• May 22, 2024
Vatikan menyebut Benediktus ‘emeritus emeritus’

Vatikan menyebut Benediktus ‘emeritus emeritus’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Benediktus XVI mungkin dipanggil ‘Yang Mulia’, dapat terus mengenakan jubah kepausan putihnya

KOTA VATIKAN (PEMBARUAN KE-2) – Paus Benediktus XVI akan menyandang gelar resmi “paus emeritus” setelah ia mengundurkan diri pada Kamis, 28 Februari – pemimpin pertama Gereja Katolik yang menyandang gelar tersebut sejak Abad Pertengahan, kata Vatikan.

Benediktus dapat dipanggil “Yang Mulia”, dapat terus mengenakan jubah kepausan putihnya, dan akan menyandang gelar “Paus Emeritus Romawi,” kata juru bicara Vatikan Federico Lombardi, Selasa (26 Februari).

Benediktus juga mungkin masih mengenakan kaus kaki putih yang biasanya hanya digunakan untuk istirahat dan akan terus menggunakan sepatu yang diberikan kepadanya oleh pengrajin di Meksiko selama perjalanannya tahun lalu, kata Lombardi.

Ini adalah pertama kalinya seorang paus mengundurkan diri dalam 600 tahun terakhir, dan masih harus dilihat bagaimana seorang paus emeritus dapat mempengaruhi urusan Vatikan. Namun, Lombardi sebelumnya mengatakan bahwa kehadiran Benediktus “sama sekali tidak akan menjadi halangan, gangguan atau masalah.” (Baca: Hidup bersama Paus merupakan tantangan yang unik.)

‘Tidak ada tempat bagi Paus Emeritus’

Pada hari Selasa, Rappler melaporkan bahwa mendiang Paus Yohanes Paulus II, mantan atasan Paus, juga mempertimbangkan untuk meninggalkan jabatannya. Namun, sebuah buku terlaris mengatakan bahwa Yohanes Paulus tidak menyukai gelar “paus emeritus”. (Baca: John Paul hingga Ratzinger: Haruskah Saya Mundur?)

Pada tahun 1994, menurut buku tersebut Mengapa Dia adalah Orang Suci, John Paul berkata kepada ahli bedah Gianfranco Fineschi, yang mengoperasinya: “Dokter, Anda dan saya hanya punya satu pilihan. Anda harus menyembuhkan saya. Dan aku perlu sembuh. Karena tidak ada tempat di Gereja bagi seorang Paus emeritus.” (Tonton laporan video Rappler di bawah.)

Untuk mendukung tujuan Yohanes Paulus menjadi orang suci, buku ini ditulis oleh Bapak Slawomir Oder, pendeta yang mendorong kanonisasi mendiang Paus.

Sementara itu, Lombardi juga mengatakan, serangkaian pertemuan para kardinal untuk menetapkan tanggal dimulainya konklaf pemilihan penerus Benediktus bisa dimulai pada Senin, 4 Maret.

Lombardi mengatakan Paus telah memilah antara dokumen resmi kepausannya yang akan tetap berada di Vatikan dan catatan pribadi yang akan ia bawa setelah pensiun.

Vatikan menyatakan akan menyiarkan jam-jam terakhir Benediktus di Vatikan. Sebuah helikopter akan membawa Paus emeritus itu ke rumah jomponya pada hari Kamis sekitar pukul 17.00, kata Vatikan juga. dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com


Cerita terkait:

Keluaran HK Hari Ini