• May 24, 2024
Filipina, dari peminjam ke peminjam IMF

Filipina, dari peminjam ke peminjam IMF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina memberikan pinjaman lebih dari $125 juta kepada negara-negara Eropa yang lemah melalui IMF pada tahun 2011

MANILA, Filipina – Pada tahun 2011, Filipina memberikan pinjaman lebih dari $125 juta kepada negara-negara Eropa yang sedang lemah melalui Dana Moneter Internasional (IMF).

Hal ini menandai perubahan dramatis dalam hubungan Filipina dengan pemberi pinjaman multilateral. Selama hampir 45 tahun, Filipina menjadi peminjam IMF.

Hal ini dimulai pada tahun 2006, ketika Bangko Sentral ng Pilipinas membayar di muka seluruh utang pemerintah kepada IMF. Kemudian pada tahun 2010, Filipina bergabung dengan dana gabungan dimana negara-negara dengan posisi eksternal yang kuat memberikan pinjaman kepada anggota yang meminjam.

Berdasarkan mekanisme yang disebut Rencana Transaksi Finansial (FTP), Filipina diklasifikasikan sebagai “kreditor”, yang berarti bahwa kontribusi mata uang asing terhadap dana tersebut dapat digunakan untuk memberikan bantuan keuangan kepada anggota.

Transaksi ini menghasilkan bunga dan dana tersebut secara teknis masih dapat dihitung sebagai bagian dari cadangan devisa Filipina.

BSP melaporkan pada Selasa, 22 Februari bahwa Filipina menggelontorkan $251,1 juta ke dalam FTP.

Pada akhir tahun 2011, BSP menyatakan bahwa IMF telah mengucurkan lebih dari separuh dana tersebut ke negara-negara Eropa seperti Irlandia, Portugal dan Yunani dalam upaya mengatasi krisis keuangan yang mempengaruhi Zona Ekonomi Eropa.

“Berdasarkan partisipasi mereka dalam FTP, negara-negara berkembang seperti Filipina telah bergabung dalam upaya kerja sama internasional untuk memitigasi dampak limpahan krisis utang negara Eropa dengan meningkatkan jaring pengaman keuangan global,” kata BSP.

Kinerja ini merupakan hasil dari posisi eksternal yang baik selama bertahun-tahun. Meskipun terjadi gejolak di perekonomian sebagian besar negara tujuan ekspor produk Filipina serta penempatan tenaga kerja Filipina di luar negeri (OFW), transaksi bersih dan aliran dana asing ke negara tersebut tetap sehat.

Misalnya, neraca pembayaran mengalami surplus selama 7 tahun terakhir. Pada bulan Januari, cadangan dolar mencapai rekor tertinggi dalam sejarah, yaitu lebih dari $77 miliar, sebagian besar disebabkan oleh ketahanan pengiriman uang dan investasi asing.

BSP juga mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka telah berkomitmen untuk menyumbangkan $4,55 miliar untuk fasilitas Chiang Mai Initiative Multilateralization (CMIM). Fasilitas senilai P120 miliar ini dimaksudkan untuk memberikan anggota ASEAN, termasuk Tiongkok, Jepang, Korea, Hong Kong, akses terhadap likuiditas cepat bila diperlukan. – Rappler.com

SDY Prize