• June 16, 2024
Sotto akan ‘mengekspos’ pendukung Kesehatan Reproduksi dalam pidato hari Rabu

Sotto akan ‘mengekspos’ pendukung Kesehatan Reproduksi dalam pidato hari Rabu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemimpin Mayoritas Senat Vicente Sotto III berjanji untuk mengungkap penyandang dana lobi RUU Kesehatan Reproduksi dalam pidato dua bagian

MANILA, Filipina – Tantangan diterima.

Pemimpin Mayoritas Senat Vicente “Tito” Sotto III mengatakan dia akan menanggapi kritik dari para pendukung RUU Kesehatan Reproduksi (RH) melalui pidato dua bagian mulai Rabu.

Sotto akan menyampaikan pidato yang disebut “turno en contra” untuk menentang RUU Kesehatan Reproduksi. Sistem “turno en contra” memungkinkan anggota parlemen untuk mengajukan argumen menentang rancangan undang-undang di mana mereka dapat secara resmi menyatakan argumen mereka setelah perdebatan.

“Kami akan mengungkap posisi kami. Kami akan mengungkap siapa sebenarnya dalang di balik hal ini, organisasi di baliknya, dan jumlah uang yang mereka habiskan untuk hal ini,” kata Sotto kepada wartawan.

Senator menambahkan, “Kitalah yang harus didengarkan.” (Sekarang giliran kami untuk didengarkan.)

Sotto mengatakan dia akan menyampaikan pidato bagian kedua minggu depan.

Sotto mendapat pukulan karena penolakannya yang kuat terhadap RUU Kesehatan Reproduksi. Pekan lalu, terapis Dr. Margie Holmes menulis surat terbuka kepada Sotto, menegurnya atas posisinya. Tulisan Holmes dipublikasikan di situs berita Interaksyon.

“Mungkin ini lebih berkaitan dengan sperma senator Anda, Senator Sotto? …. Maksud saya, apakah sperma (orang lain) berperilaku seperti sperma Anda? Rudal pencari panas menargetkan telur Nona Gamboa tepat padahal Anda menginginkan Romina, Diorella, Gian, dan Ciara?”

‘PBB tidak mewakili keseluruhan PBB’

Dalam wawancara tersebut, Sotto juga menolak pernyataan Dana Kependudukan PBB yang menyerukan persetujuan RUU Kesehatan Reproduksi. Dia mengatakan ini bukan posisi seluruh organisasi.

“PBB memiliki banyak biro dan dewan yang berbeda,” kata Sotto.

RUU Kesehatan Reproduksi sedang dalam masa amandemen di Senat. Selama ini, perubahan diusulkan, menyiapkan RUU untuk pemungutan suara pada pembacaan kedua.

RUU tersebut menghadapi perjuangan berat di DPR karena para pemimpinnya, Sotto dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile menentang RUU tersebut. Senator Miriam Defenor Santiago dan Pia Cayetano adalah penulis RUU tersebut.

Enrile mengatakan kepada wartawan, “Posisi saya (terkait) RUU Kesehatan Reproduksi adalah pribadi saya. Saya tidak meyakinkan siapa pun untuk bergabung dengan saya. Ini adalah masalah keyakinan, hati nurani, dan yang terpenting, ini melibatkan gagasan saya tentang apa yang menjadi kepentingan tertinggi negara. Jadi itu saja, tapi saya tidak akan memaksakannya pada rekan-rekan saya di sini.”

Berbeda dengan DPR, sekutu pemerintah tidak mendominasi Senat.

Perdebatan mengenai RUU Kesehatan Reproduksi kembali memanas ketika Dewan Perwakilan Rakyat melakukan pemungutan suara penting untuk mengakhiri perdebatan mengenai versi undang-undang tersebut. Versi DPR kini berlanjut setelah masa amandemen.

Presiden Benigno Aquino III menyerukan diakhirinya perdebatan di DPR. Presiden mendukung posisi yang disebutnya sebagai “menjadi orang tua yang bertanggung jawab,” yang oleh sebagian pendukung kesehatan reproduksi dianggap sinonim dengan kesehatan reproduksi. Namun, Sotto mengatakan para pendukung Kesehatan Reproduksi “hanya mempraktekkan angan-angan saja.” – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

Nomor Sdy