• June 16, 2024
Tembak sebuah revolusi

Tembak sebuah revolusi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Foto bukan sekedar bukti, tapi interpretasi dunia

MANILA, Filipina – Tentara Rakyat Baru (NPA) berulang tahun yang ke-43 pada hari ini, 29 Maret. Pada puncak kejayaannya pada pertengahan tahun 1980an, saya diizinkan memasuki zona gerilya. Saya tinggal di pedesaan selama beberapa bulan untuk mendokumentasikan kehidupan sehari-hari para kader dan basis massa mereka dalam foto.

Pengalaman tersebut membuktikan bahwa saya masih percaya hingga saat ini: foto bukan sekedar bukti, atau catatan, namun interpretasi terhadap dunia.

Dari sejumlah kecil pejuang merah dan basis massa petani dan pekerja dari Luzon Tengah pada tahun 1969, NPA berkembang menjadi 25.000 orang di seluruh negeri di bawah kediktatoran Marcos. Ini merupakan titik kritis dalam sejarah NPA – ketika kemenangan revolusi tampak lebih pasti dari sebelumnya.

Bagi seorang jurnalis foto, ini adalah waktu untuk memastikan revolusi akan difoto, untuk memparafrasekan puisi populer tersebut.

Saya beberapa kali mendaki kawasan hutan lebat di pegunungan, dipersenjatai dengan 2 kamera film Olympus, bergerak di sekitar kawasan merah NPA, barrios kecil yang terisolasi, ke atas bukit, di mana layanan sosial dasar tidak ada dan pasukan militer pemerintah, dokter dan guru sekolah jarang terlihat.

Orang Barrio menyajikan kopi beras ketika kami melewati gubuk mereka, tanpa krim dan gula, tapi terkadang dengan camote manis dan pisang. Saat makan, 6 hingga 20 orang akan berbagi satu kaleng sarden, yang dimaksimalkan dengan memasaknya dalam panci berisi sayuran hijau. Keistimewaan dari makanan ini adalah sepiring penuh nasi, dan betapapun saya menolaknya, saya selalu mendapatkan porsi sarden yang paling banyak.

Seringkali orang barrio bertugas sebagai unit intelijen kami. Mereka akan bertindak sebagai kurir untuk pengiriman komunikasi yang cepat ke kamp berikutnya. Radio dua arah bertenaga baterai tidak memungkinkan pada saat itu karena kurangnya baterai double A.

Pada siang hari kami berpatroli di daerah-daerah yang dikontrol di pegunungan, mengunjungi berbagai barrios, berbicara dengan masyarakat, mendirikan misi medis, mencoba mencari solusi untuk masalah-masalah lokal seperti gemerisik ternak dan perselisihan keluarga, dan masih punya waktu untuk bermain bola voli dan mini. bilyar.

Salah satu pengalaman paling tak terlupakan adalah menyaksikan penyergapan gerilya di atas truk militer. Namun foto-foto pertemuan itu tidak dimasukkan dalam seri ini. Gambar di sini menunjukkan prajurit merah dalam tugas sehari-hari mereka yang biasa.

Saya menganggap ini saat yang tepat untuk membuat film dokumenter untuk orang-orang ini, dengan keluarga saya menunggu dan berdoa untuk keselamatan saya. Jika tiba waktunya berangkat, saya juga akan meninggalkan barang-barang saya yang mungkin berguna bagi orang-orang di pedesaan.

Saya akan pulang dengan tangan kosong kecuali sekumpulan foto negatif hitam putih, yang memotret orang-orang biasa pada waktu yang luar biasa dalam sejarah kita. – Rappler.com

(Penulis adalah jurnalis foto veteran yang kini menjadi salah satu fotografer resmi Presiden Benigno Aquino III)

Nomor Sdy