• June 21, 2024
Busur terakhir

Busur terakhir

Sebenarnya Rodolfo Vera Quizon tidak harus sempurna; dia tidak perlu berperang melawan penjajah atau koruptor; atau untuk memperkaya kas negaranya atau mengubah masyarakat secara radikal, menjadi Dolphy

Minggu lalu, 15 Juli, kita beristirahat, setelah kehidupan yang panjang dan bermanfaat yang menempatkannya di hati rekan senegaranya, Rodolfo Vera Quizon.

Dolphy dikenal oleh banyak generasi – baik melalui film atau acara TVnya seperti “Buhay Artista”, “John and Marsha”, atau “Home Together da Riles”. Generasi ayah saya pasti akan mengingatnya karena serangkaian film yang menjadikannya raja komedi Filipina. Generasi Facebook dan YouTube saat ini, yang sangat terpapar dengan hiburan global, masih dapat menikmati melihatnya dalam film komedi kontemporer dan sebagai pemilik toko yang menawan, Mang Pidol.

Hampir sejak kemerdekaan Filipina (bahkan sebelumnya, jika kita menghitung karya panggungnya), Dolphy sudah ada di sana. Dan karena kariernya mencakup seluruh sejarah Filipina modern pasca-kolonial, Dolphy menjadi pelindung dan kekuatan kami, melewati badai sejarah tersebut.

Charlie Chaplin pernah berkata, “Hidup adalah tragedi jika dilihat dari jarak dekat, namun komedi jika dilihat dari jarak jauh.” Kecintaan kami pada Dolphy melampaui pelarian kami dari masa-masa kelam dalam sejarah kami, mungkin karena kami melihat dalam dirinya apa artinya menjadi orang Filipina: kebaikannya, kerendahan hatinya, dalam cinta yang ia tunjukkan kepada orang lain. Saya tidak perlu mengulangi kesaksian yang diberikan oleh keluarga tercinta, rekan-rekan yang dikaguminya, atau bangsa yang ia hibur sepanjang masa dewasanya. Namun saya akan mengatakan bagaimana peran dan tindakannya menjadikannya teladan bagi rekan senegaranya.

Kami menghargainya sebagai sosok ayah sejak John dan Marsha dan Home Seiring – terkadang terasa canggung, seperti yang biasa terjadi dalam komedi situasi, namun kami melihat cinta dalam setiap ayah yang dimainkan Dolphy, berhubungan dengannya, dan menghargainya karenanya.

Dan Dolphy yang asli adalah ayah yang sama-sama penuh kasih sayang bagi ke-17 anaknya – meskipun dia mengakui bahwa itu bukanlah cinta yang sempurna, tapi tetap saja cinta yang tidak diragukan lagi akan membantunya melewati cobaan dalam bisnis pertunjukan, mungkin dalam hubungan. bahkan dari seluruh negara yang membutuhkan cinta itu di saat-saat tergelapnya. Pasangan lamanya, Zsa Zsa Padilla, memberikan banyak kesaksian tentang komitmen ini, dan juga bagaimana cintanya terhadapnya mengangkatnya sama seperti mencintai semua orang yang mengenalnya (dan kita dapat dengan aman mengatakan bahwa pasangan romantis masa lalunya, dari Alma Moreno dan sebelumnya juga bersama — Alma, misalnya, bersyukur atas kasih sayang ayah yang diberikan kepada putra mereka Vandolph).

Kasih sayang, kemanusiaan

Dikenal karena memerankan karakter gay sejak Jack dan Jill pada tahun 1950an, Dolphy juga memiliki kesempatan untuk menunjukkan kebutuhan kita akan kasih sayang dan kemanusiaan. Alih-alih membuat karakter-karakter ini menjadi objek ejekan pedas, pertunjukannya memanusiakan mereka, menampilkan mereka kepada penonton Filipina sebagai orang-orang yang patut kita tertawakan dan tangis, terutama rasa hormat kita.

Tepatnya, hal itu akan menjadi lingkaran penuh dalam film biografi dramatis yang ia buat bersama putra-putranya Eric dan Jeffry Quizon, “Markova: Comfort Gay,” tentang Markova, yang ditangkap oleh pasukan pendudukan Jepang pada Perang Dunia II sebagai budak seks. digunakan.

Di zaman kita ketika politik tampaknya menimbulkan perpecahan yang mendalam di masyarakat, dan menimbulkan banyak kepahitan – seperti yang terungkap dalam pemakzulan Corona – penting untuk mengingat apa yang menyatukan kita, bahwa lawan kita juga sama seperti manusia, yang berhak mendapatkan rasa hormat yang sama. bahkan dalam perselisihan.

Meninggalnya sosok besar yang telah menyaksikan begitu banyak sejarah, banyak di antara kita – terutama generasi tua – yang mau tidak mau merasa nostalgia dengan masa lalu yang diwakilinya. Dia adalah prototipe kisah dari miskin menjadi kaya, pekerja keras yang mencapai puncak industri. Ia berasal dari era sebelum Darurat Militer yang, jika ditinjau kembali, tampak lebih indah, lebih sederhana, lebih bahagia dibandingkan dengan kehidupan yang serba cepat dan rumit saat ini, dengan intrik politik, tantangan ekonomi, dan penyakit sosial.

Kenyataannya adalah bahwa masa lalu pun memiliki penyakit dan intriknya sendiri, tetapi Dolphy – baik sebagai John atau Kevin Kósme, sebagai Falayfay atau Markova, sebagai semua perannya dan sebagai dirinya sendiri – berjuang melalui hal ini hingga nafas terakhirnya. Dan itulah yang kami dukung di setiap film dan acara TV: pria yang pendiam, sederhana (flamboyan jika diperlukan), rendah hati, penuh kasih sayang, dan penuh kasih sayang yang menang atas hal-hal negatif.

Sebenarnya Rodolfo Vera Quizon tidak harus sempurna; dia tidak perlu berperang melawan penjajah atau koruptor; atau untuk memperkaya kas negaranya atau mengubah masyarakat secara radikal, menjadi Dolphy. Dia hanya harus membuat rekan senegaranya tersenyum dan percaya pada yang terbaik.

Bungkuk terakhir, Mang Dolphy. Bagi kami, orang-orang Anda, untuk membantu kami bahagia. Untuk kehidupan indah yang layak dijalani dan dikenang. – Rappler.com

Sdy pools