• February 23, 2024
Tersangka ditangkap dalam ledakan di Palawan

Tersangka ditangkap dalam ledakan di Palawan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi melacak tersangka melalui ponselnya

MANILA, Filipina – Otoritas kepolisian di Palawan pada Minggu, 8 April, menangkap seorang penduduk asli Tausug yang menghadiri pertemuan dengan Walikota Puerto Princesa Edward Hagedorn atas dugaan keterlibatannya dalam serangkaian ledakan yang mengguncang provinsi pulau itu dalam periode yang lebih mengejutkan. dari 2 minggu.

“Saya terkejut ketika unit polisi kami memberi tahu saya bahwa ponsel salah satu tersangka bom terlacak setelah pertemuan yang saya selenggarakan,” kata Hagedorn kepada Rappler melalui telepon.

Hagedorn mengatakan dia bertemu di sebuah restoran dengan anggota Asosiasi Islam Palawan pada Minggu sore ketika polisi datang untuk menanyai Hiya Hassan, yang termasuk di antara mereka yang hadir dalam pertemuan tersebut.

Kelompok tersebut, yang pemimpinnya “kebanyakan adalah migran Tausug dari Mindanao,” meminta bantuannya untuk kemungkinan proyek perumahan di komunitas mereka di Barangay Bagong Silang.

Hassan, yang disebut-sebut sebagai anggota Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), awalnya membantah memiliki unit ponsel dengan nomor telepon yang dipantau pihak berwenang sebagai kemungkinan petunjuk tersangka di balik ledakan serentak yang terjadi di Puerto Princesa. kota terjadi. dan kota El Nido pada tanggal 5 April lalu, serta ledakan tanggal 20 Maret di dekat Sungai Bawah Tanah yang terkenal.

Namun Hassan tidak bisa menyangkal sepenuhnya nomor tersebut karena ia menuliskannya dalam formulir pendaftaran yang ditandatanganinya sebelum pertemuan.

“Nomor telepon milik Hassan dilacak karena merupakan sumber pesan teks ancaman yang dikirim ke perusahaan bus lokal,” kata Hagedorn.

Hassan kemudian mencoba menjelaskan bahwa ponsel tersebut aslinya milik putrinya dan diyakini telah dicuri, menurut Hagedorn. “Tetapi ketika ditanya bagaimana benda itu bisa sampai ke tangannya, Hassan hanya menjawab bahwa benda itu dikembalikan kepadanya, dan hal ini sangat mencurigakan.”

‘Politik murni’

Hassan, yang dilaporkan mengaku sebagai pegawai biasa dari politisi lokal yang diidentifikasi di kubu mantan Gubernur Palawan Joel Reyes, ditempatkan di bawah tahanan Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal (CIDG) di mana dia akan menjalani interogasi lebih lanjut.

Komando Militer Barat (Wescom) sebelumnya menyampaikan laporan yang mengaitkan kelompok Abu Sayyaf dengan ledakan di Palawan.

Hagedorn mengatakan berdasarkan laporan yang ia peroleh dari polisi yang menyelidiki ledakan baru-baru ini, insiden tersebut kemungkinan merupakan ulah orang-orang yang menjalani pelatihan militer atau seorang militer sendiri.

“Jika Anda melihat lebih dekat jenis bahan peledak yang digunakan dan bagaimana cara kerjanya, saya ragu hal itu diprakarsai oleh warga sipil biasa,” kata Hagedorn.

“Akan ada hubungan (dengan militer) dengan satu atau lain cara,” kata Hagedorn. “Dan ini bahkan tidak terkait dengan terorisme, tapi murni politik.”

Rappler mencoba mendapatkan tanggapan Wescom melalui petugas informasinya, maj. Neil Anthony Estrella, namun dia belum menanggapi permintaan kami pada saat postingan ini dibuat. – Rappler.com

Sidney hari ini