• February 23, 2024
Teman Fabian Ver saat ini tinggal di sebuah rumah mewah

Teman Fabian Ver saat ini tinggal di sebuah rumah mewah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan Banding memblokir penggusuran Edna Camcam dari Forbes Park

MANILA, Filipina – Pengadilan Banding (CA) sementara itu menguatkan pengusiran seorang tersangka simpanan mendiang Panglima Angkatan Darat Fabian C. Jauh dari rumah mewah tempat dia tinggal di Forbes Park.

Dalam resolusi 4 halaman tertanggal 27 Februari tetapi dirilis pada hari Rabu, 19 Maret, Divisi 11 Khusus CA mengeluarkan perintah penahanan sementara selama 60 hari terhadap keputusan Makati RTC Cabang 66 yang mengusir Edna Camcam.

Namun, CA mengharuskan Camcam untuk mengirimkan jaminan tunai sebesar P10 juta. TRO akan berlaku setelah pembayaran jaminan, sesuai dengan Peraturan 58, Bagian 4(b) Peraturan Pengadilan Filipina.

Pengadilan banding mengatakan bahwa penggusuran Camcam dapat menyebabkan cedera yang tidak dapat diperbaiki pada Camcam, sehingga membenarkan TRO berdasarkan aturan pengadilan.

“…tampaknya ketidakadilan yang parah dan kerugian yang tidak dapat diperbaiki (yaitu hilangnya kepemilikan rumah pemohon) akan menimpa pemohon sebelum masalah tersebut dapat disidangkan,” demikian bunyi putusan tersebut.

Resolusi ini ditulis oleh Hakim Madya CA Nina G. Antonio-Valenzuela dan disetujui oleh Hakim Madya Vicente SE Veloso dan Sesinando E. Villon.

Camcam telah tinggal tanpa biaya sewa di rumah Forbes Park sejak tahun 1990-an. Itu dipinjamkan padanya oleh Dr Daniel Vazquez atas permintaan Ver yang saat itu berada di pengasingan setelah penggulingan mantan Presiden diktator Ferdinand Marcos.

Camcam dikabarkan menjadi mitra lama Ver, tangan kanan Marcos selama pemerintahan diktatornya.

Responden kasus Makati RTC dan Vazquez diminta untuk mengajukan komentar balasan atas petisi Camcam di hadapan CA.

Pengadilan menyidangkan kasus ini pada 12 Maret.

Klaim kepemilikan

Camcam sebelumnya mengajukan klaim kepemilikannya atas properti tersebut setelah Vazquez memulai proses penggusuran karena penolakannya untuk mengosongkan.

Pernyataan dari kubu Vazquez yang dirilis pada 30 Januari menyatakan a Keputusan Makati RTC yang ditulis oleh Hakim Winlove Dumayas tertanggal 16 Desember 2013 menyatakan bahwa Camcam sendiri mengakui bahwa properti tersebut adalah milik Vazquez.

Menurut pernyataan tersebut, pada bulan September 1994, Camcam menandatangani dokumen hukum berjudul “Jaminan” yang mengakui Vazquez sebagai pemiliknya. “Camcam mengklaim dia membayar penuh properti itu, tapi pengadilan mengatakan dia mengeluarkan cek itu kepada perusahaan, bukan Vazquez. Dia juga tidak dapat memberikan bukti bahwa cek tersebut telah dikumpulkan,” kata pernyataan itu. – Rappler.com

HK Prize