• May 29, 2024
Tanya Jawab: Mengasuh Anak Gay

Tanya Jawab: Mengasuh Anak Gay

Dalam artikel terbaru Tintin Bersola-Babao tentang “menjadi gay,” dia mewawancarai psikolog, Dr. Camille Garcia, tentang pertanyaan “Apa yang harus dilakukan orang tua jika anak menunjukkan tanda-tanda awal menjadi gay?”

Sayangnya, psikolog yang diwawancarai menawarkan nasihat yang tidak didasarkan pada pengetahuan ilmiah psikologi atau Kode Etik Psikologi.

Dalam kolom ini, kami menawarkan nasihat baru untuk menjawab pertanyaan yang sama kepada orang tua dari anak-anak yang merupakan atau mungkin lesbian, gay, biseksual atau transgender (LGBT), berdasarkan pengetahuan dan praktik psikologis.

T: Apa saja tanda-tanda awalnya? Saya pernah membaca bahwa ketika anak berusia 2 atau 3 tahun bermain dengan mainan anak perempuan, belum tentu dia gay, karena itu hanyalah “fase rasa ingin tahu”. Apakah itu benar? Pada usia berapa tanda-tanda “gayness” yang sebenarnya akan muncul?

J: Anak-anak gay berkembang dengan cara yang sama seperti anak-anak heteroseksual atau heteroseksual. Mereka akan bermain seperti anak lainnya. Pilihan mainan seorang anak tidak secara langsung mencerminkan orientasi seksual anak. Pada usia 2 atau 3 tahun, belum ada tanda-tanda jelas yang dapat memberi tahu kita jenis kelamin orang yang pada akhirnya akan membuat anak tersebut tertarik. Sekitar usia 6 atau 7 tahun, kita mungkin mulai jatuh cinta dan menemukan siapa yang membuat kita tertarik. Pada saat kita beranjak remaja, kita biasanya sudah mengetahui apakah kita tertarik pada laki-laki, perempuan atau keduanya dan bisa mengeksplorasi ketertarikan kita melalui pacaran dan hubungan.

Orientasi atau ketertarikan seksual merupakan aspek dari diri atau kepribadian kita yang terdalam dan tidak serta merta tercermin dalam penampilan, pakaian atau ucapan seseorang, atau pada mainan yang ia mainkan semasa kecil. Kita hanya dapat benar-benar mengetahui apakah seseorang gay, lesbian, atau biseksual jika orang tersebut menceritakan kepada kita pengalaman dan perasaan ketertarikannya terhadap orang lain.

T: Apakah orang tua harus khawatir dan menahan situasi ini? Atau mendorongnya?

J: Pertanyaan apakah akan “menahan” menjadi gay atau “mendorong” menjadi gay mengasumsikan bahwa gay adalah perilaku anak yang dapat—dan harus—dikontrol oleh orang tua. Hal ini juga mengasumsikan bahwa ada yang salah dengan menjadi gay dan bahwa gay perlu “diperbaiki”. Untuk lebih jelasnya: gay bukanlah suatu penyakit atau kelainan, melainkan suatu bentuk cinta dan seksualitas manusia yang sama valid dan sahnya dengan bentuk heteroseksual. Pengetahuan ilmiah terbaik kami menunjukkan bahwa orientasi seksual bukanlah sebuah pilihan. Orang tua tidak bisa mengontrol kepada siapa kita tertarik.

Orang tua apa Bisa Kendalinya adalah apakah dan bagaimana mereka akan menunjukkan rasa hormat dan penerimaan tanpa syarat terhadap anak mereka. Baik anak tersebut gay atau heteroseksual, unsur-unsur pengasuhan yang baik adalah sama. Orang tua yang hangat dan penuh kasih sayang, peka terhadap kebutuhan anak-anak mereka dan memberikan respons yang tepat terhadap kebutuhan anak-anak mereka, memiliki anak-anak yang dapat menyesuaikan diri dengan baik dan percaya diri, memiliki hubungan sosial yang positif, kompeten di sekolah, dan memiliki risiko rendah terhadap masalah perilaku dan emosional. . Bagi anak-anak gay, yang pasti akan mengalami kebingungan, isolasi, bahkan penolakan dari orang lain pada suatu saat dalam hidup mereka, penghargaan positif dari orang tua mereka adalah hal yang lebih penting dan dapat melindungi mereka. Penelitian dalam psikologi keluarga menunjukkan bahwa anak-anak yang mampu “mengungkapkan diri” kepada orang tua yang mendukung mereka dan menegaskan seksualitas mereka melaporkan lebih sedikit masalah depresi dan menyakiti diri sendiri, merasa lebih percaya diri, memiliki risiko lebih rendah untuk bunuh diri, dan mengalami kesejahteraan yang lebih baik. makhluk. Ini tentu saja merupakan hasil yang diinginkan orang tua bagi anak-anaknya.

Memang benar bahwa banyak orang tua akan kesulitan menerima anak gay; penerimaan adalah proses yang membutuhkan waktu bagi seluruh keluarga. Kesadaran ini dapat mengejutkan orang tua atau membuat mereka merasa bingung atau kecewa. Ini adalah reaksi alami. Sebagai orang tua, ada baiknya kita merenungkan dan menerima keyakinan dan sikap kita sendiri terhadap kaum gay, dan pertama-tama kita mungkin harus mengatasi keyakinan negatif dan kesalahpahaman kita tentang homoseksualitas. Ketika Anda siap membicarakannya, Anda dan anak Anda dapat menemukan cara sendiri untuk menghadapi kenyataan memiliki anggota keluarga gay.

T: Bagaimana seharusnya orang tua menyikapi hal ini? Beberapa orang tua melakukan ancaman dan hukuman ekstrem ala militer. Beberapa orang tua bersusah payah menjelaskan konsekuensi menjadi gay kepada anak, agar anak bisa berpikir dan kemudian menentukan pilihan.

J: Meskipun mungkin ada perasaan kecewa, orang tua harus mengatasi masalah ini dengan kepekaan dan upaya berkelanjutan untuk mengomunikasikan dukungan dan kasih sayang tanpa syarat kepada anak. Semua anak, baik heteroseksual maupun gay, membutuhkan ini dari orang tuanya. Jika anak-anak gay mendapatkan perhatian dan kekuatan yang mereka butuhkan dari orang tua dan keluarga mereka, mereka mempunyai peluang lebih besar untuk menjalani kehidupan yang sehat, bahagia, dan bermartabat.

Di sisi lain, orang tua yang bereaksi terhadap anak gay mereka dengan kritik, penolakan, kekerasan atau pelecehan menyampaikan kepada anak bahwa dia tidak diterima; bahwa untuk dapat dihargai, anak harus mengubah sesuatu yang mendasar dalam dirinya yang tidak dapat dikendalikan atau disangkal. Seperti halnya pola asuh positif, pola asuh yang kasar dan menolak mempunyai akibat yang sama bagi anak-anak gay dan heteroseksual: mereka berisiko mengalami masalah emosional dan perilaku seperti depresi, menyakiti diri sendiri, dan kenakalan.

T: Mengapa menjadi gay masih dianggap sebagai aib bagi keluarga konservatif, bahkan sekarang kita hidup di zaman modern di mana kaum gay diterima di masyarakat? Kaum gay (baik laki-laki maupun perempuan) memberikan kontribusi yang baik bagi masyarakat kita, di berbagai bidang profesional.

J: Jawaban singkatnya adalah masih ada orang yang percaya bahwa homoseksualitas adalah dosa dan penyakit. Asosiasi Psikologi Filipina (PAP) menyatakan bahwa homoseksualitas adalah cara hidup yang bermoral dan sah serta bentuk seksualitas yang sehat dan normal.

Sebagaimana dinyatakan dalam pernyataan PAP mengenai non-diskriminasi berdasarkan orientasi seksual, identitas gender dan ekspresi, “PAP menyelaraskan diri dengan inisiatif global untuk menghilangkan stigma penyakit mental yang telah lama dikaitkan dengan beragam seksualitas dan untuk meningkatkan kesejahteraan. … orang-orang LGBT.”

T: Apakah menjadi gay benar-benar merupakan sebuah pilihan gaya hidup? Atau dipengaruhi secara genetis?

A: Menjadi gay BUKAN sebuah “pilihan gaya hidup”. Menjadi gay adalah orientasi seksual – ketertarikan romantis, emosional dan seksual yang abadi – yang bukanlah sebuah pilihan. Kita tidak bisa memilih dengan siapa kita jatuh cinta atau kepada siapa kita tertarik. Kami hanya melakukannya.

Sebagaimana ditulis dalam Primer on Homoseksualitas dari American Psychological Association, “tidak ada konsensus di antara para ilmuwan mengenai alasan pasti mengapa seseorang mengembangkan orientasi heteroseksual, biseksual, gay, atau lesbian. Meskipun banyak penelitian menunjukkan kemungkinan genetik, hormonal, perkembangan, telah meneliti pengaruh sosial dan budaya terhadap orientasi seksual, tidak ada temuan yang memungkinkan para ilmuwan menyimpulkan bahwa orientasi seksual ditentukan oleh faktor atau faktor tertentu.”

Kami masih belum memiliki jawaban yang jelas tentang mengapa sebagian orang gay – atau dalam hal ini – mengapa sebagian orang heteroseksual. Namun yang penting adalah kita melakukan yang terbaik untuk memperlakukan satu sama lain, terutama anak-anak kita, dengan bermartabat, hormat dan perhatian yang layak kita dapatkan sebagai manusia yang setara. – Rappler.com

Untuk informasi psikologis yang akurat, ilmiah, tentang orientasi seksual dan homoseksualitas, silakan periksa www.apa.org atau http://www.apa.org/topics/seksualitas/orientation.pdf.

Untuk pernyataan PAP tentang non-diskriminasi berdasarkan orientasi seksual, identitas dan ekspresi gender, silakan kunjungi www.pap.org.ph atau http://www.pap.org.ph/includes/view/default/uploads/statement_on_lgbt.pdf.

Dr. Liane Peña Alampay adalah profesor psikologi, anggota PAP dan spesialis bersertifikat dalam psikologi perkembangan.