• May 26, 2024
Taruhan tidak boleh memiliki kerangka di lemari

Taruhan tidak boleh memiliki kerangka di lemari

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator yang dipecat Juan Miguel Zubiri meminta maaf karena menyebutkan masalah perkawinan sen. Koko Pimentel mengungkitnya, namun tetap memukul lawannya

BAGUIO CITY, Filipina – Pensiunan Senator. Juan Miguel Zubiri meminta maaf karena menyinggung masalah perkawinan sen. Koko Pimentel mengangkat isu tersebut, namun tetap menyerang rivalnya.

Dalam konferensi pers di sini pada hari Minggu, 17 Maret, Zubiri meminta maaf kepada istri Pimentel yang terasing, Jewel May Lobaton, karena mengklaim dalam penampilan TV bahwa dia adalah “istri yang dianiaya”. Zubiri menghadapi Pimentel di Mano Mano Studio 23.

Lobaton membantah pernyataan Zubiri dan meminta agar dia dan anak-anaknya terhindar dari kampanye tersebut.

“Saya ingin dengan rendah hati meminta maaf kepada Jewel atas rasa sakit yang saya timbulkan karena saya mengumumkan masalah ini minggu lalu dalam perdebatan sengit dalam debat senator yang disiarkan televisi minggu lalu,” kata Zubiri.

Namun, di akhir pernyataannya, Zubiri berkata: “Kita yang menampilkan diri kita di hadapan masyarakat harus membuktikan bahwa kita tidak boleh menyimpan kerangka di lemari kita, tidak peduli seberapa pribadinya hal itu. Kita tidak boleh menjalani kehidupan ganda.”

Zubiri juga mengklarifikasi bahwa dia tidak mengatakan Pimentel melakukan pelecehan fisik terhadap Lobaton.

“Saya hanya mengutip pernyataannya bahwa dia adalah seorang perempuan yang dianiaya, dan menjadi perempuan yang dianiaya tidak hanya berarti menjadi sasaran kekerasan fisik, tetapi juga pelecehan psikologis, mental dan verbal. Hal ini tertuang jelas dalam pasal 3 RA 9262 atau Undang-Undang Anti Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak,” kata Zubiri.

Mantan perwakilan Bukidnon ini mengatakan bahwa temannya dan Lobaton meneleponnya pada 12 Juli 2012 lalu dan meminta keduanya bertemu. Ia akhirnya setuju untuk bertemu dengannya bersama istrinya, Audrey.

Zubiri mengatakan Lobaton meyakinkan mereka bahwa dia pantas mendapatkan bantuan untuk mendapatkan hak asuh atas kedua anaknya bersama Pimentel. Lobaton adalah sepupu jauh Zubiri dari pihak ayahnya.

Dia mengatakan keluarga memutuskan untuk diam-diam membantu Lobaton.

“Itulah mengapa sangat disayangkan pihak lain mengatakan bahwa kami menggunakannya untuk kepentingan politik karena selama ini kami merahasiakan masalah ini antara teman dan keluarga kami.”

“Saya bahkan mengatakan kepada Jewel bahwa melibatkan saya mungkin merupakan ide yang buruk karena akan mempolitisasi hak asuh anak-anaknya dan membuat Sen Koko semakin marah. Jadi saya dan istri saya diam-diam tidak ikut serta dalam pertemuan tersebut agar Jewel dan tim kuasa hukumnya dapat bekerja demi hak asuh anak-anak tersebut.”

Zubiri membantah mengarang cerita tersebut dan menegaskan bahwa Lobaton juga mendekati mantan Presiden Joseph Estrada di hadapan manajer kampanye Aliansi Nasionalis Persatuan (UNA) Toby Tiangco, juru bicara JV Bautista dan mantan perwakilan Ompong Plaza dan Lenny de Jesus.

Estrada adalah ayah baptis pernikahan Pimentel dan Lobaton.

‘Panasnya Saat Ini’

Pimentel mengambil pengecualian atas klaim Zubiri dan mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk mengajukan kasus pencemaran nama baik terhadapnya.

Zubiri mengatakan dia menyesal mengungkit masalah ini, namun dia juga membela tanggapannya. Mantan anggota kongres tersebut mendapat kecaman, dan netizen mengatakan hal itu terlalu pribadi dan tidak memiliki tempat dalam kampanye.

“Saya telah didorong ke tembok oleh Senator Pimentel berkali-kali dan terkadang sudah cukup. Saya mengucapkan kata-kata itu di saat yang panas dan bahkan sebelum kampanye dimulai, Senator Pimentel mencoreng reputasi saya dan melontarkan tuduhan liar tanpa memberikan sedikit pun bukti.”

Zubiri merujuk pada kritik Pimentel bahwa dia adalah “penipu” dan “senator palsu”. Pimentel menyesalkan Zubiri mencabut masa jabatan Senatnya selama lebih dari 4 tahun.

Persaingan mereka berakar pada kecurangan pemilu tahun 2007. Zubiri awalnya diproklamirkan sebagai kandidat ke-12.st senator tetapi Pimentel mempertanyakan kemenangannya dalam protes pemilu.

Pada bulan Agustus 2011, Zubiri mengundurkan diri sebagai senator, beberapa hari sebelum Pengadilan Pemilihan Senat menyatakan Pimentel sebagai pemenang pemilu yang sah.

Dalam jumpa pers tersebut, Zubiri kembali mengatakan, sama seperti anak-anak Pimentel, anak-anaknya juga terkena dampak dari aksi lempar lumpur tersebut.

Meski begitu, dia menegaskan bahwa pertanyaan tentang karakter adalah isu yang sah dalam kampanye.

“Perilaku publik dan pribadi kita harus tidak tercela dan harus terbuka untuk diawasi, terutama oleh masyarakat. Dan kita harus siap menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit dengan jujur.” – Rappler.com

HK Prize