• June 21, 2024
Tentang kesepian dan pengalaman film

Tentang kesepian dan pengalaman film

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

MANILA, Filipina – Setiap orang pasti pernah mengalami masa-masa kesepian.

Ini adalah perasaan universal – perasaan yang tidak memerlukan bahasa atau budaya umum untuk dipahami.

Dalam kasus Adolfo Alix, Jr., kesepian menjadi subjek eksplorasi dan penemuan, sebuah tema yang memungkinkan dia memperluas batasan pembuatan film untuk melihat seberapa banyak yang dapat dia (dan penontonnya) temukan.

“Saya pernah membaca bahwa (perasaan) yang paling membekas adalah kesepian—kesedihan,” kata Alix. “Saya bukan orang yang kesepian, saya bukan orang yang sedih; tapi saya menyadari bahwa banyak film saya memiliki kualitas introspektif terhadapnya.”

“Saya suka membuat film dengan tema yang saya tidak begitu paham,” ujarnya. “Saya suka bereksperimen dan mencoba lingkungan yang berbeda, pendekatan yang berbeda.”

Inspirasi dari isolasi

Dalam kasus film terbaru Alix, Kebebasan (“Kebakaran”), lingkungannya adalah Kepulauan Spratly yang disengketakan, sebuah kepulauan kecil di Laut Cina Selatan (atau Filipina Barat) yang diklaim oleh Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.

Film ini membahas tentang isolasi, kegilaan, dan perjuangan psikologis yang dialami oleh tentara yang berjaga di Pulau Kalayaan, sebuah kotamadya di bawah provinsi Palawan.

Sebuah film yang idenya lahir 6 tahun lalu dan membutuhkan waktu total 5 tahun untuk menyelesaikannya, Kebebasan menunjukkan kehidupan sehari-hari para prajurit “yang dilatih untuk membunuh, tetapi sekarang dihadapkan pada keheningan, kebosanan, isolasi, dengan Tidak ada apa-apa.” Hal ini menghancurkan mitos prajurit sebagai pejuang dan malah menunjukkan prajurit tersebut – terutama prajurit Filipina – sebagai korban dari keadaan, politik, dan hantu pribadinya.

Ulasan di Yahoo! Blog Asia Tenggara katakan ini tentang filmnya:

“Dilatarbelakangi oleh kegagalan pemerintahan dan akibatnya, revolusi EDSA kedua dalam sejarah kita, ‘Kalayaan’ menggarisbawahi bagaimana isolasi menjauhkan seseorang dari kenyataan dan membawanya ke landasan persepsi yang paling mendasar dan mendasar serta bagaimana tidak ada lagi kewajiban bagi seseorang untuk disingkirkan. luasnya hal yang tidak diketahui yang mengerikan namun tak tertahankan.”

“Dalam kasus tentara di Kepulauan Spratly, hal yang bersifat politis telah menjadi sangat pribadi,” renung Alix.

“Orang-orang ini dilatih untuk bertempur, berada di tengah-tengah aksi, namun di sini para prajurit mengalami konflik ketika mereka dihadapkan pada isolasi di sebuah pulau. Mereka bingung. Mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan di sana, atau untuk apa mereka melakukannya.”

Untuk menghadirkan keaslian pada proses pembuatan film, Alix berperan sebagai tentara Filipina (Julian) aktor populer Laos-Australia kelahiran Thailand, Ananda Everingham. Mereka bertemu pada tahun 2006 di Festival Film Internasional Bangkok.

“Ananda adalah pilihan yang tepat karena dia sendiri yang mengalami kesepian selama proses pembuatan film tersebut,” kata Alix. “Sebagai orang asing, dia harus menghadapi kendala bahasa, syuting di negara lain, ketidakbiasaan dengan lingkungannya – dalam banyak hal dia benar-benar seperti prajurit dalam peran tersebut. Saya menyuruhnya untuk menyalurkan semuanya ke dalam pembuatan film. Pada akhirnya itu berhasil.”

Kebebasan Alix dan timnya memenangkan penghargaan untuk Tata Suara Terbaik (Ditoy Aguila), Desain Produksi Terbaik (Adolfo Alix, Jr.) dan Sinematografi Terbaik (Albert Banzon) dist Festival Film Cinemalaya yang diadakan pada bulan Juli 2012.

Untuk menumbuhkan komunitas

Dalam banyak hal, sirkuit festival film telah menjadi rumah bagi Alix, seorang pembuat film yang telah menghasilkan lebih dari 20 film pemenang penghargaan (selain film yang ia tulis dan produksi).

Setelah memulai karirnya sebagai penulis skenario, Alix beralih ke pembuatan film dengan film yang mendapat pujian kritis Donsol pada tahun 2006. Ia kemudian dengan cepat menjadi salah satu nama industri film independen yang paling produktif dan bankable. Film-film Alix masuk festival film internasional atau memenangkan penghargaan, dan dia mendapatkan rasa hormat dari industri.

Thespian dan kritikus Irma Adlawan menulis ini tentang Alix dalam ulasan postingan blog tahun 2008 Pemain drum: “Alix adalah suara baru yang disambut baik di bidang baru yang menarik – bisa dibilang yang paling penting di negara ini.”

Pada tahun 2010 ia dimasukkan ke dalam Reporter HollywoodDaftar “Next Generation Asia 2010”, yang menampilkan “yang terbaik dan tercerdas di antara rekan-rekan mereka” di “pasar hiburan terbesar di dunia”.

Melalui tepuk tangan dan penghargaan, Alix menyatakan bahwa adalah tugas industri film independen untuk “hidup berdampingan (dengan film arus utama) … untuk memajukan industri.”

“Dari semua bentuk seni, film adalah (genre) termuda dan paling mudah diakses. Jika Anda ingin sesuatu disebarkan ke penonton, Anda menggunakan film. Itu sebabnya Anda harus mengembangkannya,” kata Alix.

Ia melanjutkan, “Beban yang ditanggung para pembuat film independen adalah merilis film (mereka) dan menayangkannya kepada penonton… Kami sangat berharap sekali-sekali, (penonton bisa menggurui film-film independen) agar mereka melihat alternatifnya. lihat – karena ada cara lain untuk bercerita.”

Bagi Alix, ada – atau tidak seharusnya ada – persaingan antara film “mainstream” dan “independen” karena kedua kategori tersebut berfungsi untuk memupuk industri dan keajaiban ide, gambar, dan suara yang muncul bersamaan di layar film terus berlanjut.

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

pada akhir hari, bioskop adalah bioskop.

Masih berbeda pengalaman bioskop — itu lebih besar dari kehidupan… Anak dalam diri Anda terpesona ketika menonton film karena ada tontonan tertentu yang tidak akan Anda alami bahkan ketika menonton dari TV besar. Ini semua tentang pengalaman film.”

Dan dalam pengalaman itulah orang-orang asing menjadi sejiwa, berbagi—meskipun hanya sesaat—sebuah penangkal kesepian yang bersifat universal dan pribadi. – Rappler.com

Sidney hari ini