• April 14, 2024
Terbang tinggi bersama Paus Fransiskus

Terbang tinggi bersama Paus Fransiskus

Paus Fransiskus mungkin adalah pemimpin gereja saya, seorang bintang rock dan orang suci, namun bagi saya saat ini Paus Fransiskus adalah sebuah tugas.

MENDAPATKAN PESAWAT KEPAPUTAN – “Saya berterima kasih atas kebersamaan Anda dalam perjalanan ini, dan semoga perjalanan Anda menyenangkan,” kata Paus kepada kami sambil tersenyum.

Namun dia memperingatkan sambil terkekeh, “Ada banyak pekerjaan.”

Para jurnalis di pesawat AZ 4000, penerbangan kepausan dari Roma ke Sri Lanka, tertawa.

Itu adalah hari pertama perjalanan kepausan ke Sri Lanka dan Filipina. Dan sudah jelas bahwa hal itu tidak akan mudah. (BACA: Paus Fransiskus dan Jalan Menuju Manila)

Perjalanan dimulai Senin pagi, dengan konvoi jurnalis menyeret barang bawaan mereka dari hotel ke Lapangan Santo Petrus untuk naik taksi. Catatan: seseorang tidak bisa begitu saja mendapatkan taksi di jalanan Roma. Anda bisa menelepon melalui telepon atau pergi ke tempat taksi.

Jadi kami berangkat ke bandara, 4 jam sebelum penerbangan atas perintah Kantor Pers Tahta Suci.

Bagi mereka yang mendampingi Paus, pemeriksaan keamanan dilakukan secara menyeluruh. Tidak ada pemindai. Sebaliknya, petugas keamanan memeriksa setiap barang di bagasi seseorang.

Staf maskapai penerbangan kemudian mengumpulkan paspor dan surat imigrasi dari semua jurnalis. Itu hanya akan dikembalikan pada akhir perjalanan.

Di pintu landasan, amplop berisi kredensial pers untuk negara yang akan dituju Paus dan salinan pidato Paus (di bawah embargo) dibagikan.

Jika kita menaiki Alitalia Airbus A330 melalui pintu belakang satu jam sebelum lepas landas, semuanya gratis. Tidak ada kursi yang ditentukan kecuali untuk fotografer dan juru kamera televisi yang membutuhkan akses mudah ke lorong. Bagian tengah pesawat kosong sedangkan bagian depan diperuntukkan bagi Paus dan pejabat Vatikan lainnya.

Saya mengambil 31D, empat baris dari depan tempat Paus dan juru bicaranya memberikan pidato di kapal dan konferensi pers.

Sekitar 15 menit setelah lepas landas, juru bicara Vatikan Pastor Federico Lombardi muncul untuk memberi tahu media bahwa Paus Fransiskus akan tiba beberapa menit lagi untuk menyambut rekan seperjalanannya.

“Kamu tetap di sini,” dia memperingatkan pers.

Beberapa menit kemudian, Paus Fransiskus keluar dan mengambil mikrofon. Dia tersenyum dan melambai kepada semua orang.

“Selamat siang,” kata Paus Fransiskus. “Semoga perjalananmu menyenangkan. Ada banyak pekerjaan.”

“Terima kasih banyak. Terima kasih banyak untuk perusahaannya. Dan sekarang saya akan menyambut Anda secara pribadi.”

DI PESAWAT.  Paus Fransiskus (tengah) berbicara kepada wartawan di pesawat, selama penerbangan dari Roma, Italia, menuju Bandara Kolombo, Sri Lanka, 12 Januari 2015. Foto oleh Ettore Ferrari/EPA

Paus Fransiskus berjalan menuju altar dan mendekati kami masing-masing.

Saat giliranku tiba, dia mengulurkan tangannya. Saya mengocoknya dan mendekatkannya ke dahi saya untuk melakukan “mano” tradisional, cara orang Filipina menyapa orang yang lebih tua dengan hormat.

(Ini adalah langkah yang salah untuk kesempatan berfoto. Saya berpikir untuk berfoto selfie, namun saya memegang tangan Paus saat dia bertukar salam dengan saya. Ini dia foto kenang-kenangannya!)

Saya memegang tangan Paus sedikit lebih lama, cukup untuk mengingat doa dan permohonan yang diminta oleh teman, keluarga, dan orang-orang terkasih untuk saya bisikkan kepada Paus.

Aku menatap langsung ke matanya dan teringat teman-teman sakit yang meminta doa, para tahanan politik yang memohon agar dipanggil menghadap Paus, masyarakat adat dan jutaan rakyat Filipina yang saya yakin akan berbondong-bondong turun ke jalan untuk menemui Paus nanti. minggu ini.

Saya mengatakan kepada Paus bahwa saya adalah orang Filipina – salah satu dari 14 jurnalis Filipina dalam penerbangan 73. Dia tersenyum dan berkata “sangat baik” dan “selamat datang”.

Pikiran muncul di kepalaku. Saya memeriksa daftar periksa mental saya. “Perdamaian di Filipina dan Mindanao, kesehatan yang baik untuk keluarga dan teman, lupakan politisi, dll. Bolehkah saya mengajukan pertanyaan? Apa lagi isu lingkungan hidup? Bagaimana dengan belas kasihan dan kasih sayang?”

Kemudian Paus mengencangkan cengkeramannya dan saya melepaskan tangannya. Sudah cukup, pikirku.

Saya senang melihat seorang kolega asal Filipina mempersembahkan gambar yang dibuat oleh anak-anaknya yang masih kecil kepada Paus. “Cantik,” kata Paus.

Seorang sahabat lainnya memberinya sebuah buku dan seorang juru kamera televisi meminta untuk diberkati. Paus menurutinya dan menepuk kepala jurnalis itu. Kamera berbunyi klik.

Paus Fransiskus mungkin adalah pemimpin Gereja saya, seorang bintang rock dan orang suci, namun bagi saya saat ini Paus Fransiskus adalah sebuah tugas. Saya di sini untuk bekerja, untuk memenuhi tenggat waktu. (Saya tidak boleh lupa meminta Paus untuk berdoa bagi editor saya.)

Saat Paus kembali ke tempat duduknya, kursi musik dimulai lagi. Saya berpindah ke kursi di lorong, berharap jika Paus kembali berkeliling, saya akan mempunyai kesempatan lebih baik untuk berfoto selfie, atau mungkin memintanya untuk memberkati rosario.

Namun saat ini Paus adalah sebuah tugas, dan perjalanan kepausan adalah sebuah pekerjaan yang harus dilakukan, dan dilakukan dengan baik.

“Ada banyak pekerjaan,” kata Paus Fransiskus sendiri. “Ya itu.” – Rappler.com

Jurnalis Joe Torres dan fotografer Roy Lagarde adalah bagian dari kontingen media Filipina yang melakukan perjalanan bersama Paus Fransiskus dari Roma ke Sri Lanka hingga Filipina. Mereka melaporkan kunjungan kepausan untuk UCANews dan Rapler.

hk prize