• February 29, 2024
La Salle membalas dendam dengan menjatuhkan mahkota wanita

La Salle membalas dendam dengan menjatuhkan mahkota wanita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Duo Victonara Galang dan Kim Fajardo yang berbasis di Taft kembali dengan kuat untuk memenangkan gelar bola voli Pantai Nestea

MANILA, Filipina – Universitas Adamson sudah menyimpannya di dalam tas, sebelum Universitas De La Salle pada akhirnya memutuskan untuk mengambilnya.

Bertahan dari kekalahan besar di hari pembukaan, Universitas De La Salle bangkit dalam dua hari terakhir kompetisi untuk muncul sebagai ratu terbaru dari Pertempuran Juara Bola Voli Pantai Nestea ke-17 pada hari Sabtu, 3 Mei di Pulau Boracay.

Dengan punggung menempel ke dinding, duo Victonara Galang dan Kim Fajardo yang berbasis di Taft bertarung sengit dan mengalahkan Bang Pineda dan Mands Villanueva dari Universitas Adamson 15-21, 21-14, 17-15 dalam pertandingan kejuaraan untuk terkejut untuk memakai mahkota nasional.

La Salle tidak hanya membalas kekalahan mereka di hari pertama melawan tim yang sama, tetapi juga mendapat kesempatan mewakili Tim Voli Pantai Nasional Filipina setelah memukau tim Adamson yang sebelumnya tidak terkalahkan.

La Salle kesulitan di set pertama saat Adamson melepaskan pukulan kuat untuk membuka skor 21-15, meskipun DLSU meningkatkan performa mereka di set kedua untuk menyamakan skor dengan poin San Marcelino.

Adamson, peraih gelar voli pantai UAAP, memulihkan performa kemenangan mereka di tahap awal set ketiga, memimpin 6 poin saat mereka tampaknya akan menuju perayaan.

Tapi La Salle sudah merasa cukup untuk kembali.

Tertinggal 6-12 di set terakhir, tim La Salle yang menantang menunjukkan semangat juang mereka dan bangkit dengan ketangguhan di depan penonton yang memadati. Galang dan Fajardo melakukan serangan jitu untuk menyamakan skor menjadi 15-semuanya, sementara kesalahan dari Villanueva dan Pineda membuat DLSU menyelesaikan reli yang menggelegar tersebut.

DLSU menerima P100,000 ($2,347.70), sementara AdU akan membawa pulang penghargaan runner-up dan insentif sebesar 65,000 peso. Sementara itu, tandem muda Universitas South West Floremel Rodriguez dan Therese Ramas memenangkan penghargaan tempat ke-3.

Adamson sebelumnya mengalahkan juara bertahan tiga kali Central Philippines Colleges (Valerie Amar/Fiola Ceballos) di semifinal sebelumnya 21-14, 22-20, sementara La Salle harus mengalahkan University of Mindanao-Tagum 21-8, 21 – mengusir. 16, dan Universitas Barat Daya, 21-17, 21-18.

Visayas meneruskan kejayaan bola voli putra

Juara bertahan putra Universitas Visayas tersingkir dari semifinal tetapi menyerahkan tahta mereka kepada tim lain di Visayas saat wilayah tersebut melanjutkan dominasi voli pantai mereka.

Edward Ybanez dan Edmar Bonono dari Universitas Filipina Selatan tidak terluka dalam tiga hari aksi intens untuk muncul sebagai pemenang di final putra, mengalahkan Universitas Mindanao-Tagum yang terdiri dari Hachaliah Gilbuena dan Jhonrel Amora 21-14, menyapu bersih 21-12.

Duo Universitas Visayas, Jade Becaldo dan Mark Anthony Fernandez, meraih perunggu.

Sebanyak 24 tim – masing-masing 12 di divisi putra dan putri – berjuang untuk supremasi voli pantai, namun hanya dua yang berhasil mencapai final. – Rappler.com

SDy Hari Ini