• May 23, 2024
Tantangan Cordillera: Kumpulkan Pikiran Kotor

Tantangan Cordillera: Kumpulkan Pikiran Kotor

Globe Cordillera Challenge mengumpulkan dana yang cukup untuk 100.000 bibit dan 21 pembibitan Hutan Akar dan Tunas

MANILA, Filipina – Dimana garis finis hanya tinggal renungan dan tujuannya adalah jalan raya. Ini adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran kami ketika kami berpikir untuk merancang kursus untuk Globe Cordillera Challenge. Hal pertama yang Anda pikirkan saat melakukan perjalanan adalah “Saya ingin berada di _______ (isikan tujuan favorit Anda).”

Tempat tertentu dalam pikiran, lokasi di peta, sebuah titik, sebuah titik. Namun bersepeda gunung, tidak seperti bentuk perjalanan lainnya, memberi Anda kemewahan berada di tempat yang sempurna sepanjang waktu di mana jalurnya adalah tempat yang ada dalam pikiran Anda dan bukan hanya satu titik di peta.

Jalanan berbatu, pemandangan luas, aroma udara sehabis hujan, bahkan lumpur yang beterbangan dari ban ke wajah Anda. Tujuan didefinisikan ulang sebagai perjalanan itu sendiri. Terlalu sederhana untuk mengatakan bahwa itu adalah jalan, bebatuan, lumpur atau bahkan hamparan yang indah – karena bersepeda adalah tujuannya – perasaan senang yang Anda rasakan ketika ban Anda jatuh ke dalam alur atau mata Anda tertuju pada keindahan di sekitar Anda saat Anda lewati, ini bersifat mendasar dan mendasar – dalam artian ini membawa Anda ke bentuk perjalanan sejati yang paling murni – cukup lambat untuk merasakan ruang di antaranya.

Tantangan Cordillera

Tantangan Cordillera adalah tentang memanfaatkan apa yang sudah ada. Tidak seperti balapan jalan raya, acara sepeda gunung menawarkan kepada Anda kemewahan ini – ini bukan jalan terbaik, tapi jalan terburuk yang kita cari, bukan jalan yang jelas-jelas membuat jantung kita berdebar kencang, tapi jalan yang dipenuhi batu dan pepohonan – itulah sifat alaminya. bentuk mentahnya dan kami merasa tidak perlu membuatnya lagi karena sudah sempurna.

Globe Cordillera Challenge bukanlah sebuah perlombaan – faktanya, ini mungkin satu-satunya acara sejenis di negara ini. Bersepeda gunung untuk menyelamatkan Pegunungan Cordillera – sebuah pemikiran konyol bagi banyak orang, bagaimana sepeda gunung, konstruksi aluminium dan karet ini dapat membantu menyelamatkan hutan di salah satu pegunungan paling megah di Filipina?

Bahkan, pertanyaan yang muncul saat konferensi pers acara tersebut adalah apa dampak bersepeda gunung terhadap lingkungan. Sebuah pertanyaan wajar yang memiliki banyak jawaban – dari yang dapat diabaikan hingga yang sedikit berbahaya, jika Anda melihat keseluruhan siklus hidup sepeda mulai dari produksi hingga pembuangan.

Namun peristiwa seperti ini tentu saja berdampak positif bagi lingkungan. Cordillera Challenge adalah sebuah acara yang dikonsep untuk menggalang dana yang dimaksudkan untuk membangun kembali infrastruktur hijau di Range dengan Cordillera Conservation Trust, namun acara ini telah berkembang menjadi sesuatu yang lebih dari sekedar dana yang dihimpun atau hutan yang dibangun.

Tahun ini merupakan tahun ke-4 diadakannya Globe Cordillera Challenge. Secara total, proyek ini memiliki lebih dari 300 peserta dan mengumpulkan dana yang cukup untuk 100.000 bibit dan 21 pembibitan Hutan Akar dan Tunas untuk membantu membangun kembali infrastruktur hijau kami. Angka yang sangat mengesankan, namun yang tidak kami lihat di sini adalah nilai non-moneter dari proyek ini.

Banyak dari peserta Cordillera Challenge adalah penduduk kota, orang-orang yang aktivitas sehari-harinya terdiri dari duduk di depan monitor yang berkedip-kedip dan melakukan perjalanan pulang yang jauh melalui jalan-jalan yang ramai hanya untuk duduk di sofa di dalam ruangan ber-AC dan memasang monitor yang berkedip-kedip lagi. .

Bagi banyak dari mereka, ada keterputusan dari lingkungan. Dan meskipun Pegunungan Cordillera dipenuhi dengan ratusan air terjun, hutan awan berkabut, puncak-puncak tinggi dan masyarakat yang unik dan berwarna-warni – pemandangan dan suara yang mungkin terlalu sayang untuk dilewatkan, pegunungan ini masih sangat jauh dari dunia tempat mereka tinggal. . .

PERGILAH.  Banyak peserta Cordillera Challenge adalah kaum urban.  Foto oleh Stephen Militante

Pemisahan

Pada tahun 2008, separuh populasi dunia tinggal di kota-kota besar dan kecil, lanskap abu-abu dan hanya sedikit warna hijau. Banyak dari orang-orang ini saat ini menderita Gangguan Defisiensi Alam (Natural Deficiency Disorder) – banyak dari mereka lebih memilih untuk mendapatkan pengobatan ramah lingkungan melalui foto di Facebook atau di acara TV dari National Geographic dan Discovery Channels. Dengan kecepatan yang kita alami saat ini, pengalaman dengan alam menghilang secepat kita kehilangan hutan. Hal ini menimbulkan pertanyaan: Apa hubungan antara keduanya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kesadaran ekologis berhubungan langsung dengan pengalaman manusia terhadap alam, alam terbuka, lingkungan hijau, dan lingkungan kotor. Hilangnya ruang hijau secara terus-menerus dan terus-menerus akibat aktivitas manusia tidak hanya mengurangi pengalaman hidup secara keseluruhan, namun juga mempengaruhi pilihan masyarakat dalam hal melindungi dan meningkatkan kualitas alam kita.

Salah satu alasan utama mengapa budaya masyarakat adat seringkali lebih selaras dengan alam adalah karena mereka bergantung pada alam untuk hidup, mereka hidup di alam setiap hari, dan dalam perjalanan sehari-hari mereka berjalan melalui hutan. atau menyeberangi sungai, berenang di sungai, monitor mereka adalah langit dan keyboard adalah bumi yang mereka gunakan melalui tangan mereka – hasil dari penanganan mereka terhadap tanah tidak begitu jauh dari alam itu sendiri sehingga tidak aneh. Oleh karena itu, mereka melindunginya dan berusaha untuk memperbaikinya seolah-olah ia adalah anak atau ibu bagi mereka sendiri.

Tantangan Cordillera memungkinkan terjadinya koneksi kembali dengan bumi, meskipun Anda hanya membutuhkan waktu beberapa jam untuk menyelesaikan kursusnya. Namun itu sesuai dengan kecepatan Anda sendiri, tanpa tergesa-gesa melewati jalan-jalan yang tidak berada di atas tanah, di mana bumi terlihat nyata dan cahaya menerobos kanopi hijau, di mana Anda dapat melihat ke hamparan luas pegunungan sementara kabut di atas lembah naik. . Anda memejamkan mata dan menunggu perasaan itu.

Hal ini memungkinkan kita untuk menemukan bahwa, bahkan jauh dari garis lampu merah lalu lintas, kita memerlukan sesuatu yang hanya ada di alam. Hubungannya dengan bumi jauh dari kata asli, namun tetap merupakan hubungan—sebuah cara modern untuk menata ulang akar adat kita, memungkinkan kita untuk sekali lagi menjadi pengelola sesuatu yang kita sayangi.

Sampai di garis finis, sepeda dan badan mereka berlumuran lumpur. Meskipun butuh berkilo-kilometer yang melelahkan untuk sampai ke sana, banyak dari mereka yang pikirannya masih tertuju pada jalan di dalam hutan, di bawah naungan pohon pinus, dan terbang melintasi bebatuan yang tertutup lumpur di bawah ban mereka.

Saya melihat semua senyum dari wajah-wajah yang berlumuran lumpur dan tidak bisa menahan senyum pada diri saya sendiri karena kami telah melakukan apa yang ingin kami capai di sini – menciptakan pikiran-pikiran kotor baru yang mencintai alam dan menghormati gunung-gunung yang kami sebut rumah. – Rappler.com

Hongkong Prize