappler |  8 Mei 2014

Siaran Berita Rappler | 8 Mei 2014

Hari ini di Rappler.

  • Seorang ahli mengatakan, keterlambatan rehabilitasi pasca-Haiyan disebabkan oleh sistem yang -mengutip- “dirancang untuk gagal dalam menghadapi bencana besar.”
  • Ombudsman membebaskan mantan Presiden Gloria Arroyo dari penipuan dana pupuk
  • Korea Selatan menangkap operator kapal feri Korea yang tenggelam.

CERITA 1: 6 BULAN SETELAH HAIYAN: ‘KAMI GAGAL’

Enam bulan setelah kehancuran akibat topan super Haiyan atau Yolanda, seorang pakar mengatakan Filipina menghadapi bencana lain: upaya rehabilitasinya sendiri.
Para pejabat mengakui pada hari Rabu bahwa belum ada rencana rehabilitasi utama.
Dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, Tony La Viña, menyalahkan sistem yang katanya “dirancang untuk gagal dalam bencana besar.”
Ada dua hal yang menjelaskan keterlambatan ini: terlalu banyak birokrasi dan terlalu sedikit wewenang.
Ping Lacson, orang yang bertugas mengawasi upaya rehabilitasi, mengatakan ketentuan dalam undang-undang pengurangan risiko bencana yang telah berlaku selama 4 tahun menyebabkan kemacetan.
Sebelum rencana induk rehabilitasi dibuat, daerah yang terkena dampak harus menyerahkan laporan penilaian kerusakan…
sebelum penilaian kebutuhan pascabencana atau PDNA disampaikan kepada Kabinet, dan kemudian kepada Presiden.
Tak satu pun dari hal ini terjadi – yang berarti rehabilitasi secara resmi dapat dimulai pada bulan Agustus atau bahkan lebih lama lagi.
Frustrasi dengan hal ini, Lacson mengatakan PDNA harus ditempatkan.
La Viña mengatakan sistem ini tidak dirancang untuk bencana besar.
Ia menambahkan, “Sangat mudah untuk melakukan penilaian risiko pascabencana untuk sebuah kota atau suatu barangay, namun tidak untuk seluruh provinsi atau beberapa provinsi sekaligus.”

CERITA 2: AHLI KRISIS OXFAM: PEMERINTAH ‘SANGAT TERBATAS’ UNTUK MEMBANTU

Seorang pakar krisis kemanusiaan berbagi penilaiannya atas tertundanya upaya rehabilitasi Haiyan.
Ketahanan pangan, perumahan dan lapangan kerja masih menjadi tantangan bagi para penyintas topan dan unit pemerintah daerah.
Tariq Riebl dari Oxfam mengatakan kerusakan yang terjadi di Haiyan sebanding dengan gempa bumi Haiti tahun 2010 dan tsunami di Indonesia tahun 2004.
Ia mengatakan sektor swasta berkontribusi lebih besar terhadap kemajuan di lapangan dibandingkan pemerintah.

TARIQ RIEBL, AHLI KRISIS KEMANUSIAAN: Bantuan kemanusiaan ini memenuhi kebutuhan dasar kemanusiaan. Tapi menurut saya kalau kita lihat siapa yang melakukannya, banyak LSM internasional seperti OXFAM, Palang Merah—yang sangat aktif. Kami memiliki sektor swasta yang sangat besar.

Riebl mengatakan pemerintah daerah bersedia namun “kewalahan”.

TARIQ RIEBL, AHLI KRISIS KEMANUSIAAN: Yang jelas mereka kekurangan adalah uang. Mereka tidak punya uang dari pemerintah pusat. Bagian kedua adalah mereka kehilangan semua asetnya. Maksudku, mereka kehilangan semua dokumentasi. Mereka kehilangan balai barangay, balai kota, semuanya hilang.

Riebl menambahkan bahwa daerah yang terkena dampak Haiyan membutuhkan spesialis dan penasihat di bidang mata pencaharian dan pertanian.
Ia mengatakan dibutuhkan waktu 3 tahun untuk sepenuhnya merehabilitasi daerah yang terkena dampak Haiyan.
Perkiraan 3 tahun tersebut memperhitungkan bencana alam yang pasti akan terjadi lagi di Filipina.

TARIQ RIEBL, AHLI KRISIS KEMANUSIAAN: Kita tidak boleh melihat rekonstruksi bencana Visayas sebelum terjadinya topan. Hal ini tidak mungkin dan bahkan tidak diinginkan karena banyak orang yang menderita sebelum terjadinya topan. Mereka sangat miskin. Jadi kami sedang mempertimbangkan restrukturisasi mata pencaharian. Hal ini akan melibatkan perpindahan dari sektor pertanian.

Riebl mengatakan jika pemerintah lebih memprioritaskan rehabilitasi, maka kelompok swasta seperti Oxfam tidak perlu bekerja dalam skala besar.

TARIQ RIEBL, AHLI KRISIS KEMANUSIAAN: Ya, maksud saya impian kita adalah menjadi mubazir, bukan? Kami di sini bukan untuk mencari pekerjaan, kami di sini untuk keluar dari pekerjaan.

CERITA 3: OMBUDSMAN MENUNDA ARROYO DALAM PENIPUAN PUPUK P728-M

Ombudsman membebaskan mantan Presiden dan Perwakilan Pampanga Gloria Arroyo dalam penipuan pupuk P728 juta.
Dalam resolusi yang dirilis Kamis, Ombudsman mengatakan para pengadu gagal memberikan bukti yang membuktikan keterlibatan Arroyo dalam penipuan tersebut.
Mantan Menteri Pertanian Joc-Joc Bolante dan individu lainnya diduga berkolusi dengan penyedia swasta untuk menyalahgunakan dana tersebut.
Dana tersebut diduga digunakan untuk mendanai sekutu Arroyo untuk pemilu Mei 2004.
Arroyo masih ditahan di rumah sakit karena penjarahan atas dugaan penyalahgunaan dana Kantor Undian Amal Filipina.

CERITA 4: Tiongkok TUNTUT ‘SEGERA’ PEMBEBASAN NELAYAN PH yang ditahan

Beijing ingin Filipina membebaskan nelayan Tiongkok yang ditangkap di lepas pantai Palawan pada hari Selasa.
Polisi maritim Filipina mencegat kapal di Hasa-Hasa Shoal atau Half Moon Shoal, yang terletak 60 mil laut dari Palawan dan dalam zona ekonomi eksklusif Filipina.
Polisi menemukan sekitar 500 penyu di atas kapal.
Sebuah pernyataan dari Beijing mengatakan para nelayan tersebut bekerja di wilayah di mana Tiongkok memiliki “kedaulatan yang tidak dapat disangkal”.
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying memperingatkan Filipina agar tidak “mengambil tindakan provokatif”.
Dia menambahkan, “Tiongkok selalu mendorong para nelayan Tiongkok untuk melakukan aktivitas penangkapan ikan sesuai dengan hukum.”
Filipina menolak klaim Tiongkok.
Malacanang membela penangkapan tersebut, dengan mengatakan pihak berwenang Filipina hanya melakukan tugasnya.

CERITA 5: KEPALA PERUSAHAAN FERRY S. KOREA DITAHAN; LISENSI HARUS DIBATALKAN

Operator kapal feri yang tenggelam di lepas pantai Korea Selatan kini dipenjara.
Chief Operating Officer Perusahaan Kelautan Chonghaejin, Kim Han Sik, menghadapi dakwaan pembunuhan karena diduga menutup mata terhadap transshipment kargo, yang diyakini menjadi faktor utama terbaliknya kapal tersebut pada 16 April.
Investigasi awal menunjukkan kapal feri itu membawa muatan tiga kali lipat dari kapasitas amannya.
Izin perusahaan dicabut setelah tragedi yang menewaskan hampir 300 orang, sebagian besar adalah siswa sekolah menengah.

CERITA 6: #PALARO2014: ARCHER REGION-1 DOMINASI ACARA JARAK INDIVIDU

Pemanah Wilayah 1 Mary Queen Ybanez tetap mencapai target saat ia menduduki puncak semua nomor jarak individu.
Ybanez memenangkan emas di nomor 30, 40, 50, dan 60 meter.
Dia juga memenangkan emas di babak FITA, sebuah acara panahan target berjangka waktu.
Di bola voli, semua tim Visayas Barat masuk ke babak semifinal.
Putra SD dan SMP serta putri SD dan SMP menghadapi lawannya dengan straight set.
Di Bola Basket, finalis putra sekolah menengah 2013 NCR dan Visayas Tengah akan bertemu di semifinal
setelah membukukan kemenangan 21 poin atas lawannya.
Tim sepak bola Visayas Tengah juga melaju ke babak berikutnya setelah menang 3-1 dengan susah payah atas wilayah tuan rumah Calabarzon.
Mimaropa masih dalam jalur untuk mempertahankan gelar sepak bolanya setelah menang 2-nil atas Visayas Barat.

CERITA 7: ARMM TAEKWONDO JIN BERSAING UNTUK HIDUP YANG LEBIH BAIK

Masih di Palaro…
Seorang jenius taekwondo dari Muslim Mindanao berjuang bukan hanya demi kejayaan, tapi juga demi kesempatan mendapatkan kehidupan yang lebih baik.
Jane Bracher melaporkan.

Untuk Joan Elegua, Daerah Otonomi di Mindanao Muslim.
semua yang pernah terjadi padanya telah membawanya ke momen ini.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: “Saya juga kekurangan secara finansial tetapi saya punya tujuan karena saya ingin mempelajarinya karena saya akan mengambil kursus yang ingin saya capai. Ayah saya mengirim saya ke sekolah meskipun kami berjuang. Dia bilang dia hanya akan menemukan cara untuk mewujudkan impianku.”

(Keluarga kami tidak memiliki sumber daya untuk menyekolahkan saya. Itu sebabnya saya mulai Taekwondo, jadi mungkin saya bisa mendapatkan beasiswa untuk kursus yang ingin saya ambil. Ayah saya menyekolahkan saya meskipun sulit secara finansial bagi kami. Dia bilang dia akan menemukan cara untuk memastikan aku mencapai tujuanku.)

Bermimpi mempelajari kriminologi, Joan menempuh jalan terjal menuju Palarong Pambansa.
Setahun yang lalu, dia bahkan tidak mampu membeli peralatan taekwondo.

JANE BRACHER, LAPORAN: Dengan bantuan sekolahnya di Cotabato, Joan bergabung dengan universitas tersebut. Dan dengan setiap tindakannya, dia memvisualisasikan masa depan yang lebih baik untuk dirinya dan orang tuanya di rumah. Dia juga mendedikasikan setiap tendangannya untuk adiknya.. yang tidak akan pernah dia lihat lagi.

Joan kehilangan adik perempuannya yang berusia 3 tahun ketika dia baru berusia 4 tahun. Kakaknya jatuh ke kolam ikan dan tenggelam.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Terlalu banyak karena ayah saya bekerja dan kemudian ibu saya juga bekerja karena kami sangat pendek. Setelah itu.. Mereka akan menemukan jalan. Sesampainya di sana, mereka tidak bisa menerimanya. Setelah itu.. Mereka tidak bisa menerima kejadian seperti ini…. Jika dia masih hidup, saya ingin dia ikut taekwondo juga.

(Kedua orang tua saya sedang bekerja pada saat itu karena kami benar-benar kesulitan secara finansial. Mereka berusaha memenuhi kebutuhan hidup. Ketika mereka sampai di sana, mereka tidak dapat mempercayai apa yang telah terjadi. Jika saudara perempuan saya masih hidup, saya akan memilikinya. lakukan taekwondo juga.)

Sementara orang tuanya berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup, Joan melipatgandakan usahanya di sekolah dan taekwondo dengan harapan mendapatkan beasiswa.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Saya ingin memenangkan pertandingan ini. Aku ingin meraih emas, agar aku bisa menunjukkan kepada orang tuaku dan seluruh keluargaku bahwa aku juga bekerja keras karena semua yang ayahku habiskan, aku tidak ingin sia-sia.

(Saya ingin menang. Saya ingin membawa pulang emas sehingga saya dapat menunjukkan kepada orang tua dan seluruh kerabat saya bahwa saya bertahan. Saya tidak ingin uang hasil kerja keras ayah saya terbuang percuma.)

Sayangnya, pemain berusia 15 tahun itu kehilangan satu-satunya pertandingannya di Palaro.

JOAN ELEGUA, ARMM TAEKWONDO: Mereka harus bekerja keras dalam segala kesulitan. Jangan biarkan mereka putus asa. Selain itu, Anda tidak memenangkan setiap pertandingan, terimalah ketika Anda kalah, ketika Anda menang, Anda benar-benar harus melakukan yang terbaik.

(Mereka harus menjalani latihan. Jangan pernah putus asa. Anda tidak selalu menang. Jika kalah, Anda harus menerimanya. Untuk menang, Anda harus memberikan yang terbaik.)

Joan mengatakan ini bukanlah akhir dari perjalanannya.
Dia menantikan kompetisi dan acara lainnya, yang dapat membuat orang tua dan saudara perempuannya yang hilang bangga.
Jane Bracher, Rappler, Laguna.

CERITA 8: WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA

bungkus #4: PASANGAN EKSPAT SEKARANG DAPAT MENDAPATKAN VISA KERJA DI AMERIKA SERIKAT

Amerika Serikat sedang mengubah aturan visanya: pasangan profesional di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi kini dapat bekerja selama berada di AS.
Pasangan dari orang-orang dengan visa H-1B atau visa kerja jangka terbatas yang juga telah mengajukan ‘kartu hijau’ tempat tinggal permanen dapat mengajukan izin untuk bekerja.
Perubahan ini bertujuan untuk mempertahankan orang-orang berketerampilan tinggi di AS.

bungkus #8: DRAFT NEGARA-NEGARA KUAT BANTUAN UNTUK MENYELAMATKAN SISWA YANG DICURI

Amerika Serikat, Inggris, Tiongkok dan Perancis menawarkan untuk mencari dan menyelamatkan lebih dari 200 siswi yang diculik oleh kelompok teroris Boko Haram.
Kelompok tersebut, yang mengutuk pendidikan Barat, mengaku bertanggung jawab atas penculikan tersebut dan memperingatkan bahwa mereka menjual gadis-gadis tersebut atau menjadikan mereka sebagai pengantin.
AS dan Perancis akan mengirim tim pencari spesialis ke Nigeria sementara London akan mengerahkan “kemampuan pencitraan satelit”.
Tiongkok telah berjanji untuk memberikan Nigeria “informasi berguna apa pun yang diperoleh dari satelit dan badan intelijennya”.
Militan Boko Haram menyerang kota lain, menghancurkan bangunan dan membunuh sekitar 300 warga sipil.

bungkus #9: SELANDIA BARU BERLAKU LARANGAN SEPENUHNYA TERHADAP NARKOBA SEPERTI ECSTASY

Selandia Baru memberlakukan larangan total terhadap “semua produk psikoaktif” mulai Kamis, setelah mengakui larangan sebagian adalah sebuah kesalahan.
Undang-undang baru ini melarang kepemilikan, penyediaan atau penjualan obat-obatan yang memiliki efek yang sama seperti ekstasi.
Mereka yang memasok atau memproduksi obat-obatan tersebut dapat menghadapi hukuman dua tahun penjara atau denda hingga $433.000.

Untuk 10 teratas selengkapnya kunjungi ‘the wRap’ Rappler.com.

Rappler.com

Staf Produksi Siaran Berita

PRODUSEN / PENULIS EKSEKUTIF Lilibeth Frondoso
DIREKTUR Rupert Neem
PRODUSEN / PENERBIT ASOSIASI Rodneil Cukup
Dindin Reyes
KEPALA PENULIS / PROMPTER Katerina Francisco
Marga Deona
EDITOR UTAMA / PEMUTARAN Exxon Ruebe
Zamrud Hidalgo
Jaene Zaplan
DIREKTUR TEKNIS / KAMERAMAN Charlie Salazar
Adrian Portugal
Fransiskus Lopez
Naoki Mengua
GRAFIS Jessica Lazaro
Raffy de Guzman

Togel Sydney