• July 20, 2024
Strategi pertahanan

Strategi pertahanan

Pembela akan fokus pada saksi untuk menantang Pasal 2 dan menyajikan bukti dokumenter untuk Pasal 3 dan 7

PENJELASAN.  Pengacara Ketua Hakim Renato Corona mengadakan konferensi pers untuk menjelaskan uang tunai atas nama Corona.  16 Februari 2012.

MANILA, Filipina – Kini giliran pengacara Ketua Hakim Renato Corona yang menjelaskan pihaknya.

Dan pembela mengatakan, ini lebih dari siap.

Setelah jaksa membatalkan 5 pasal dalam dakwaan terhadap Corona, pembela menghabiskan minggu ini mengatur ulang penugasan di antara para pengacara. Pengacara ditugaskan untuk menangani pasal-pasal tertentu dan dalam kasus pasal 2 – yang dianggap oleh penuntut sebagai kasus terkuat – pengacara ditugaskan untuk menangani masalah tertentu. di dalam artikel.

Pasal 2 mendakwa Corona karena tidak mengungkapkan laporan harta, kewajiban, dan kekayaan bersihnya kepada publik. Namun, hal ini berkembang dan “melampaui ekspektasi” menurut kata-kata pengacara Ramon Esguerra, setelah jaksa mengajukan bukti yang menjawab tuduhan dalam inti artikel.

Meskipun pembela berpendapat bahwa satu-satunya tuduhan Pasal 2 dalam pengaduan tersebut adalah tidak diungkapkannya SALN, mereka berencana untuk memberikan bukti untuk menantang Pasal 2.3, yang menuduh ada properti yang tidak diungkapkan oleh Corona dalam SALN-nya.

Pasal 2.4, yang menuduh Corona menimbun kekayaan, ditinggalkan pada awal persidangan oleh hakim senator setelah mereka setuju dengan pembelaan bahwa hal itu berada di luar cakupan Pasal 2.

Namun, pembela tetap menyatakan kekecewaannya, dengan mengatakan bahwa pengakuan pengadilan atas bukti-bukti yang relevan dengan 2.3 memungkinkan penuntut untuk menyajikan dokumen-dokumen dan bukti-bukti yang secara intrinsik berkaitan dengan tuduhan kekayaan haram.

Mereka akan terus menekankan tidak dapat diterimanya bukti sehubungan dengan bagian 2.4.

Apa yang diharapkan

Berdasarkan Pasal 2, pembela akan menangani berbagai dakwaan yang dibuat oleh penuntut, dengan penasihat hukum yang ditugaskan untuk berbagai masalah, termasuk nilai properti, kerusakan unit, sumber pendapatan, dan sebagainya.

Di bawah ini adalah rencana kasar awal dari para saksi yang akan mereka hadirkan untuk melawan dakwaan penuntut (diurutkan secara acak).

Pembela awalnya ingin memanggil pejabat Mahkamah Agung juga, namun terpaksa mengubah rencana karena resolusi Mahkamah Agung pada 14 Februari yang melarang hakim dan pegawai memberikan kesaksian dalam persidangan pemakzulan.

Sebagian besar bukti dokumenter yang dimasukkan dalam daftar asli yang diserahkan ke pengadilan masih dapat digunakan oleh pembela karena tidak terpengaruh oleh penyelesaian. Lihat daftar lengkapnya di sini.

Penasihat hukum Corona juga akan terus mempertanyakan apakah kerahasiaan SALN merupakan pelanggaran yang dapat dimakzulkan.

Artikel lainnya

Kepala Penasihat Serafin Cuevas juga memverifikasi presentasi 3 anggota kongres yang tidak menandatangani pengaduan untuk bersaksi bahwa mereka tidak diberi cukup waktu untuk membaca pengaduan tersebut. Perwakilan Jesus Crispin Remulla (Cavite), Hermilando Mandanas (Batangas), dan Tobias Tiangco (Navotas) akan mengambil sikap meskipun Senat menolak mengeluarkan panggilan pengadilan, dengan alasan izin parlemen.

Pembela menyatakan bahwa pengaduan pemakzulan adalah “batal demi hukum” karena diajukan tanpa pemberitahuan yang semestinya dan tanpa mendengarkan Ketua Mahkamah Agung. Hal ini menjadi salah satu alasan yang dikemukakan dalam petisi yang diajukan Corona ke Mahkamah Agung yang meminta Pengadilan Tinggi menghentikan proses pemakzulan terhadap dirinya.

Mengenai Pasal 3 dan 7, Esguerra mengatakan pembela kemungkinan akan menggunakan bukti dokumenter daripada saksi untuk mendukung kasusnya karena mereka tidak lagi diperbolehkan memanggil pejabat Mahkamah Agung.

Pembela mengakui bahwa resolusi Mahkamah Agung, yang juga mencegah pemanggilan dokumen terkait kasus-kasus yang tertunda, memaksa pembela untuk bergantung pada dokumen publik.

Penasihat Corona tidak diperbolehkan menggunakan FASAP vs PAL gulungan, tetapi diperbolehkan untuk digunakan sebagai bukti salinan resmi dari keputusan, perintah dan resolusi kasus, serta surat dari pengacara Estelito Mendoza. Hal ini dan putusan yang menunjukkan penghambatan Corona dalam kasus FASAP akan digunakan untuk membantah tuntutan jaksa dalam Pasal 3 bahwa Ketua Hakim hanya bertindak berdasarkan surat untuk mengubah putusan.

Pembela juga akan menggunakan pendapat yang sama dari para hakim mengenai penerbitan perintah penahanan sementara (TRO) terhadap Arroyo untuk melawan perbedaan pendapat (dissenting opinion) Hakim Ma Lourdes Sereno sehubungan dengan Pasal 7.

Pasal 3 menuduh Corona membiarkan keputusan Mahkamah Agung dibatalkan, sedangkan Pasal 7 menyinggung keberpihakan Corona dalam mengeluarkan TRO yang menguntungkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Malam yang panjang

Esguerra mengatakan pihak pembela akan mempersiapkan saksi mereka sebaik mungkin sebelum menghadirkan mereka di pengadilan.

Dia mengakui bahwa sekarang giliran mereka untuk menjadi tuan rumah, namun mereka tetap yakin bahwa mereka akan mampu menanggapi tuduhan terhadap hakim agung.

Mengenai Corona, Esguerra menegaskan bahwa para pengacara akan mengambil keputusan tergantung bagaimana kasus dan presentasi mereka akan berkembang.

Ketua Mahkamah Agung mengatakan dia akan menyerahkan keputusan tersebut kepada pengacaranya, namun dia bersedia memberikan kesaksian. – Rappler.com

Toto sdy