• February 23, 2024
#Surat yang Belum Terkirim: Tidak ada lagi ucapan selamat tinggal

#Surat yang Belum Terkirim: Tidak ada lagi ucapan selamat tinggal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kita akan melepaskan segala sesuatu yang menghalangi kita dan memutuskan, “Ini dia. Kamu. Kita.”

Surat yang belum terkirim adalah a buletin disusun oleh Shakira Sison dengan sentimen tak terucapkan yang dikumpulkan dari kiriman pembaca. Ini berisi surat yang belum terkirim untuk kekasih nyata dan khayalan.

Selama berbulan-bulan aku berusaha lari dari kenyataan bahwa aku masih mencintaimu. Tidak peduli apa yang aku lakukan, ke mana pun aku pergi, dan tidak peduli siapa yang aku hadapi, cium atau cium, kamu tetaplah orang yang ingin aku peluk. Bahkan dari belakang, meski kamu tidak melihatku. Bahkan jika kamu tidak mengatakan apa-apa, selama aku tahu kamu ada di sana, semua yang menggangguku bisa disembuhkan. Hanya kamu yang aku suka. Anda adalah semua yang saya butuhkan.

Entah kenapa aku memaksakan diri untuk bahagia tanpamu. Saya punya banyak rencana dan saya punya keberanian untuk mengambil keputusan. Tapi setiap malam saya gatal dan menggigil. Saya ingin menelepon Anda

Saya ingin mengatakan, “Maaf, saya salah. Kemarilah dan jangan melangkah lebih jauh.” Tapi aku masih menahan diri karena aku sangat takut menyakitimu. Berapa kali saya tahu, kan? Aku bangun karena ini adalah perpisahan terakhirku. Saya tidak ingin terlihat bodoh. Aku tidak ingin menyakitimu lagi.

Saya ingin, ketika saya tunjukkan lagi, itu saja. Aku tidak akan pergi lagi. Kami tidak akan pernah berpisah lagi. Kita akan melepaskan segala sesuatu yang menghambat kita dan memutuskan, “Inilah saatnya. Itu kamu Ayo pergi.” Tidak ada yang bisa menghentikan kita. Tidak ada lagi perpisahan.

Ini belum saat yang tepat. Sekalipun aku ingin melanjutkan penampilan cantik yang kita mulai, meski setiap malam aku dikejutkan oleh keinginan untuk memilikimu secara nyata, aku tahu bahwa dalam situasi kita berdua, kita tidak merasakan apa-apa selain kegagalan dan saling menyakiti. Dan aku tidak ingin menyakitimu. Saya tidak ingin Anda merasakan lagi, bahkan untuk sesaat, bahwa Anda bukanlah akhir dari semua nyala api dan arus otot-otot saya.

Saya masih berharap kami mendapat kesempatan juga. Meski butuh waktu bertahun-tahun. Berapa banyak nyawa yang telah berlalu. Berapa banyak perpisahan menyakitkan yang pernah kita alami? Aku tidak ingin hal itu terjadi lagi, jadi lebih baik kita tidak bertemu lagi dan mungkin kita berdua lupa.

Atau aku hanya membuat diriku terlihat bodoh? Apakah saya bodoh jika berpikir bahwa jawaban atas cinta yang kuat adalah dengan memaksakan diri untuk menolaknya? Aku memikirkanmu setiap hari. Jangan pernah membuat kesalahan dengan berpikir bahwa aku telah melupakanmu. Aku sudah seribu kali memohon pada Tuhan agar aku bisa memelukmu sesaat saja. Tapi sepertinya Tuhan menjawabku. Haruskah aku menerima pelukanmu jika aku tidak tahan?

Aku tidak punya apa-apa untuk dijawab untuknya, sama seperti aku tidak punya apa-apa untuk dijawab untukmu, tapi kebenaran itu seperti garam untuk menenangkan luka kehilanganku: Aku sangat mencintaimu. Tapi aku tidak tahu lagi.

Semoga suatu hari nanti kamu akan menjadi milikku dan aku akan menjadi milikmu. Aku berjanji padamu, aku akan mengambilnya kembali. Aku akan membuatmu bahagia. Dan jangan pernah mengucapkan selamat tinggal lagi. – Rappler.com

Apakah Anda memiliki Surat Belum Terkirim sendiri? Kirimkan ke [email protected]. Surat-surat yang dipilih akan dianonimkan dan diedit agar jelas dan singkat. Dengan mengirimkan ke Unsent Letters, Anda menyatakan bahwa karya tersebut adalah milik Anda dan bahwa Anda melepaskan hak Anda atas karya tersebut untuk dipublikasikan saat ini dan di masa mendatang.

link slot demo