• June 12, 2024
Saya berdoa semoga Cristina Corona mendapat pencerahan

Saya berdoa semoga Cristina Corona mendapat pencerahan

MANILA, Filipina – Cristina Corona mungkin telah mengajukan kasus pencemaran nama baik terhadap dirinya, namun Suster Flory Basa mengatakan dia tidak menyimpan dendam terhadap sepupunya dan bahkan berdoa untuk kesembuhan dia.

Biarawati berusia 90 tahun itu muncul di depan kamera TV untuk membicarakan perseteruan keluarga yang kini menjadi inti sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Dalam wawancara dengan ABS-CBN Patroli TVBasa membantah pernyataan kubu Corona yang menyebutkan Ny. Corona hampir menjadi pemilik mayoritas perusahaan keluarga, Basa-Guidote Enterprises, Inc (BGEI).

Sesuatu muncul yang sepertinya tidak beres. Pikirkan tentang apa yang Anda katakan bahwa tanah warisan ibu yang diberikan kepada kami adalah itu Christina Saya pikir dia mengatakan itu “Itu semua milikku.” Saya berkata, mengapa hal ini bisa terjadi?(Ada hal-hal yang terungkap dalam sidang pemakzulan itu tidak benar. Saya kira Cristina mengatakan bahwa semua tanah itu miliknya. Saya bilang, bagaimana itu bisa terjadi?)

Basa adalah saudara perempuan Asuncion Basa, ibu Cristina. Sister Flory Basa adalah pemegang saham asli BGEI.

Suster itu membantah ada rapat dewan yang memberi wewenang kepada Cristina Corona untuk menjadi pengurus perusahaan.

“Tidak pernah karena apa pun yang saya dengar (darinya), seperti, ‘Ayah saya mengangkat saya menjadi pengurus.’ Itu saja. Jadi bagi saya apa yang terjadi adalah, ibu sayalah yang mengatur segalanya.”

Basa menambahkan, “Saya pernah mendengar hal seperti itu sebelumnya Cristina tidak melakukan hal yang benar. Saya berkata, ‘Apakah itu mungkin, mungkin tidak apa-apa, kita semua sudah dewasa?’ Lalu aku berkata, ‘Kamu mencoba menilai properti agar setiap orang mendapat bagiannya.'” (Saya dengar Cristina tidak melakukan hal yang benar. Saya berkata, ‘Bisakah kita menyelesaikannya karena kita sudah dewasa? ‘)

Namun perselisihan mengenai BGEI tidak pernah terselesaikan.

Kuasa hukum Corona mengatakan Nyonya Corona dipercaya menjadi pengurus BGEI. Kuasa hukum pembela juga mengatakan pasangan Corona tidak pernah mengklaim uang BGEI sebagai milik mereka.

Tim pembela menegaskan bahwa perselisihan keluarga tersebut tidak relevan dengan persidangan pemakzulan dan harus diperlakukan sebagai kasus terpisah.

‘Kami tidak pernah melecehkan Corona’

Basa juga membantah pernyataan Ketua Mahkamah Agung yang menyebut pihak keluarganya melecehkan Corona.

kata Korona bahwa dialah yang menderita, kapan kita akan memilikinya? sekeluarga, kapan kita tertimpa Corona? Saya tidak pernah, tidak pernah mendengarnya, tidak pernah merasa bahwa kami melecehkan siapa pun. Apa yang akan ibuku katakan tentang kami, para Basa yang melecehkan seseorang?” (Corona bilang dialah yang dilecehkan, tapi kapan kita sekeluarga melecehkan Corona?)

Dalam ledakan medianya, Corona mengatakan bahwa saudara laki-laki Suster Flory Basa, Jose Maria Basa III, telah berulang kali mengajukan tuntutan terhadapnya bahkan sebelum dia bergabung dengan pemerintah. Corona menambahkan, Jose Maria Basa III berusaha menghalangi pengangkatannya di Mahkamah Agung dan sebagai Ketua Mahkamah Agung dan Dewan Pengacara.

‘Doa khusus untuk Cristina’

Cristina mengajukan kasus pencemaran nama baik terhadap Jose Maria Basa III, Suster Flory Basa dan bibi lainnya setelah mereka memasang pemberitahuan yang muncul di Penyelidik Harian Filipina sehubungan dengan pendapatan sewa yang belum terhitung yang dilaporkan. Pendapatannya berasal dari properti BGEI di Manila.

Meski ada tuntutan hukum, saudari Flory Basa mengatakan dia tetap memperlakukan Cristina sebagai anggota keluarganya.

“Saya tidak ingin terlibat dalam penuntutan ini. Mengapa? Bagaimanapun, Cristina tetaplah keluarga. Dia masih sepupuku. Saya tidak ingin terlibat dalam hal itu.”

Basa mengatakan dia pernah mencoba berdamai dengan Cristina dan mendekatinya setelah sidang mengenai kasus pencemaran nama baik, namun diabaikan.

Biarawati itu mengatakan dia berdoa kepada orang tua Cristina agar dia “melihat cahaya, mendapat pencerahan dari Tuhan”.

“Jika kamu masih hidup, apakah kamu akan menyetujuinya? Sepertinya saya sedang berbicara dengan mereka. Saya punya banyak ponakan, saya doakan saja mereka semua aku harap kamu tidak keberatanSaya bilang, Saya memanjatkan doa khusus untuk Cristina agar dia bisa mendapat pencerahan.” (Sepertinya saya sedang berbicara dengan mereka. Saya mempunyai banyak keponakan, saya berdoa untuk mereka semua, namun saya memanjatkan doa khusus untuk kesembuhan Cristina.)

KAMI ADALAH KELUARGA.  Suster Flory Basa mengatakan meski terjadi sengketa properti, dia tetap memperlakukan Cristina Corona sebagai keluarga.  Klip foto dari ABS-CBN

‘Seorang CJ harus melakukan hal yang benar’

Sepupu Basa, Ana Basa, pun angkat bicara soal perseteruan keluarga tersebut. Dia harus melakukannya Penanya itu Corona melecehkan orang tuanya, bahkan dengan pistol di penjaganya. Corona membantah tuduhan tersebut.

Jaksa menyebut bisa meminta Ana dan Flory Basa hadir sebagai saksi bantahan dalam persidangan. Flory Basa mengatakan hal itu tergantung apakah jemaatnya mengizinkan dia bersaksi. Dia berbasis di Biara St. Joseph di Cavite.

“Kalau (itu) demi negara, karena kebenaran harus ditegakkan, dan keadilan harus ditegakkan. Tentu saja, amal selalu berada di tengah-tengah,” kata Basa. “Jika ternyata dia tidak mengundurkan diri dan terus melanjutkan, kita tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Jika dia telah melakukan hal-hal ini pada keluarga kecil kita, apakah benar saya akan memberinya kesempatan untuk melakukannya pada negara?”

“Kami membutuhkan seseorang yang akan menunjukkan, yang akan melakukan hal yang benar, dan itu bagi saya, seseorang yang – saya tidak bisa mengatakan motif egois – akan memiliki kepedulian yang nyata terhadap rakyat.”

Perselisihan keluarga diangkat dalam sidang pemakzulan, Corona mengatakan dia mendapat pinjaman P11-M dari perusahaan yang dia gunakan untuk membayar sebagian propertinya. Corona menyatakannya sebagai kewajiban dalam Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersihnya tahun 2003.

Ketua Mahkamah Agung juga mengatakan bahwa P32.6-M yang dia tarik dari Bank Tabungan Filipina pada hari dia dieksekusi, 12 Desember 2011, adalah uang BGEI.

Namun, Ana Basa mengatakan pihak keluarganya tidak pernah diberitahu mengenai pinjaman dan uang yang dititipkan atas nama Ketua Hakim Corona. Katanya seharusnya ditempatkan di rekening BGEI.

Pembela mengatakan akan menangani semua tuduhan terhadap Corona setelah memberikan bukti dan saksi ketika persidangan dilanjutkan pada 12 Maret. Bu Corona menjadi salah satu saksi pembela. – Rappler.com

Keluaran Sidney