• February 25, 2024
Tarik kapal dari Pulau Huangyan

Tarik kapal dari Pulau Huangyan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiongkok meminta Filipina untuk menarik kapalnya dari perairan yang disengketakan di tengah kebuntuan angkatan laut

MANILA, Filipina – Tiongkok mendesak kapal-kapal Filipina untuk mundur dari Scarborough Shoal di tengah kebuntuan angkatan laut di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

Kantor berita Xinhua yang dikelola pemerintah mengaitkan pernyataan pada Kamis, 12 April, dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Liu Weimin.

Liu mengatakan Tiongkok telah mengirimkan “kapal penegak hukum” resmi dalam perjalanan ke lokasi kejadian. Dia menjelaskan bahwa itu bukan kapal angkatan laut.

Dia mengatakan kapal-kapal itu dimaksudkan untuk melindungi keselamatan nelayan dan kapal Tiongkok. Dia membela para nelayan Tiongkok, dengan mengatakan bahwa mereka melakukan “kegiatan penangkapan ikan yang sah”.

Juru bicara tersebut juga mengatakan bahwa Tiongkok menjaga komunikasi dengan Filipina melalui saluran diplomatik. Dia menegaskan kembali bahwa Beijing berharap insiden tersebut “tidak akan bertambah parah.”

‘Pekerjaan sedang berlangsung’

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario bungkam mengenai perundingan dengan Tiongkok, dan menyebutnya sebagai “pekerjaan yang sedang berjalan.”

Kebuntuan bermula ketika kapal perang Filipina, BRP Gregorio del Pilar, mencoba menahan nelayan Tiongkok namun dihentikan oleh 2 kapal pengintai Tiongkok.

Del Rosario mengatakan para nelayan Tiongkok terlibat dalam penangkapan ikan ilegal dan memanen spesies laut yang terancam punah.

Namun, Kedutaan Besar Tiongkok di Manila mengatakan para nelayan tersebut memenuhi tugas mereka untuk “melindungi hak dan kepentingan maritim Tiongkok.” Perahu-perahu tersebut dikatakan telah menemukan tempat berlindung dari badai di laguna. Tiongkok menuduh tentara Filipina melecehkan para nelayan.

Manila dan Beijing sama-sama mengklaim Scarborough Shoal sebagai bagian integral dari wilayah mereka.

Filipina menyebutnya Pulau Panatag sedangkan Tiongkok menyebutnya Pulau Huangyan.

Kapal perang PH ditarik keluar

Sebelumnya pada hari Kamis, Filipina menarik BRP Gregorio del Pilar dari perairan yang disengketakan. Del Rosario mengatakan ini adalah “usaha operasional” yang tidak bisa dia diskusikan dengan media.

BRP Gregorio del Pilar adalah kapal tercepat Angkatan Laut Filipina, yang dibeli dari AS tahun lalu seharga US$13 juta. (Baca lebih lanjut tentang kapal di sini.)

Wakil Panglima Angkatan Laut Filipina Alexander Pama mengatakan kepada Rappler bahwa kapal perang tersebut akan diisi ulang dan disuplai kembali.

Namun, seorang pejabat senior militer Filipina mengatakan penarikan tersebut mungkin dimaksudkan untuk meredakan ketegangan.

Militer Filipina mengatakan kapal pencari dan penyelamat penjaga pantai tertinggal di perairan yang disengketakan. Kapal Penjaga Pantai lainnya, sebuah kapal sipil, diperkirakan akan datang ke daerah tersebut.

Penjaga Pantai Filipina berada di bawah Departemen Transportasi dan Komunikasi.

Memutuskan segera?

Del Rosario mengatakan dia ingin situasi ini diselesaikan sebelum dia berangkat ke AS akhir pekan ini.

Presiden Filipina Benigno Aquino III mengatakan dia berharap kebuntuan ini akan diselesaikan secara damai, namun mengatakan Filipina akan melindungi kedaulatannya.

Manila mengajukan protes diplomatik atas insiden tersebut.

Selain Tiongkok dan Filipina, Taiwan, Malaysia, Brunei, dan Vietnam juga memiliki klaim yang bersaing atas wilayah di Laut Cina Selatan, yang diyakini mengandung cadangan minyak dan gas dalam jumlah besar.

Beijing mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan atas dasar sejarah.

Namun Filipina menegaskan bahwa Scarborough Shoal adalah bagian dari wilayahnya, mengacu pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut. Manila mengatakan sekolah tersebut berada dalam zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen sejauh 200 mil laut. – Rappler.com

Toto sdy