• February 22, 2024
Tentang Survei Pemakzulan dan Senator Miriam Santiago

Tentang Survei Pemakzulan dan Senator Miriam Santiago

Senator Miriam Defensor-Santiago siap mengutip lembaga jajak pendapat publik Pulse Asia dan Social Weather Station karena melakukan survei pada bulan Maret yang meminta responden untuk memberikan pendapat mereka tentang bersalah atau tidaknya terdakwa dalam persidangan pemakzulan yang sedang berlangsung.

Terdakwa, sebagaimana diketahui, tidak lain adalah Ketua Mahkamah Agung Filipina. Pulse Asia akan memiliki tingkat keyakinan sebesar 47%, dan SWS, sebesar 73%. Angka-angka ini tentunya tidak kalah pentingnya.

Hal pertama yang harus ditanyakan adalah, apakah ancaman senator yang baik untuk menghukum mereka yang menyebarkan suatu bentuk opini publik karena menghina, dengan sendirinya diperbolehkan secara konstitusional? Haruskah Senat, yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan—dengan asumsi perintah Miriam disahkan melalui pemungutan suara kaukus, yang kemungkinan besar tidak terjadi—terus menyensor lembaga survei dan distribusinya melalui media massa? Apa motif Miriam membuat ancaman seperti itu?

Tentu saja dia adalah ‘tokoh hukum’, ‘harta nasional’ dan ‘ahli konstitusi’, orang dapat berasumsi bahwa dia mengetahui hukumnya, dan mengetahui hukum itu dengan sangat baik. Mari kita mulai dengan RUU Senat no. 1357 yang dia tulis pada tahun 2007.

RUU itu diberi judul “Undang-Undang Hak Yudisial untuk Mengetahui”. RUU tersebut berupaya untuk memperlakukan perintah pengadilan, surat perintah dan perintah yang melarang pemberitaan media dan mengomentari proses pengadilan sebagai hal yang “tidak sah”. “Aturan sub judicial,” kata sang senator dalam catatan penjelasannya terhadap RUU tersebut, “harus diakui oleh pengadilan Filipina sebagai pelanggaran yang tidak diperbolehkan terhadap ajaran konstitusional yang bermanfaat bahwa pembahasan urusan publik dalam masyarakat bebas tidak dapat bergantung pada belas kasihan sementara negara. sensor yudisial. Oleh karena itu, RUU ini mengatur penghapusan aturan sub judicial.”

Berdasarkan pola pikir legislatifnya, Senator Miriam bisa jadi agak kontradiktif. (Tetapi hal ini tidak mengherankan.) Seperti halnya aturan hukum lainnya, selalu ada pengecualian.

Pengecualian terhadap pembatasan berbicara sebelumnya berdasarkan undang-undang AS dan Filipina memang mengacu pada keadaan luar biasa dan mendesak seperti perang atau pemberontakan. Contoh lainnya adalah kata-kata kotor, atau ucapan yang tidak senonoh. Dalam kedua kasus ini, negara, yang bertindak melalui badan-badan yang tepat, dapat mengeluarkan perintah lisan dan terlebih dahulu melakukan pembatasan – dengan kata lain, penyensoran – terhadap kebebasan berpendapat dan pers.

Pembatasan kebebasan berpendapat – yang bersifat sub judicial – akan menjadi ujian apakah keadaan di ruang sidang akan ikut mengobarkan pikiran juri terhadap terdakwa sehingga tidak memberikan dia persidangan yang adil berdasarkan Amandemen Keenam.

Tidak ada keraguan bahwa Ketua Hakim Renato Corona sedang menghadapi masa-masa sulit, namun apakah nasib politik dan profesionalnya mencapai tingkat ancaman nyata terhadap keamanan dan kelangsungan hidup nasional? Akankah hasil penuntutan, bersalah atau tidak, berdampak pada keamanan masyarakat Filipina dengan cara yang mirip dengan konsekuensi hasutan untuk melakukan kekerasan dan penggulingan pemerintah dengan kekerasan?

Dan, dalam hal sub judicial, apakah para ahli hukum Senator kita begitu rentan terhadap propaganda – jika rekaman dapat dianggap demikian – sehingga mereka tidak dapat membedakan legitimasi dari kemunculan denyut nadi publik?

Tidak peduli senator yang baik sedang mencoba untuk mengesahkan undang-undang yang secara bertahap menghapus sub peradilan terhadap pers. Namun ada beberapa poin yang perlu diperhatikan.

Perintah lelucon

Pertama, perintah lisan terhadap rekaman publik akan menjadi perintah lisan terhadap media massa.

Perintah pembungkaman, di sini dan di AS, “dianggap tidak konstitusional,” dan pendukung pembatasan kebebasan berpendapat harus menanggung beban berat untuk menunjukkan kepentingan negara yang sah dan mendesak, serta bahwa tidak ada alternatif lain yang bisa membatasi kebebasan berpendapat. .tidak mengatur pembicaraan. .

Faktanya, Mahkamah Agung kita sendiri telah memutuskan, dan memang demikian, bahwa undang-undang yang melarang publikasi survei yang “memengaruhi” kandidat baik secara nasional maupun lokal adalah inkonstitusional karena melanggar kebebasan berbicara, berekspresi, dan pers dalam arti yang sebenarnya. Bill of Rights kita.

Dalam kasus utama yang ditulis oleh Hakim Mendoza, Mahkamah Agung dengan tegas menyatakan bahwa ketentuan berdasarkan Fair Elections Act (RA 9006, § 5.4) yang melarang publikasi survei yang “mempengaruhi” kandidat adalah inkonstitusional dalam arti Pasal 4 , Seni. III Bill of Rights.

Khususnya, Stasiun Cuaca Sosial v. Comelec, Pengadilan memutuskan bahwa sebagai pengekangan sebelumnya, § 5.4 dianggap tidak sah. Argumen bahwa publikasi survei pemilu berpotensi merusak integritas pemilu ternyata tidak meyakinkan. “Jaminan konstitusi terhadap kebebasan berekspresi,” kata Mahkamah, berarti bahwa “pemerintah tidak mempunyai wewenang untuk membatasi ekspresi karena pesannya, gagasannya, pokok bahasannya, atau isinya.”

Dalam kasus lain, Mahkamah Agung menyatakan bahwa peraturan daerah tersebut inkonstitusional karena menyatakan bahwa tujuan sebenarnya dari peraturan tersebut adalah untuk membungkam stasiun televisi yang sangat mengkritik pemerintah daerah.

Dalam sistem hukum kita, putusan Mahkamah Agung kita dianggap sebagai “undang-undang” pada tataran undang-undang, bahkan pada tataran UUD jika yang menjadi objek penafsirannya adalah UUD. (Jadi satu-satunya solusi terhadap keputusan Mahkamah Agung yang buruk dalam kasus tersebut adalah dengan mengubah Konstitusi.)

Jika survei pemilu nasional, bahkan secara real-time, diperbolehkan, mengapa jajak pendapat mengenai bersalah atau tidaknya pejabat yang didakwa, baik hakim agung atau tidak, harus diperlakukan sebagai hal yang sangat sensitif sehingga melebihi keseriusan survei pemilu nasional dalam hal apakah mereka membungkamnya?

Proses politik vs peradilan

Poin kedua adalah bahwa para pendukung perintah lisan yang menentang wawancara jaksa akan menghadapi perjuangan berat dengan tiga pertanyaan:
(1) apakah sub judicial dapat digunakan dalam suatu proses penuntutan, yang pada hakekatnya merupakan proses politik dan bukan merupakan proses peradilan yang berlaku sub judicial.
(2) apakah ahli hukum Senator dapat dianggap sebagai juri biasa dalam pengertian aturan sub peradilan
(3) apakah media secara umum memang tercakup dalam aturan sub judicial.

Tinjauan terhadap kasus hukum Amerika dan Filipina cenderung menunjukkan bahwa jawabannya adalah “tidak”.

Dan, dengan asumsi bahwa sub judicial berlaku untuk persidangan pemakzulan, pengadilan Amerika dan Filipina masih cenderung membedakan antara pidato pengacara yang terlibat dalam kasus (kriminal) dan pidato yang dibuat oleh pers. Pengadilan AS terlihat lebih ketat dalam mengatur ucapan yang diucapkan oleh penasihat hukum, pembela dan penuntut, dan lebih liberal terhadap media. (Para hakim dan pakar hukum berpendapat bahwa pembatasan pidato pengacara tidak diperbolehkan secara konstitusional terhadap pers.)

Terlepas dari ancaman penghinaan, rekaman penuntutan kemungkinan akan terus berlanjut.

Faktanya, Senator Miriam dan rekan-rekannya seharusnya punya banyak alasan untuk merayakannya – survei yang sama menunjukkan bahwa legitimasi dan kehormatan Senat sebagai Pengadilan Pemakzulan berada pada titik tertinggi sepanjang masa dan sebagian besar masyarakat akan mematuhinya. keputusannya.

Edsel Tupaz adalah jaksa penuntut swasta di Panel Pemakzulan DPR dalam sidang pemakzulan Ketua Hakim Filipina Renato Corona. Dia adalah lulusan Sekolah Hukum Harvard dan Sekolah Hukum Ateneo. Tupaz adalah seorang pengacara dan profesor hukum kepentingan publik yang keahliannya terletak pada perbandingan hukum dan kebijakan konstitusional, mengajar di sekolah hukum di Amerika dan Filipina.

SDY Prize