• February 29, 2024
‘Terobosan’ dalam pembicaraan Wakil Presiden dengan Marcos

‘Terobosan’ dalam pembicaraan Wakil Presiden dengan Marcos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar Binay dan Senator Bongbong Marcos melakukan percakapan telepon pertama mereka tentang pemilu 2016

MANILA, Filipina – Kubu Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan pada Sabtu, 3 Oktober, bahwa ada “terobosan yang sangat signifikan” dalam pembicaraan mengenai merayu Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. sebagai pasangan pembawa standar oposisi.

Terobosan tersebut merupakan percakapan langsung pertama antara Binay dan calon wakil presidennya pada pemilu 2016 pada Jumat malam, 2 Oktober, kata wakil presiden tersebut kepada wartawan pada Sabtu.

“Ya. Saya berbicara dengannya melalui telepon untuk pertama kalinya tadi malam,” kata Binay kepada wartawan di Laguindingan di provinsi itu pada saat peluncuran regional Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) di Mindanao.

Binay menolak memberikan penjelasan rinci tentang percakapannya dengan Marcos, namun dia mengatakan bahwa “(itu) percakapan yang bagus (percakapan berjalan dengan baik).

Hanya saja kami punya (masalah) pribadi yang perlu diselesaikan (Ada masalah pribadi tertentu yang perlu kita perbaiki masing-masing),” tambahnya.

Pembawa standar UNA itu berusaha meyakinkan Marcos untuk menjadi cawapresnya.

Marcos, yang belum menyelesaikan pencalonannya sebagai wakil presiden, mengaku sedang melakukan pembicaraan dengan perantara Binay dan Walikota Davao City Rodrigo Duterte. (BACA: Binay-Marcos? Bongbong masih ragu-ragu)

Binay kesulitan menemukan calon wakil presiden, hal ini terlihat dari menurunnya peringkat persetujuan dan preferensi pemilih berdasarkan hasil jajak pendapat baru-baru ini.

Wakil presiden, mantan Wali Kota Makati selama 21 tahun, pernah menjadi yang terdepan dalam survei preferensi presiden, namun digantikan oleh Senator Grace Poe setelah gencarnya tuduhan korupsi terhadap dirinya dan anggota keluarganya.

Meski demikian, Binay tetap optimis dengan peluangnya. Dia mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu bahwa dia akan mengumumkan pasangannya “segera”.

Perkembangan yang ‘signifikan’

Sekretaris Jenderal PBB JV Bautista mengatakan percakapan Binay hari Jumat dengan Marcos adalah “terobosan yang sangat penting” karena ini adalah pertama kalinya mereka berbicara langsung satu sama lain.

“‘Ini bukan untuk berbicara secara pribadi. Selalu seperti itu (melalui) perantara…. Dan menurut saya ini merupakan terobosan yang sangat penting, karena tidak pernah mereka bahkan berbicara secara langsungkata Bautista.

(Mereka tidak pernah berbicara langsung satu sama lain. Mereka selalu melakukannya melalui perantara… Dan menurut saya ini adalah terobosan yang sangat penting, karena mereka belum pernah berbicara langsung satu sama lain sebelumnya.)

Meskipun Marcos tampaknya menjadi pilihan pertama Binay sebagai wakil presiden, pasangan mereka dipandang sebagai pasangan yang aneh – wakil presiden adalah seorang pengacara hak asasi manusia yang melawan rezim mendiang orang kuat Ferdinand Marcos, ayah sang senator.

Wakil presiden juga dikaitkan dengan mendiang Presiden Corazon “Cory” Aquino, yang diangkat ke tampuk kekuasaan setelah penggulingan Marcos. Binay menepis fakta tersebut dan menegaskan bahwa sang senator tidak sama dengan mendiang ayahnya.

Nama lain yang disebutkan sebagai calon wakil presiden Binay adalah Senator Gringo Honasan dan mantan Senator Panfilo “Ping” Lacson.

Sementara itu, Marcos mengatakan dia bisa memutuskan rencananya untuk tahun 2016 paling lambat tanggal 16 Oktober, hari terakhir pengajuan pencalonan. – Rappler.com

judi bola terpercaya