• May 19, 2024
Lotre orang baik

Lotre orang baik

“Ini tidak adil, itu tidak benar,” kata Ny. teriak Hutchinson, lalu mereka menyerangnya. – Shirley Jackson, Lotere

Pada tahun 1948, Shirley Jackson menulis sebuah cerita pendek berjudul “The Lottery” yang menceritakan kisah yang menyentuh dan mengerikan tentang penduduk kota yang berkumpul setiap tahun untuk lotere yang pemenangnya dilempari batu sampai mati. Jackson menciptakan ironi tersebut dengan menciptakan suasana hari musim panas yang sempurna dengan anak-anak berlarian dan tertawa. Ada antisipasi yang besar ketika kerumunan orang berkumpul. Jika bukan karena kesimpulan yang mengejutkan, Anda akan mengira dia sedang mengadakan festival desa.

Namun, apa yang membuat cerita ini mengerikan bukanlah tindakan pembunuhannya, namun betapa mudahnya warga kota menerima tradisi ini. Tidak masalah kapan hal itu dimulai atau mengapa. Faktanya, banyak ritual aslinya yang terlupakan. Yang penting mereka menjalankan tradisi yang “selalu” ada ini.

Ketika mereka akhirnya menemukan “pemenang” mereka dalam diri Ny. Tessie Hutchinson menemukan, kami tidak menemukan indikasi penyesalan atau keraguan baik dari teman-temannya maupun anak-anaknya sendiri saat mereka mendekatinya. Untuk memperjelas perbedaan antara aksi dan suasana hati, Jackson bahkan menunjukkan kepada kita bagaimana penduduk kota tampak lebih peduli untuk melanjutkan jadwal mereka, sehingga mendorong mereka untuk “…menyelesaikannya dengan cepat.”

Sayangnya, seperti dalam dunia khayalan Jackson, kebanyakan dari kita mendapati diri kita apatis terhadap kekejaman yang mengerikan di masyarakat kita sendiri. Selama tragedi belum terjadi, kami dapat menjalankan jadwal kami tanpa hambatan. Namun disadari atau tidak, kita menganut beberapa tradisi yang tampaknya selalu ada.

Saya anak sulung dari nomor 142. Angka ini tidak manusiawi bukan hanya karena tidak adanya wajah dan nama, tetapi lebih karena itu berarti 141 orang dibunuh sebelum ayah saya.

Setidaknya 150 jurnalis telah terbunuh sejak tahun 1986, menurut Persatuan Jurnalis Nasional Filipina. Namun pembunuhan itu tidak dimulai 26 tahun yang lalu. Saat itulah kami memutuskan untuk mulai menghitung.

Faktanya adalah, 150 adalah jumlah yang terlalu kecil jika dibandingkan dengan ratusan, bahkan ribuan kasus pembunuhan di luar proses hukum seperti yang dituduhkan oleh organisasi hak asasi manusia.

Tradisi pembunuhan?

Tampaknya budaya impunitas “selalu” ada.

Jika impunitas adalah budayanya, lalu apa saja tradisi dalam budaya tersebut? Saya berasumsi bahwa pembunuhan di luar proses hukum adalah sebuah tradisi. Tidak adanya terpidana dalang adalah tradisi lain.

Tradisi-tradisi ini hanya melanggengkan kebudayaan. Meskipun banyak di antara kita yang mengecam tindakan ini, sebagian lainnya masih menganggap tindakan tersebut sebagai hal biasa di negara ini.

Di satu sisi, seperti Ny. Ketika Hutchinson menyadari bahwa dia telah menjadi korban lotere yang tidak masuk akal, keluarga saya berteriak putus asa.

Namun kesia-siaan teriakan kami segera menyadarkan kami. Faktanya, salah satu pertanyaan jujur ​​pertama yang saya tanyakan pada diri sendiri – setelah saya sadar bahwa kami akan mengejar para pembunuh – adalah: Mengapa ada orang yang mau mendengarkan kami? Mengapa harus demikian? Kapankah penderitaan baru muncul setiap hari? Kapan akan selalu ada badai yang lebih mematikan, kejahatan yang lebih mengerikan, skandal yang lebih populer?

Saya membayangkan jika Anda mundur dari kekacauan untuk mendengarkan, yang Anda dengar hanyalah paduan suara teriakan sumbang. Jeritan minta tolong keluargaku akhirnya sirna dengan segala tangisan dan jeritan putus asa.

Tidak ada yang bisa mendengar kita lagi. Kita hampir tidak bisa mendengar diri kita sendiri. Jumlah kami terlalu banyak dan semakin banyak yang bergabung dengan kami setiap hari. Teriakan dan jeritan inilah yang merupakan gambaran dari budaya impunitas.

Namun, dalam perjalanannya, saya disadarkan bahwa banyaknya orang yang menderita tidak dan tidak boleh mengurangi nilai dari penderitaan kita.

Kami masih layak untuk diperjuangkan. Kami masih memiliki kasus yang sah. Jika kami membiarkan diri kami menyerah pada kesia-siaan teriakan kami, maka kami sebenarnya mendukung budaya tidak masuk akal yang sama yang telah membunuh ayah saya.

Perjuangan kita

Jadi dalam kesedihan kami terpaksa berjuang. Dan kami bertarung.

Namun, seperti dunia Jackson, keluarga saya tidak hanya harus menghadapi orang-orang yang acuh tak acuh, namun juga semangat menjaga budaya dominan. Dan saya tidak hanya mengacu pada pernyataan keras kepala juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengenai penundaan penangkapan.

Saya mengacu pada bagaimana beberapa tokoh politik Palawan tampaknya menciptakan karung pasir di sekitar tersangka dalang pembunuhan ayah saya, mantan gubernur Palawan, Joel Reyes.

Siapa saja tokoh politik tersebut?

Ada anggota dewan provinsi Rolando “Boy” Bonoan Jr., yang – sejak nama Joel Reyes dikaitkan hingga ia dianggap buron – bertindak sebagai mantan juru bicara gubernur.

Ada istri mantan gubernur, Clara “Fems” Reyes, yang juga menjabat wakil gubernur. Mungkin tugas kewanitaannya hanya menghalangi pelayanan publik.

Terakhir, ada Gubernur Abraham Kahlil “Baham” Mitra, yang membela mantan gubernur tersebut dalam pidato dan pernyataan tertulis setelah Departemen Kehakiman menemukan kemungkinan penyebabnya dan memerintahkan diadakannya massa sebagai bentuk solidaritas ibu kota terhadap terdakwa lama. -gubernur.

Saya tidak familiar dengan jargon hukum, namun menurut saya hal ini sangat tidak etis dan tidak pantas bagi pejabat pemerintah terpilih.

Bukankah mereka diberi mandat oleh posisi mereka untuk menerapkan undang-undang tersebut terlepas dari dampaknya terhadap teman-teman mereka? Bukankah inti korupsi adalah penggunaan kekuasaan yang dipercayakan untuk kepentingan diri sendiri atau orang yang Anda cintai?

Apakah ini yang kita rayakan sebagai tradisi tahunan kita? Inikah tujuan kita pergi ke alun-alun kota?

Pendakian yang curam

Apa yang membuat perjuangan kita untuk mendapatkan keadilan mengalami pendakian yang sangat tajam adalah kenyataan bahwa yang terjadi bukan hanya tidak adanya perubahan, namun juga adanya kekuatan untuk menjaga segala sesuatunya tetap sebagaimana adanya, sebagaimana adanya.

Ini adalah dua premis dasar untuk silogisme yang sangat sederhana.

Pada akhirnya, yang kita perlukan untuk melestarikan budaya impunitas adalah dengan tidak peduli dan melihat pemerintah kita sendiri yang menjamin keselamatan para dalang. Sebaliknya, satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari budaya ini adalah dengan berteriak bersama para korban dan memasukkan buronan, seperti Reyes dan Palparan, ke balik jeruji besi.

Budaya impunitas adalah lotere Jackson versi kami sendiri.

Satu-satunya perbedaan nyata adalah bahwa di dunia Jackson, siapa pun bisa dipilih, siapa pun bisa dilempari batu sampai mati. Baik kepala kantor pos atau ibu rumah tangga, baik orang lanjut usia atau balita, selama Anda menandatangani selembar kertas dengan titik hitam di atasnya, nasib Anda sudah ditentukan.

Namun, di Filipina banyak yang dikecualikan dari lotere.

Pra-audisi hanya memenuhi syarat bagi mereka yang berani, jujur, dan penuh kasih. Singkatnya, hanya orang-orang baik. – Rappler.com

(Penulisnya adalah putri dari komentator radio, aktivis lingkungan dan anti-korupsi yang dibunuh, Dr Gerardo “Gerry” Ortega. Dia berusia 23 tahun dan menyelesaikan AB Humaniora di Universitas Ateneo de Manila. Dia sekarang menjadi ketua Gerakan Keadilan Doc Gerry Ortega.)

Pengeluaran SDY