• March 5, 2024
Terduga pemimpin NPA ditangkap di S. Cotabato

Terduga pemimpin NPA ditangkap di S. Cotabato

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keluarga seorang aktivis pertambangan setempat, bersama dengan kelompok hak asasi manusia, bersikeras bahwa polisi dan tentara salah menangkap orang

DAVAO CITY, Filipina – Seorang aktivis anti-tambang setempat ditangkap oleh polisi dan pasukan militer di Cotabato Selatan pada Jumat, 2 Mei, atas dugaan partisipasinya dalam gerakan komunis bawah tanah.

Romeo Rivera, 20, dari Purok Lower San Juan, Barangay San Roque, Kota Koronadal, ditemukan tewas sekitar pukul 12:45. Rivera, menurut pihak berwenang, juga dikenal sebagai Felix Armodia, sekretaris Front Gerilya NPA 72.

Kapten Alberto Caber, kepala urusan masyarakat Komando Militer Mindanao Timur, mengatakan Rivera mengoperasikan dan memimpin sekelompok pemberontak Tentara Rakyat Baru (NPA) di wilayah Davao del Sur, Cotabato Selatan dan Cotabato Utara.

“Dia bertanggung jawab atas serangkaian serangan terhadap perusahaan perkebunan dan konstruksi di wilayah tersebut yang tidak menuruti tuntutan pemerasan mereka,” kata Caber.

Rivera ditangkap karena pembunuhan, perampokan dengan kekerasan dan penahanan ilegal, tambah pejabat militer itu.

Caber mengatakan Rivera segera dibawa ke markas polisi Kota Digos untuk ditahan sambil menunggu sidang kasusnya.

‘Itu bukan dia’

Namun, cabang lokal dari kelompok hak asasi manusia Karapatan mengklaim bahwa Rivera bukanlah Armodia dan dia bukan anggota atau pemimpin NPA.

Keluarga Rivera dan aktivis lokal mengatakan teman dan tetangganya bisa bersaksi bahwa tukang kayu berusia 52 tahun itu tidak berafiliasi dengan NPA.

Karapatan mengatakan Rivera adalah salah satu penyelenggara cabang lokal dari kelompok lingkungan Forgetfulness.

Rivera dan seluruh jaringan Panalipdan berkampanye untuk menghentikan penambangan skala besar di Mindanao, terutama terhadap XSTRATA-SMI di Cotabato Selatan, Sarangani dan Davao del Sur.

Sadrach Sabella, juru bicara Karapatan-Socksargen, mengatakan orang-orang bersenjata berpakaian sipil di atas Toyota Hilux dan Toyota Tamaraw FX tiba-tiba memasuki rumah Rivera.

Sabella mengatakan putra Rivera yang berusia 19 tahun, Ariel, mengatakan orang-orang bersenjata itu tiba-tiba memborgol ayahnya dan menutup matanya dengan sapu tangan.

Orang-orang bersenjata memaksa Rivera memakai topi baseball untuk menutupi wajahnya dan segera diseret keluar rumahnya dan dimasukkan ke dalam truk pickup, kata Sabella.

Ariel mencoba melawan dan membantu ayahnya, namun salah satu pria bersenjata menendangnya dan memaksanya tergeletak di tanah. Seorang anggota keluarga juga mencoba membantu, namun juga dianiaya. Para prajurit juga mencoba membawanya pergi bersama mereka,” tambah Sabella.

“Tidak ada surat perintah yang diberikan selama penangkapan oleh polisi dan militer, yang berarti Rivera diculik,” kata Sabella.

Pembebasan segera diminta

Saat diangkut, Rivera diduga dipindahkan ke mobil van sebelum dibawa ke Kota Digos. Karapatan mengatakan Rivera mengatakan kepada mereka bahwa orang-orang bersenjata mengancam akan membunuhnya jika dia tidak mau bekerja sama dan jika dia tidak mengaku sebagai Armodia.

Penangkapan Rivera kemungkinan besar terkait dengan keterlibatannya dalam kampanye anti-tambang, kata Sabella.

Sabella menyerukan pembebasan segera Rivera dan penyelidikan serta hukuman terhadap pasukan keamanan negara yang terlibat dalam insiden tersebut. Tentara bersikeras mereka mendapatkan orang yang tepat.

Letjen Ricardo Rainier G. Cruz III, komandan Eastmincom, langsung memuji pihak militer atas penangkapan tersebut. “Tidak akan ada penghentian operasi pengejaran terhadap penangkapan Felix Armodia,” kata Cruz. – Rappler.com

SDy Hari Ini