• March 5, 2024
TEDxKatips

TEDxKatips

MANILA, Filipina – Seorang walikota muda yang suka memerintah, seorang “putri duyung” yang keras kepala dan seorang blogger bernama “Wanderrgirl” memimpin panel pembicara yang hebat di TEDxKatipunanAve, sebuah forum lokal independen mirip TED yang diadakan pada hari Sabtu, Juni di Universitas Ateneo de Manila. . 16.

Diskusi tersebut terjadi beberapa hari setelah Filipina memperingati 114 tahun kemerdekaannya, mencoba untuk “menghidupkan kembali api Katipunan dengan kaum revolusioner baru, menghadapi tantangan baru, dan menghadapinya dengan ide-ide mereka – ide-ide yang layak disebarkan.”

Forum yang juga menjadi trending di Twitter sebagai #TEDxKatips ini terinspirasi oleh TED Talks nirlaba (setelah Teknologi, Hiburan, Desain) yang dimulai pada tahun 1984 sebagai konferensi untuk menyebarkan ide-ide hebat.

Dari House of Chanel hingga Kantor Walikota

“Nama saya Walikota Pie (Alvarez), saya Walikota San Vicente, sebuah kota di Palawan. Saya berumur 24 tahun, saya lulus kuliah dua tahun lalu, dan sejak itu saya menjadi walikota. Kami memiliki salah satu garis pantai terpanjang di Filipina dan salah satu pantai berpasir putih terpanjang. Saya menyebutnya Jurassic Park,” walikota termuda di negara ini memperkenalkan dirinya sebelum berbagi bagaimana dia mengubah politik di kotanya.

“Kami mempunyai burung unta di sebuah pulau dan mereka melarikan diri dan berenang ke kota terdekat dan mereka belum pernah melihat burung unta sebelumnya. Reaksinya seperti, ‘Burung besar! Burung besar!’ Alvarez bercanda untuk menekankan pentingnya pendidikan.

“Di San Vicente, saya mempunyai anak-anak prasekolah dan sekolah dasar yang berjalan kaki 8 kilometer ke sekolah setiap hari. Jika mereka mau berjalan sejauh itu, hal ini menunjukkan bahwa generasi muda lebih mau belajar,” kata Alvarez kepada hadirin tentang penderitaan kotanya. Sekitar 80% konstituen Alvarez hidup dalam kemiskinan.

Alvarez membayangkan San Vicente sebagai kota tahan iklim, mengembangkannya menjadi tujuan ekowisata yang unggul. Merek manajemennya berfokus pada pembangunan pariwisata berkelanjutan dan penyediaan pendidikan publik yang berkualitas bagi kaum muda.

Pada usia 21, Alvarez meninggalkan karir yang menjanjikan di merek mewah Chanel dan kembali ke negaranya untuk menjalankan kampanye politik. Dia mengalahkan lawan pengacaranya yang berusia 50 tahun.

“Bukan menjawab yang tidak membuatku bahagia… Itu membuatku berpikir tentang apa yang menjadi inti diriku. Sangat penting bagi semua orang di ruangan ini untuk mengetahui apa yang menjadi inti Anda. Inti dari diri saya adalah sifat saya yang suka memerintah,” canda Alvarez.

Ketika ayahnya bertanya apakah dia ingin mencalonkan diri sebagai wakil walikota, Alvarez memprotes dengan mengatakan, “Tidak, saya ingin mencalonkan diri sebagai walikota.”

“Siapa pun yang mempertimbangkan pelayanan publik di usia muda, seperti usia 20-an, 30-an, saya sangat mendorongnya. Ini benar-benar yang dibutuhkan pemerintah kita, inilah yang dibutuhkan Filipina. Anda harus berani dan berjiwa petualang,” kata Alvarez kepada penonton muda.

Menekankan perlunya reformasi pemerintahan, Alvarez berkata: “Ini agak kuno. Jangan tersinggung dengan Senator (Teofisto Guingona III), banyak pemimpin kita berusia di atas 40 tahun. Jika Anda ingin melakukan sesuatu, Anda harus melakukannya lebih cepat daripada nanti,” kata senator dan hadirin.

“Revolusi telah dimulai. Kita membutuhkan lebih banyak generasi muda dan TED adalah tentang ide-ide yang layak disebarkan. Saya tidak mengatakan untuk mengadakan pemilu berikutnya, tapi bagi orang-orang yang mempertimbangkannya, ini adalah pekerjaan yang bagus. Meski bayarannya tidak bagus,” pungkas Alvarez.

TENTANG KORUPSI.  Jurnalis veteran Maria Ressa mengatakan Anda dapat memerangi korupsi dengan tidak melewati batas yang Anda tentukan sendiri.  Foto oleh Apa Agbayani

Keberanian untuk mengatakan: ‘Tidak!’

“Saya ingin bertanya kepada Pie bagaimana dia menghadapi korupsi, terutama dengan orang-orang yang mencoba merusak Anda. Tapi sekarang saya bukan jurnalis,” canda jurnalis kawakan Maria Ressa saat tiba gilirannya berbicara.

Ressa bercerita tentang bagaimana menciptakan budaya yang mendorong idealisme dan memberantas korupsi, yang menurutnya merupakan masalah terbesar negara.

“Bagaimana cara memberantas korupsi? Masing-masing dari kita bisa melakukannya. Temukan garis yang kamu janjikan pada diri sendiri tidak akan pernah kamu lewati, karena melewati garis itu berarti kamu berubah dari baik menjadi jahat,” kata Ressa.

“Setiap orang mendapat tawaran yang sulit untuk ditolak. Jika Anda lulus ujian, kemungkinan besar Anda akan tetap bersih. Titik kritisnya bekerja dua arah. Semakin banyak Anda mengatakan tidak, semakin mudah jadinya. Semakin Anda melakukan hal yang benar, semakin sulit melakukan hal yang salah,” kata Ressa.

Ressa menceritakan bagaimana tunangan salah satu sahabatnya mengajaknya makan siang 15 tahun lalu di CNN dan menawarkan uang untuk membuat cerita yang tetap akan dia lakukan. Dan bagaimana, ketika dia kembali ke Filipina untuk memimpin sebuah organisasi berita besar, dia mengatakan bahwa para politisi dan pembuat berita lainnya akan mengeluh karena memiliki begitu banyak jurnalis dalam daftar gaji mereka.

Para editor kemudian mengatakan kepadanya bahwa mereka ditawari sejumlah besar uang oleh pejabat pemerintah pada saat pemilu.

“Ini adalah siklus kita. Ini adalah industri saya. Itu sebabnya saya menyukai jurnalis muda—mereka menolak karena mereka idealis. Maaf, aku menjadi emosional membicarakan hal ini. Kami punya beberapa jurnalis muda dan saya berharap mereka tidak melakukan hal yang sama dengan jurnalis lainnya,” kata Ressa sambil menangis.

“Anda sendiri yang melawan korupsi, tentukan batas Anda sendiri. Anda tidak akan mentolerir hal ini di wilayah pengaruh Anda,” kata Ressa, menceritakan bagaimana dia menemukan keberanian untuk mengatakan tidak.

“Bagian pertama adalah jangan menyakiti dan bagian kedua adalah jangan biarkan orang lain berbuat jahat. Kalau korupsi, kalau saya lihat korupsi, saya tidak akan tolerir,” imbuh Ressa.

“Ini adalah garis dan integritas Anda. Kami juga menemukan upaya sistematis untuk mempengaruhi kebijakan melalui berita. Hal-hal inilah yang harus kita waspadai dan harus kita perjuangkan. Pendekatan sistematis terhadap korupsi yang benar-benar meruntuhkan keadaan,” kata Ressa.

Dia menjelaskan bahwa ketika orang memilih untuk mengikuti aturan dan memilih untuk melakukan kejahatan, mereka memiliki peluang lebih besar untuk melakukan tindakan tersebut.

“Semua yang kita katakan atau lakukan tersebar melalui jejaring sosial kita, memengaruhi 3 tingkat pengaruh dalam jejaring sosial fisik dan virtual,” kata CEO dan editor eksekutif Rappler, seraya menambahkan bahwa “jejaring sosial menyebarkan ide, namun yang mereka kirimkan dengan sangat cepat adalah emosi.”

JALANKAN REVOLUSI.  Blogger Arriane Serafico mengklaim, "Revolusi dimulai dengan pilihan pribadi."  Foto oleh Apa Agbayani

Lebih menyenangkan menjadi pembuat perubahan di PH

Desainer berusia 23 tahun Arriane Serafico, yang dikenal di dunia blog sebagai Wanderrgirl, berbagi bagaimana dia melakukan bagiannya untuk menumbuhkan budaya yang mendorong transparansi dan memerangi korupsi.

Terinspirasi oleh Kaya Natin! Gerakan untuk Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Kepemimpinan yang Etis, advokasi Serafico menggunakan kreativitas, desain dan inovasi untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi dalam pemerintahan.

Serafico mendorong pemberlakuan Undang-Undang Daya Saing Desain Filipina, yang kini sedang dalam pembahasan kedua di Senat. RUU ini berupaya menciptakan lingkungan dan budaya yang menghargai dan mendorong inovasi Filipina serta mendorong daya saing ekonomi global dan efisiensi pemerintah.

Serafico mengatakan revolusi terjadi dari hal-hal kecil dan dimulai dari pilihan pribadi, dan Anda dapat melakukannya dengan senang hati.

“Lebih menyenangkan di Filipina, kita punya banyak sekali masalah yang harus diselesaikan,” Serafico menyindir.

KEPALA MERMIN  Pegiat lingkungan hidup muda Anna Oposa percaya, "Filipina layak untuk dijelajahi."  Foto oleh Apa Agbayani

Bagi aktivis lingkungan pemenang penghargaan Anna Oposa, “masalah lingkungan yang paling mengkhawatirkan bukanlah pemanasan global, namun sikap apatis.”

Dikenal sebagai Putri Duyung Utama Laut Filipina atas upayanya yang berani dalam konservasi kehidupan laut, Oposa adalah salah satu Yahoo! 7 Pahlawan Filipina Modern yang Menginspirasi di Asia Tenggara.

“Anak laki-laki bisa digantikan. Sumber daya kelautan tidak,” canda Oposa, hanya untuk menunjukkan betapa bersemangatnya dia terhadap advokasinya.

“Saya salah satunya. Tapi aku adalah salah satunya. Jika rakyat mau memimpin, para pemimpin akan mengikuti,” kata Oposa di hadapan ratusan orang yang hadir di Leong Hall Ateneo. – Dengan laporan dari Apa Agbayani/Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Data SDY