• May 24, 2024
Tidak ada misa selama setahun di mal SM untuk setiap pohon mati

Tidak ada misa selama setahun di mal SM untuk setiap pohon mati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bishop menunda misa dan pemberkatan di SM Baguio

MANILA, Filipina – Ia memberkati SM Baguio ketika dibuka pada tahun 2003, namun Uskup Baguio tidak lagi melakukan pemberkatan, apalagi mengadakan misa di mal sebagai protes atas proyek perluasannya.

“Saya memutuskan – dan para imam setuju dengan saya – untuk menangguhkan izin, mengadakan misa di SM (Baguio) dan bahkan pemberkatan dari warung,” kata Uskup Baguio Carlito Cenzon kepada Rappler, Minggu, 15 April 2012.

“Ini adalah tugas. Saya punya kendali atas tempat-tempat di mana misa bisa diadakan,” klaim Cenzon.

Misa diadakan setiap jam 9 pagi pada hari Minggu di atrium mal untuk memungkinkan pembeli beribadah sebelum mal dibuka pada jam 10 pagi.

“Saya akan menghitung jumlah pohon yang akan mati. Setiap pohon yang mati, itu berarti penangguhan selama satu tahun. Kalau pohon mati (hitung jumlahnya) dan itu jumlah tahunnya kami tidak akan mengadakan massal di SM,” kata Cenzon.

Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) melaporkan 40 pohon Alnus dan satu pohon pinus Benguet di Bukit Luneta telah ditebang atau dikubur.

Sebanyak 182 pohon di lokasi tersebut akan ditebang atau dibuldoser untuk dijadikan lahan yang diusulkan sebagai fasilitas parkir dan gedung hiburan SM Baguio.

Dalam pernyataan sebelumnya, SM menegaskan kembali bahwa perluasan dan pembangunan kembali SM City Baguio senilai P1,2 miliar akan ramah lingkungan.

Dikatakan bahwa proyek tersebut akan menjadikan SM Baguio mal pertama di Luzon utara yang mendapatkan sertifikasi LEED. Ditekankan bahwa karena Kepemimpinan dalam Desain Energi dan Lingkungan (Leed) adalah standar yang diakui secara internasional untuk desain dan konstruksi bangunan ramah lingkungan yang dikembangkan oleh Dewan Bangunan Ramah Lingkungan Amerika Serikat, pelanggan juga akan mendapatkan keuntungan.

Kecuali sah

Cenzon menegaskan, permasalahan SM lebih dari sekedar masalah hukum.

Ia menekankan bahwa meskipun ia menerima surat dari manajemen SM yang menjelaskan bahwa proyek perluasan tersebut telah memperoleh izin yang diperlukan, ia mengabaikannya karena “tangisan pepohonan” lebih penting baginya.

“Mereka mungkin telah memenuhi persyaratan hukum, tapi (kekhawatiran saya) lebih dari sekedar legal. Mereka harus mendengarkan teriakan orang-orang dan seruan pepohonan,” kata uskup.

Namun Cenzon menyambut baik perpanjangan perintah perlindungan lingkungan sementara yang dikeluarkan oleh pengadilan lingkungan hidup untuk menghentikan penebangan dan penebangan pohon.

“Selamat tinggal, SM. Kami akan melanjutkan perjuangan,” tambah Cenzon, mengulangi seruannya untuk memboikot mal tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Cenzon ikut melakukan protes terhadap SM. Pada tahun 2003, uskup bergabung dengan pengunjuk rasa Baguio yang menentang pengoperasian kasino di kota tersebut, termasuk mesin slot di SM. – Rappler.com

Data Sydney