• May 24, 2024
Setelah 40 pohon tumbang, DENR mematuhi perintah pengadilan

Setelah 40 pohon tumbang, DENR mematuhi perintah pengadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Solon menyerukan pembatalan izin DENR untuk pohon globe di Baguio

MANILA, Filipina – Hampir sehari sebelum perintah perlindungan lingkungan sementara selama 3 hari berakhir, Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) akhirnya mematuhi perintah pengadilan yang melarang “penebangan, penebangan tanah, dan pencabutan pohon dari dalam tanah ” di SM Baguio.

“Saya sudah mengeluarkan perintah kepada pejabat daerah kami di Kota Baguio untuk mematuhi perintah Hakim Villacorta. Saat ini, DENR-CAR (Daerah Otonomi Cordillera) kita seharusnya sudah menjalankan mandatnya dengan memerintahkan pengelolaan SM Baguio untuk secara ketat mematuhi syarat dan ketentuan TEPO (Perintah Perlindungan Lingkungan Sementara),” kata Ramon JP Paje, lingkungan hidup sekretaris, kata. dalam sebuah pernyataan.

Paje mengatakan, dia menginstruksikan Direktur Eksekutif DENR-CAR Clarence L Baguilat untuk mematuhi TEPO karena sejalan dengan aturan acara perkara lingkungan hidup yang ditetapkan Mahkamah Agung.

DENR melaporkan 40 pohon Alnus dan satu pohon pinus Benguet di Bukit Luneta telah ditebang atau dikubur. Sebanyak 182 pohon di lokasi tersebut akan ditebang atau dibuldoser untuk dijadikan lahan yang diusulkan sebagai fasilitas parkir dan gedung hiburan SM Baguio.

Sekretaris lingkungan hidup – bersama dengan Direktur Biro Pengelolaan Lingkungan Hidup Juan Miguel T Cuna, Sekretaris Pekerjaan Umum Rogelio Singson, dan SM Investments Corp (SMIC) – adalah responden pengaduan yang meminta perintah pengadilan lingkungan hidup dengan doa untuk TEPO.

Batalkan izinnya

Namun Raymond Palatino, perwakilan Partai KABATAAN, yang bertemu dengan Paje pada Rabu, 11 April, bersikeras agar Menteri Lingkungan Hidup menangguhkan, atau lebih baik lagi, membatalkan izin yang dikeluarkan DENR. Izinnyalah yang memungkinkan SM untuk melanjutkan proyek ekspansinya.

“Dia mengeluarkan surat yang mendukung SM bahkan tanpa konsultasi publik,” kata Palatino kepada Rappler, seraya menambahkan bahwa dia kecewa karena lembaga-lembaga yang bertanggung jawab saling menyalahkan dan pemerintah setempat merasa tidak berdaya.

“Ini bukan sekedar menyelamatkan pohon, tapi juga mencegah bencana,” tambah Palatino.

Walikota Baguio Mauricio Domogan sebelumnya mengatakan kepada Rappler, “Betapa kami berharap tidak ada pohon yang ditebang di Kota Baguio, namun kami tidak punya pilihan selain mengikuti hukum karena kami adalah pemerintahan yang berdasarkan hukum dan bukan pemerintahan laki-laki.”

“Tidak ada keraguan bahwa area di mana pengembangan perluasannya harus dilaksanakan dan di mana pohon-pohon harus ditebang dan ditebang adalah milik pribadinya (SM Baguio),” tambah Domogan.

“Izin tanah dan penebangan pohon untuk pohon-pohon yang akan terkena dampak pembangunan tersebut telah dikeluarkan oleh DENR untuk mendukungnya. Izin mendirikan bangunan juga dikeluarkan oleh petugas bangunan kota yang berada langsung di bawah pengawasan Sekretaris DPWH mengenai penerbitan izin mendirikan bangunan setelah dinas tersebut tidak melihat adanya pelanggaran terhadap Rencana Tata Ruang dan Zonasi. Peraturan Kota,” jelas Domogan.

Pada tanggal 23 Januari, Palatino mengajukan resolusi yang memerintahkan Komite Sumber Daya Alam dan Ekologi DPR untuk melakukan penyelidikan terhadap legalitas dan kepatutan izin yang diberikan DENR kepada SM Baguio.

Palatino mengatakan ketua Komite Sumber Daya Alam DPR meyakinkannya bahwa sidang akan diadakan di Baguio ketika Kongres melanjutkan sidang pada bulan Mei.

Saling menguntungkan

Senator Francis “Chiz” Escudero, yang sebelumnya mendesak SM dan pihak lain untuk mematuhi dan menghormati pengadilan, percaya bahwa meskipun perintah tersebut bersifat sementara, “hal ini akan memberikan ruang bernapas yang cukup bagi semua pemangku kepentingan untuk mempertimbangkan dan mempelajari pilihan masing-masing sebelum mengambil tindakan permanen apa pun yang mungkin berdampak tidak perlu terhadap ekosistem dan lingkungan kita yang rapuh.”

“Berapa minggu lagi untuk melihat lebih dalam isu-isu yang terlibat?” tanya Escudero, yang mengetuai Komite Senat untuk Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam.

Sementara itu, Domogan melihat hal ini sebagai peluang untuk berdialog dan melihat apakah ada win-win solution yang bisa dicapai.

“Para pihak tidak punya pilihan selain mematuhi perintah pengadilan tersebut,” akunya.

SMIC menerima perintah tersebut pada Selasa, 10 April, setelah mencekik sheriff sebanyak dua kali. – Rappler.com

Data Sidney