• May 29, 2024
Terlalu besar?  Gereja Bacolod memotong poster Kesehatan Reproduksi menjadi 2

Terlalu besar? Gereja Bacolod memotong poster Kesehatan Reproduksi menjadi 2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua poster yang lebih kecil kini masing-masing sesuai dengan ukuran yang ditentukan oleh KPU

NEGROS OCCIDENTAL, Filipina — Kampanye Keuskupan Bacolod tidak dapat dihentikan terhadap 7 kandidat senator yang mendukung RUU kesehatan reproduksi (RH), dan dukungannya terhadap 5 kandidat yang memberikan suara menentangnya pada bulan Desember.

Tiga hari setelah diberitahu KPU untuk menurunkan terpal yang tidak sesuai ukuran bahan kampanye, gereja Katolik di sini pada Selasa 26 Februari kembali menggantungkan terpal tersebut.

Buatlah “layar” itu. Katedral Bacolod memotong bahan asli berukuran 6 kaki kali 10 kaki menjadi dua, sehingga setiap bagian sekarang memenuhi ukuran yang ditentukan yaitu 2 kaki kali 3 kaki.

Digantung satu di bawah yang lain di luar katedral, bahan “suara hati nurani” tersebut pada dasarnya tampak sama dengan layar vertikal utuh yang asli. Di atas adalah daftar “Tim Buhay” 5 calon senator dan 2 kelompok daftar partai, dan di bawahnya adalah “Tim Patay” yang terdiri dari 7 calon senator dan 4 kelompok daftar partai.

“Tim Buhay” mencakup calon senator yang, dalam kapasitas mereka sebagai anggota kongres dan senator, memilih “tidak” terhadap RUU Kesehatan Reproduksi, yang menjadi undang-undang meskipun ada tentangan dari Gereja. Solois anti-RH adalah JV Estrada, Gringo Honasan, Mitos Magsaysay, Koko Pepper, Antonio Trillanes dan Cynthia Villar. Kelompok partai Life and The Family juga didukung oleh keuskupan.

“Tim Kematian” termasuk mereka yang memilih “ya” untuk RUU Kesehatan Reproduksi: Juan Edgardo Angara, Teddy Casino, Alan Cayetano, Jack Enrile, Francis Escudero, Risa Hontiveros dan Loren Legarda. Mereka juga termasuk kelompok-kelompok yang terdaftar dalam daftar partai Gabriela, Akbayan, Bayan Muna dan Anakpawis.

Spanduk untuk dibagikan di Negros

“Ini adalah cara untuk mendidik pemilih kita,” kata Uskup Bacolod Vicente Novara dalam sebuah wawancara.

Pada tanggal 22 Februari, Komisi Pemilihan Umum menulis surat kepada Uskup Navara agar kanvas berukuran besar itu diturunkan.

“Apa pun yang mendukung atau mendukung seorang kandidat dalam pemilu harus mematuhi peraturan Comelec,” kata Panitera Pemilu Kota Mavil Majarucon-Sia dalam wawancara radio lokal.

Spanduk tersebut telah dihapus pada 24 Februari untuk mematuhi peraturan Comelec.

Pada hari Selasa, spanduk tersebut muncul kembali dalam bentuk dua spanduk yang lebih kecil.

Seorang pekerja gereja mengatakan mereka berencana memasang spanduk serupa di seluruh Pulau Negros. – Rappler.com

Pengeluaran HK