• July 21, 2024
Singapura memperoleh pijakan dalam industri senjata global

Singapura memperoleh pijakan dalam industri senjata global

Singapura, yang terkenal dengan citra bersih dan ekspor elektroniknya, sedang mencari tempat di industri senjata global dengan mengeksploitasi keahlian teknologi yang dikembangkan oleh militernya sendiri yang didanai dengan murah hati.

Singapura, yang terkenal dengan citra bersih dan ekspor elektroniknya, sedang mencari tempat di industri senjata global dengan mengeksploitasi keahlian teknologi yang dikembangkan oleh militernya sendiri yang didanai dengan murah hati.

Mulai dari pengangkut personel lapis baja yang digunakan oleh pasukan Inggris di Afghanistan hingga amunisi dan senjata api, negara kota ini berupaya meningkatkan pasar luar negeri untuk senjata dan sistem pertahanan buatan dalam negeri.

Ekspor senjatanya baru-baru ini menjadi sorotan ketika kementerian pertahanan India melarang 6 produsen senjata karena dugaan keterlibatan dalam kasus suap tahun 2009 – salah satunya adalah perusahaan yang relatif kurang dikenal dari Singapura.

ST Kinetics, bagian dari grup industri ST Engineering yang bernilai miliaran dolar, dengan cepat dan tegas membantah tuduhan tersebut, namun penyebutan perusahaan tersebut saja sudah menggarisbawahi ambisi Singapura yang semakin besar di pasar senjata global.

Surat kabar Straits Times Singapura mengatakan ST Kinetics sedang mengajukan penawaran kontrak untuk memasok howitzer ke India ketika proses tersebut dihentikan karena tuduhan suap.

Induknya, ST Engineering, dengan pendapatan sebesar Sg$5,99 miliar ($4,72 miliar) pada tahun 2011, merupakan satu-satunya perusahaan Asia Tenggara yang masuk dalam daftar 100 produsen pertahanan terbaik dunia versi Stockholm International Peace Research Institute yang dirilis bulan lalu.

Dimiliki sebagian oleh lembaga investasi negara Temasek Holdings, ST Engineering mendominasi industri pertahanan di Singapura. Dikatakan bahwa mereka adalah salah satu pemasok amunisi 40mm serta senjata portabel terkemuka di dunia seperti peluncur granat otomatis CIS 40mm.

Perusahaan ini merupakan peserta pameran terbesar di Singapore Air Show bulan lalu. Di antara peralatan yang dipamerkan adalah versi baru Bronco, sebuah kendaraan lapis baja pengangkut pasukan segala medan yang digunakan oleh pasukan Inggris di Afghanistan.

“Barang-barang kami sudah terbukti dalam pertempuran. Jika Anda membutuhkan sesuatu yang istimewa, kami juga dapat menyesuaikannya untuk memberi Anda keunggulan dibandingkan orang lain,” kata Patrick Choy, wakil presiden eksekutif pemasaran internasional di ST Engineering, kepada AFP di acara tersebut.

115 Bronco milik Angkatan Darat Inggris – pertama kali dikerahkan di Afghanistan pada tahun 2010 dan dijuluki “Babi Babi Hutan” – merupakan kebanggaan ST Engineering, dan disebut sebagai kendaraan lapis baja pertama yang dibuat oleh sebuah perusahaan Asia untuk tentara Barat.

Inggris memiliki sekitar 9.500 tentara di Afghanistan, kontingen asing terbesar kedua setelah pasukan AS dalam koalisi, yang beroperasi di daerah sulit di provinsi Helmand.

Jon Grevatt, spesialis pertahanan untuk IHS Jane’s, sebuah wadah pemikir keamanan global, mengatakan perusahaan tersebut “telah melakukan pekerjaan yang baik dengan Bronco” namun mencatat bahwa “Angkatan Darat Inggris telah banyak menyesuaikannya agar sesuai dengan kebutuhan operasionalnya di Afghanistan agar sesuai dengan kebutuhan. “.

Di luar Inggris, ST Engineering mengekspor senjata dan peralatan militer ke negara lain, namun menolak mengungkapkan rinciannya.

Menurut Stockholm Institute, sejak tahun 2000 Singapura telah menjual produk pertahanan ke Indonesia, Chad, Nigeria, Filipina, Uni Emirat Arab dan Brasil, menghasilkan $1,75 miliar pada tahun 2010 saja.

Meskipun profil pelanggannya beragam, ST Engineering masih sangat bergantung pada Angkatan Bersenjata Singapura (SAF), kata Grevatt.

Singapura memiliki anggaran pertahanan terbesar di Asia Tenggara, berkat dana publik yang dihasilkan oleh pertumbuhan ekonominya yang fenomenal. Pemerintah mengalokasikan Sg$12,28 miliar ($9,68 miliar) untuk pertahanan pada tahun 2012, yang merupakan 24,4 persen alokasi tunggal terbesar dalam total anggaran pemerintah.

Dikelilingi oleh negara-negara tetangga yang jauh lebih besar, Singapura telah menerapkan strategi pertahanan yang kuat sejak perpecahan sengit dengan Malaysia pada tahun 1965, dan pada awalnya disarankan oleh Israel.

Semua laki-laki Singapura yang berbadan sehat diharuskan untuk mengabdikan dua tahun dinas militer penuh waktu ketika mereka berusia 18 tahun, sehingga memberikan tenaga tambahan melebihi perkiraan 20.000 angkatan bersenjata.

“Sebagai produsen pertahanan, ST sebagian besar didorong oleh apa yang dibutuhkan SAF…yang masih merupakan sistem konvensional,” kata Grevatt.

“Sistem darat konvensional ST untuk SAF akan sulit dijual di luar Singapura karena beberapa faktor yang menghambatnya… pasar Barat menurun dan konflik juga berakhir.”

Namun, sektor non-pertahanan ST Engineering menyumbang sekitar 60 persen pendapatan, dengan beragam portofolio yang mendukung potensi pertumbuhan, tambahnya.

Selain bisnis pertahanannya, perusahaan ini memiliki operasi global dalam sistem pertanahan komersial, ruang angkasa, industri kelautan dan teknik, dengan lebih dari 100 anak perusahaan di 23 negara.

Cabang kedirgantaraan ST Aerospace adalah penyedia perawatan, perbaikan, dan perombakan pesawat independen terbesar di dunia.

“Produsen pertahanan saat ini perlu memiliki keberagaman dan mengambil peran dalam banyak hal untuk dapat bertahan,” kata Grevatt. – Badan Media Perancis

Pengeluaran Sydney