• June 23, 2024
SM Group yang kaya akan uang mengincar lebih banyak kesepakatan dengan Tiongkok, masih tertarik pada Ortigas

SM Group yang kaya akan uang mengincar lebih banyak kesepakatan dengan Tiongkok, masih tertarik pada Ortigas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan tumpukan uang tunai sekitar P40 miliar (diperkirakan US$1 miliar), perusahaan induk dari keluarga terkaya di negara ini sangat menginginkan peluang investasi, termasuk 5 kesepakatan tanah di Tiongkok dan usaha yang terhenti dengan pemilik salah satu bank tanah terbesar di Tiongkok. Metro

MANILA, Filipina – Dengan uang tunai sekitar P40 miliar (diperkirakan US$1 miliar), perusahaan induk dari keluarga terkaya di negara ini sangat menginginkan peluang investasi, termasuk 5 kesepakatan tanah di Tiongkok dan usaha yang terhenti dengan pemilik salah satu perusahaan tersebut. bank negara terbesar di metro.

Pada hari Senin, 16 Juli, pejabat penting SM Investments Corp. (SMIC), perusahaan induk dari taipan ritel Henry Sy, mengutip P15 miliar yang baru dikumpulkan dari penerbitan obligasi dengan suku bunga tetap 7 hingga 10 tahun yang menambah dana perang kelompok tersebut.

“Kami sangat cair. Kami memiliki uang tunai sebesar P40 miliar plus. Selain itu, kami masih memiliki jalur kredit yang belum dimanfaatkan,” kata Chief Financial Officer SMIC Jose T. Sio kepada wartawan.

Kelompok ini melakukan kegiatan penggalangan dana untuk memanfaatkan prospek perekonomian negara yang cerah setelah peningkatan peringkat kredit negara tersebut, serta untuk membiayai kembali kewajiban yang ada dan membiayai investasi baru.

Sio mengatakan unit kelompok tersebut, SM Prime dan SM Development Corp, sedang berdiskusi dengan mitranya di Tiongkok untuk pembelian beberapa bidang tanah.

“Properti yang kami peroleh akan bagus untuk 3 hingga 4 tahun ke depan,” CFO SMIC Jose T. Sio mengatakan kepada wartawan, menambahkan pengumuman sebelumnya dari CFO SM Prime Jeffrey Lim bahwa mereka mengharapkan Tiongkok untuk mendukung ekspansi agresif. di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia.

Tiongkok merupakan pasar terbesar kedua bagi grup ini setelah Filipina.

Sio juga menegaskan kembali ketertarikan kelompok Sy untuk mengakuisisi saham signifikan di perusahaan induk swasta keluarga Ortigas yang memiliki kompleks perbelanjaan Greenhills seluas 16 hektar.

Kesepakatan dengan OCLP Holdings dibatalkan setelah anggota keluarga Ortigas membuat aliansi strategis senilai R11 miliar dengan raksasa real estate Ayala Land Inc. melanjutkan, menghentikan rencana Grup SM untuk merebut pangsa pasar ritel terbesar di negara tersebut. kawasan Ortigas-Pasig-Mandaluyong yang berkembang pesat. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Data SDY