• February 25, 2024
Sistem ID Nat’l diperlukan untuk melacak korban lebih cepat

Sistem ID Nat’l diperlukan untuk melacak korban lebih cepat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Satu minggu untuk melacak kemungkinan pembawa virus mematikan itu terlalu lama, seperti yang terjadi pada upaya melacak penumpang dari penerbangan Etihad Airways EY 0424, kata Menteri Kesehatan.

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Ketika Departemen Kesehatan (DOH) harus melacak penumpang pesawat Timur Tengah yang mungkin membawa virus MERS, mereka membutuhkan waktu seminggu penuh untuk melakukannya.

Dan ternyata mereka semua harus segera dites dan dikarantina jika perlu untuk mencegah penyebaran virus.

Andai saja Filipina memiliki sistem identifikasi nasional (ID), departemen kesehatan bisa segera menjangkau calon pasien, kata Sekretaris DOH Enrique Ona pada Rabu, 30 April.

Ona berada di Pusat Medis Mindanao Utara (NMMC) untuk pemeriksaan mendadak di rumah sakit isolasi yang ditunjuk di kawasan itu untuk orang-orang yang diduga menjadi korban penyakit virus. Sebelumnya, ia juga meninjau Amay Pakpak Medical Center yang baru direnovasi di Kota Marawi dan beberapa rumah sakit lain di Misamis Oriental.

Ona mengatakan DOH membutuhkan waktu seminggu penuh untuk menjangkau hampir 400 penumpang penerbangan Etihad Airways EY 0424, yang mendarat di Manila pada 15 April dari Uni Emirat Arab. Pesawat tersebut membawa seorang pekerja Filipina di luar negeri yang awalnya dinyatakan positif mengidap virus Corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS) yang mematikan dan DOH dikarantina bersama keluarganya selama 5 hari.

Ona mengatakan bahwa satu minggu terlalu lama, dan sistem ID yang dikelola pemerintah akan membantu mempercepat pelacakan, karena sistem ini akan memiliki semua informasi terkini tentang setiap orang Filipina. (FAKTA CEPAT: Virus Corona MERS)

Mencari 10 lagi

DOH sejak itu telah menghubungi dan menguji hampir 400 penumpang lainnya, dan mereka, termasuk OFW yang diduga membawa virus, sejauh ini dinyatakan negatif. Namun, sepuluh orang penumpang lainnya belum ditemukan.

“Kami tahu namanya, kami tahu dari mana asalnya, tapi kami tidak tahu harus mencarinya di mana,” kata Ona.

Di Mindanao Utara, 6 penumpang penerbangan Etihad dinyatakan bersih dari virus MERS. Mereka ditelusuri oleh staf DOH Wilayah X dan semuanya dinyatakan negatif.

“Kami tidak memiliki atase kesehatan di negara-negara yang terkena MERS, jadi kami mengirimkan (ahli epidemiologi dan dokter spesialis) untuk mempelajari dan berkoordinasi untuk melindungi warga kami,” kata Ona.

Pusat kesehatan khusus

Menteri Kesehatan mengatakan pemerintah tetap melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan pusat kesehatan setempat agar dapat merespons secara efektif setiap wabah virus.

MERS atau Virus Corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah adalah penyakit mirip flu yang sangat mematikan dan ditandai dengan demam, batuk, dan seringkali diare.

Mulai Sabtu 26 April Organisasi Kesehatan Dunia 261 kasus infeksi yang dikonfirmasi laboratorium, 93 di antaranya mengakibatkan kematian, dilaporkan di seluruh dunia.

Seorang perawat Filipina berusia 41 tahun meninggal karena MERS pada tanggal 29 Agustus 2013, sementara seorang OFW lainnya dilaporkan meninggal karena virus tersebut pada tanggal 10 April lalu. Meskipun demikian, Filipina masih bebas MERS, kata seorang pejabat kesehatan pada Selasa, 29 April.

Namun pemerintah siap menghadapi skenario apa pun, kata Ona, “kecuali yang kita lihat di film.”

Selain Research Institute of Tropical Medicine (RITM) di Kota Muntinlupa, ada Rumah Sakit Vicente Sotto Memorial di Cebu yang melakukan pengujian sampel darah, katanya.

Hasil pengujian harus siap 12 jam setelah sampel diambil.

Ona menambahkan, protokol pencegahan penyebaran penyakit virus sudah ada. (BACA: Peringatan MERS: 11 hal yang harus dilakukan OFW) – Rappler.com

Keluaran SDY