• May 24, 2024
2.631 warga Filipina meninggalkan Sabah pada 13 Maret

2.631 warga Filipina meninggalkan Sabah pada 13 Maret

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebanyak 272 warga Filipina lainnya tiba di Pulau Taganak pada Minggu, Maret

KOTA ZAMBOANGA, Filipina (Diperbarui) – Masuknya warga Filipina dari Sabah terus berlanjut. Ada 272 orang yang tiba di Pulau Taganak Tawi-Tawi pada Minggu.

Sekitar 30 di antaranya ditampung dalam armada kapal feri. Mereka diperkirakan mencapai ibu kota Tawi-Tawi, Bongao, pada Minggu malam.

Angkatan Laut Filipina kini sedang mengatur untuk mengambil sisanya, Berdasarkan Sharifa Peralsia Dans, Ketua Pusat Koordinasi Komite Manajemen Krisis.

Taganak adalah sebuah pulau yang sangat dekat dengan Sandakan di Sabah – jaraknya sekitar 15 mil laut.

Dari tanggal 5 hingga 13 Maret, data DSWD menunjukkan bahwa pemerintah memberikan bantuan kepada total 2.631 warga Filipina – sebagian besar tidak berdokumen – yang meninggalkan Sabah akibat pertempuran antara pasukan keamanan Malaysia dan pengikut Sultan Jamalul Kiram III. Kelompok Kiram mempertaruhkan klaim mereka atas wilayah yang disengketakan.


Kebanyakan dari mereka berasal dari Sulu dan Tawi-Tawi – 1 460 dan masing-masing 1.171.

Namun Dans mengakui “pasti” ada lebih dari 2.631 warga Filipina yang meninggalkan Sabah.

“Kami tahu bahwa kita mungkin tidak dapat menangkap semuanya,” kata Dans kepada wartawan di kantor pusat Komite Manajemen Krisis di Zamboanga City pada Minggu sore.

“Jika Anda mengetahui peta Kepulauan Sulu – kami memiliki 410 pulau – pulau atau unit pemerintah daerah mana pun adalah tujuan sebenarnya. Luas sekali,” tambah Dans.

Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) memiliki beberapa pusat pemrosesan di Sulu, Tawi-Tawi dan Kota Zamboanga yang melayani “orang-orang yang kembali” dari Filipina.

Misalnya yang “diproses” di Taganak akan diproses lagi di Bongao. Bagi yang harus berangkat ke Zamboanga City sebelum bisa pulang, akan diproses kembali di Zamboanga City.

“Kalau baru pulang, sedikit banyak masih bingung. Kamu kewalahan,” kata Dans.

Bicara tentang tanggal 25 Maret operasi?

Dans mengatakan banyak pengungsi yang kembali dari Filipina meninggalkan Sabah karena mereka takut akan kemungkinan penindasan akibat perjuangan tersebut.

Pusat Pemrosesan DSWD di Mampang, Kota Zamboanga (foto DSWD)

Salah satu orang yang kembali yang dapat “diwawancarai” oleh Dans menceritakan kepadanya tentang dugaan tanggal 25 Maret “operasi” atau operasi polisi Malaysia untuk menindas warga Filipina di Sabah.

“Apakah itu akan berhasil atau tidak, itu adalah hal lain. Dia mengatakan mereka memutuskan untuk meninggalkan Sabah sebelum kejadian tersebut operasi”kata Dans.

Diperkirakan ada 800.000 orang Filipina di Malaysia, sebagian besar dari mereka berada di Sabah.

Dans mengatakan, hal itu akan menjadi tantangan besar jika disebut operasi Itu benar. Dia mengenang masa antara tahun 2002 dan 2004 ketika 60.000 warga Filipina dilaporkan dideportasi karena tindakan keras Malaysia terhadap migran tidak berdokumen.

'WAWANCARA': Pusat pemrosesan DSWD di Mampang, Kota Zamboanga (foto DSWD)

Di Kota Baguio, Presiden Benigno Aquino III pada hari Minggu menyambut Kiram di rumahnyapidato saat upacara wisuda Akademi Militer Filipina. Aquino berkata Kiram hanya memikirkan dirinya sendiri, dan itulah akar dari semua masalah.

“Apakah dalangnya mempertimbangkan bagaimana tindakan mereka akan berdampak pada mayoritas?” Aquino bertanya, dengan mengatakan bentrokan baru-baru ini antara pemerintah Malaysia dan militer Sulu telah membahayakan nyawa 800.000 warga Filipina di Sabah.

“Apakah dalang situasi ini mempertimbangkan hal ini ketika mereka memprovokasi dan memperburuk situasi – sambil mengumpulkan uang yang diperlukan untuk menyewa kapal, membeli bahan bakar dan makanan, senjata dan peluru?” dia berkata. – Rappler.com

HK Malam Ini