• May 28, 2024
Suara di tengah badai

Suara di tengah badai

Mereka selamat dari Topan Pablo, namun kini mereka terjebak dalam badai lain: politik. Rappler menceritakan kisah mereka di Isla Poo

BAGANGA, Filipina- Pulau Poo di Banganga, Davao Oriental merupakan wujud kekuatan destruktif Topan Pablo.

Sandal, buku, baju, mainan, dan barang-barang pribadi lainnya yang tersapu ombak masih berserakan dimana-mana, pohon kelapa yang tumbang tergeletak seperti beliung raksasa, sedangkan yang masih berdiri sudah tidak produktif.

Banyak warga yang tinggal di rumah sementara yang dibangun dari kayu bekas dari rumah aslinya.

Tidak jauh dari pelabuhan kecil di pulau itu, ratusan orang berkumpul di satu-satunya gedung Sekolah Dasar Poo yang tersisa, setelah Pablo membongkar gedung lainnya, yang kini berfungsi sebagai ruang tunggu TPS untuk pemilu paruh waktu 13 Mei. pemilu.

Kebisingan orang-orang diredam oleh suara deru generator yang memberi daya pada mesin PCOS. Listrik di pulau itu masih padam.

Badan pengawas pemilu tidak menemukan masalah teknis dan mulai memproses suara, namun bahan bakar generator hanya cukup untuk beberapa jam.

Jennifer Ibanez, Ketua BEI di wilayah tersebut, mengatakan mereka telah meminta KPU untuk menyediakan bahan bakar tambahan. Mereka memiliki baterai cadangan, tetapi tidak dapat diandalkan, dan selain mesin, mereka juga perlu menyediakan penerangan.

Ironisnya, materi kampanye ditempelkan pada pohon-pohon yang tumbang di Isla Poo.

Kota ini saat ini sedang terjebak dalam badai yang disebut politik: Lima kandidat mengincar posisi walikota dan telah terjadi aksi jual beli suara secara besar-besaran. Gubernur petahana Davao Oriental mencalonkan diri tanpa lawan dan secara aktif berkampanye untuk memasang gang-gang di posisi-posisi penting kota.

Namun warga mengatakan berapa pun jumlah materi kampanye dan jual beli suara tidak akan mempengaruhi suara mereka. Mengingat kondisi yang mereka hadapi saat ini, para pemilih di Isla Poo tidak memilih kandidat yang terlibat dalam kegiatan penebangan dan pertambangan.

“Kami tidak akan memilih mereka karena mereka adalah pelaku di balik kehancuran yang tak terbayangkan akibat topan Pablo,” kata barangay kagawad Adelaida Samuya.

Warga juga mengeluhkan buruknya pemberian bantuan dan layanan rehabilitasi di pulau tersebut.

Sebelumnya, para penyintas topan mendirikan barikade di jalan-jalan raya utama di wilayah tersebut dan di kantor regional Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan untuk memprotes buruknya layanan bantuan. Pada tanggal 24 April, mereka memasang penghalang jalan di Kota Mati dan berusaha melakukan demonstrasi ke ibu kota provinsi untuk mengalahkan pemerintah karena diduga menggunakan dana bantuan dan rehabilitasi untuk tujuan pemilu.

Politisi telah berbuat buruk dalam memberikan layanan kepada para penyintas, dan tidak layak untuk dipilih, kata warga.

Para penyintas topan juga menyatakan bahwa berbagai petahana yang telah menyatakan pulau itu tidak berpenghuni dan zona larangan membangun tidak layak untuk didukung.

“Kami tidak akan meninggalkan pulau ini. Oke, kami terima relokasi, tapi kami juga boleh membangun di dekatnya karena keberadaan kami berbasis penangkapan ikan. Jika kami harus mengungsi, kami akan secara sukarela pindah ke rumah kami di lokasi pemukiman kembali,” jelas nelayan Antonio Lubreo.

Apa yang perlu dilakukan pemerintah setempat, tambahnya, adalah menyediakan peralatan penangkapan ikan bagi hampir 1.000 penduduk pulau tersebut.

“Kami hidup dari memancing, tapi kami lumpuh ketika topan Pablo merenggut perahu nelayan kecil kami. Satu perahu kecil per keluarga sudah cukup untuk menghidupkan kembali aktivitas perekonomian kami,” kata Lubreo. Ia memang menerima bantuan bangka dari sebuah LSM, namun seharusnya pemerintah, tegas nelayan tersebut, yang memberikan bantuan kepada masyarakat yang ia wakili.

Dodoy Mijares, warga lainnya, mengatakan mereka sangat putus asa hingga berharap pembawa acara TV Willie Revillame mengunjungi Isla Poo.

“Mungkin dia bisa memberi kami layanan bantuan, yang tidak bisa diberikan oleh pemerintah,” dia berspekulasi.

Penduduk pulau lainnya setuju bahwa politisi harus membuktikan ketulusan mereka kepada masyarakat dengan memperhatikan tuntutan para penyintas topan.

Setidaknya 8 orang tewas dalam badai di Isla Poo, dimana hampir semua orang mempunyai hubungan keluarga.

Ketika masyarakat di pulau tersebut memberikan suara mereka, mereka juga menegaskan komitmen mereka untuk membangun kembali komunitas mereka.

Mereka berharap pemimpin berikutnya akan membantu mereka. Mereka telah berjanji pada diri sendiri bahwa mereka tidak hanya akan bergantung pada pemerintah, tetapi juga berjanji akan mengejar pihak-pihak yang mengecewakan rakyat.

Pablo membantu mereka dalam satu hal: Kesadaran politik mereka telah matang, dan mata mereka kini terbuka. – Rappler.com

Kunjungi #PHvote, liputan Rappler tentang pemilu Filipina 2013.

Kenali para kandidat melalui halaman profil lengkap kami dan bantu sebarkan informasi tentang para kandidat tersebut dengan menjawab jajak pendapat kami.

Lihat timeline menyenangkan kami untuk menemukan hal-hal sepele menarik tentang para kandidat.

Bantu kami memantau kekerasan dan membeli suara! Laporkan melalui #VoteWatch dan alat kami akan secara otomatis memetakan laporan Anda.

Bagikan halaman ini dan berjanjilah untuk #votesmart dengan mengklik tombol di bawah.

Live HK