• June 20, 2024
Tidak ada konflik kepentingan dalam hal gratisan untuk PAGCOR

Tidak ada konflik kepentingan dalam hal gratisan untuk PAGCOR

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara Istana mengatakan Presiden Aquino puas dengan penjelasan ketua PAGCOR bahwa menerima akomodasi gratis di hotel operator kasino adalah “standar” dan menghemat uang pemerintah.

MANILA, Filipina – Tidak ada konflik kepentingan ketika eksekutif Philippine Amusement and Gaming Corp (PAGCOR) menerima penginapan hotel gratis dari operator kasino yang berbisnis dengan perusahaan perjudian negara.

Hal ini ditegaskan Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda dalam pengarahan Istana pada Selasa, 21 Februari, sejalan dengan penjelasan Ketua dan CEO PAGCOR Cristino Naguiat bahwa ini adalah “praktik operasi standar”.

“Naguiat menyebutkan bahwa ada timbal balik dalam manfaat yang diberikan satu sama lain. Jadi ini adalah praktik industri,” kata Lacierda kepada wartawan.

Lacierda mengatakan Presiden Aquino puas dengan penjelasan Naguiat bahwa praktik operasi ini sebenarnya menurunkan biaya bagi pemerintah.

Ditegaskannya, akomodasi gratis ini hanya diterima oleh pengurus PAGCOR saat mereka sedang mengikuti konvensi game di luar negeri.

“Kesopanan” yang sama juga diberikan kepada manajer permainan asing ketika mereka mengunjungi Filipina, kata Lacierda.

Karena konvensi perjudian biasanya diadakan di AS, Jepang, dan negara-negara kaya lainnya yang biaya akomodasinya tinggi, Lacierda mengatakan langkah timbal balik PAGCOR untuk menanggung “biaya lebih murah” dari kunjungan pejabat perjudian asing ke Filipina adalah tindakan yang tepat.

“Mereka di sini untuk menghadiri suatu kegiatan dan ketika kami di sana kami menghadiri acara perjudian. Jadi kami tidak melihatnya sebagai konflik kepentingan,” ujarnya.

Permasalahan ekonomi ini menguntungkan PAGCOR dan bukan para pejabat itu sendiri, kata Lacierda.

Menurut temuan investigasi yang dilakukan oleh Wynn Resorts, pejabat PAGCOR menerima layanan gratis selama 3 tahun terakhir, termasuk kunjungan Naguiat dan lainnya pada bulan September 2010 ke kasino dan hotel Wynn Resorts di Makau.

Naguiat mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, 20 Februari, bahwa baik dia maupun pejabat PAGCOR mana pun tidak menerima uang tunai atau pembayaran tidak patut sebesar sekitar $110.000 dari pemegang saham Wynn, miliarder Jepang Kazuo Okada.

Okada dan rekan bisnisnya di Wynn berselisih dan saling mengajukan keluhan. Perselisihan yang berkepanjangan ini berakar pada keputusan Okada untuk berinvestasi secara agresif di Kota Hiburan Filipina di Teluk Manila.

Para pejabat Wynn khawatir bahwa investasi Filipina akan mengancam anak perusahaan Wynn di dekat Makau. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney