• June 16, 2024
Pernyataan tak berguna Korea Utara ‘terdengar di seluruh dunia’

Pernyataan tak berguna Korea Utara ‘terdengar di seluruh dunia’

MANILA, Filipina – Tidak ada gunanya – tapi tidak terdengar sampai ke seluruh dunia.

Kegagalan peluncuran roket Unha-3 oleh Korea Utara pada Jumat lalu, 13 April, dalam upaya untuk menempatkan satelit ilmiah ke orbit, adalah yang terbaru dari serangkaian kegagalan yang dilakukan negara Stalinis yang penuh rahasia itu.

Roket itu meledak di udara sekitar satu atau dua menit setelah diluncurkan pada Jumat pagi dari wilayah barat laut Tongchang-ri, dan jatuh di Laut Kuning di lepas pantai Korea Selatan, kata kementerian pertahanan Seoul.

Pyongyang tetap melanjutkan peluncuran tersebut, meskipun ada kecaman global yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Korea Selatan, yang memandangnya sebagai upaya untuk menguji rudal jarak jauh yang melanggar sanksi PBB.

Tidak ada seorang pun di luar—bahkan mungkin di dalam negeri—Korea Utara yang masih mengetahui apa yang terjadi selama peluncuran tersebut, namun beberapa ahli memperkirakan bahwa kegagalan tersebut sebagian besar disebabkan oleh roket itu sendiri.

Kegagalan roket

Data pemantauan AS dan Korea Selatan menyebutkan roket tahap pertama jatuh ke Laut Kuning sesuai rencana, namun tahap kedua dan ketiga gagal dan meledak di ketinggian 70,5 kilometer, dengan dua buah roket yang terus terangkat hingga ketinggian 151,4 kilometer. sebelum puing-puingnya jatuh ke laut.

Blog All Things Nuclear, dikelola oleh Persatuan Ilmuwan Peduli, diringkas informasi berikut, berdasarkan banyak laporan kegagalan:

  • Mesin terbakar kurang dari 2 menit sebelum mati
  • Badan roket pecah berkeping-keping, yang kemudian terus bergerak selama 6-7 menit hingga ketinggian 120 kilometer.
  • Zona percikan berada lebih jauh ke timur dari jalur penerbangan yang dimaksudkan, dengan NORAD Amerika Serikat menempatkannya 165 km barat daya Seoul.

Blog tersebut mengatakan bahwa informasi awal “sangat menunjukkan bahwa kegagalan terjadi sebelum tahap kedua terjadi.”

“Pecahnya roket itu mungkin terjadi karena ledakan, baik yang tidak disengaja atau karena perintah dari pengawas darat jika ditentukan bahwa roket itu tidak berfungsi atau keluar jalur,” tulis blog tersebut.

Analis lain memiliki pandangan yang sama.

“(Tampaknya) ada masalah dengan pemisahan dan penembakan tahap kedua,” kata Peter Crail dari Asosiasi Pengendalian Senjata kepada Agence France-Presse.

“Ini merupakan kegagalan klasik tekanan dinamis maksimum di mana kendaraan terguncang begitu saja,” kata Charles Vick dari GlobalSecurity.org. berbicara dengan PBS NewsHour pada hari Jumat.

Rontok

Korea Utara, kata para analis lainnya, kemungkinan besar akan terkena dampak dari kegagalan tersebut karena publisitas mereka yang semakin meningkat.

“Jelas peluncuran roket ini cukup memalukan bagi Kim Jung-Un dan Korea Utara,” kata Tate Nurkin, direktur pelaksana publikasi pertahanan terkemuka IHS Jane’s.

Kim Jong-Un, cucu Kim Il-Sung, berupaya memperkuat otoritasnya setelah mengambil alih kekuasaan ketika ayahnya sendiri Kim Jong-Il meninggal Desember lalu.

Mengingat publisitas yang ada, “sulit membayangkan penghinaan yang lebih besar,” tulis pakar Korea Utara Marcus Noland di blog Peterson Institute for International Economics.

“Beberapa ilmuwan dan insinyur yang terkait dengan peluncuran tersebut mungkin menghadapi kematian atau gulag sebagai kambing hitam atas rasa malu ini.”

Hasilnya menunjukkan bahwa upaya rezim tersebut “sedikit tidak menentu” dan bahwa “mereka tampaknya memiliki masalah program yang belajar dari kesalahan dan keberhasilan mereka dan kemudian mengembangkannya,” kata Crail.

Uji coba yang gagal tersebut menunjukkan bahwa Korea Utara “belum menguasai proses industri seperti kendali mutu, analisis keandalan, integrasi sistem dan teknologi seperti propulsi dan kendali ketinggian,” kata Poornima Subramaniam, seorang analis di jurnal pertahanan terkemuka IHS Jane’s.

Korea Utara masih jauh dari memasuki “liga” negara-negara dengan rudal jarak jauh yang dipersenjatai hulu ledak nuklir, kata Kristensen. “Jika Korea Utara ingin mempunyai kemampuan nuklir yang dapat disalurkan, hal itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.”

Kegagalan tidak jarang terjadi

Kegagalan peluncuran memang memalukan, namun hal ini biasa terjadi, bahkan di negara-negara kaya dan berteknologi maju.

Christian Lardier, editor luar angkasa di majalah Air and Cosmos Prancis, memperkirakan rata-rata ada 75 upaya peluncuran satelit setiap tahun di seluruh dunia.

Setiap tahun terjadi empat atau lima kegagalan, katanya kepada Agence France-Presse di Pyongyang.

“Desain keseluruhannya tampaknya masuk akal…tetapi hal-hal sehari-hari bisa menjadi penghalang, seperti pengelasan. Mungkin sulit untuk menyatukan semuanya,” kata David Wright, ilmuwan senior di Union of Concerned Scientist. . mengatakan kepada New York Times.

Ini juga pertama kalinya Pyongyang mengakui kegagalannya – dalam dua upaya pertamanya, pada tahun 1998 dan 2009, negara tersebut bersikeras bahwa peluncurannya berhasil, meskipun semua tanda menunjukkan kegagalan.

“Tidak seperti peluncuran-peluncuran sebelumnya, akan sangat sulit bagi Korea Utara untuk menegaskan bahwa peluncuran tersebut berhasil, karena roket tersebut gagal terlalu cepat setelah ledakan dan lintasannya terekspos sepenuhnya ke Korea Selatan dan negara-negara lain,” kata Yoo Ho, profesor ilmu pengetahuan dan teknologi. ilmu politik di Universitas Korea. -Yeol mengatakan kepada AFP.

Apa berikutnya?

Banyak analis dan pakar kini memperkirakan adanya gerakan bawah tanah tes inti sebagai tindak lanjut, mungkin untuk menyelamatkan muka, mengutip kasus serupa pada tahun 2006 dan 2009.

Citra satelit di situs Punggye-ri, salah satu lokasi uji coba nuklir Korea Utara, menunjukkan pembuatan terowongan dan persiapan lain untuk apa yang tampaknya merupakan uji coba nuklir.

“(Ini) sebuah kepastian,” Marcus Noland dari Peter G. Peterson Institute for International Economics di Washington, kata Los Angeles Times.

Dengan keberhasilan peluncuran roket jarak jauh yang tampaknya tidak berhasil mereka lakukan, Korea Utara diyakini akan berhasil mengembangkan yang laindalam program terpisah dari acara yang diadakan pada hari Jumat.

Sumber intelijen mengatakan kepada saluran Korea Selatan YTN bahwa Korea Utara melakukan 4 tes untuk mengembangkan rudal antarbenua di situs Musudan-ri, dengan nama sandi KN-08.

Lebih banyak ketegangan di kawasan rapuh

Uji coba tersebut dilaporkan terjadi ketika negara miskin tersebut sedang bernegosiasi dengan AS untuk membekukan program nuklir dan rudalnya dengan imbalan makanan.

Sebagai akibat dari kegagalan peluncuran tersebut, Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya tidak perlu terlalu khawatir mengenai rudal jarak jauh, karena insiden hari Jumat menunjukkan bahwa Korea Utara tidak bisa berbuat apa-apa. masih jauh dari perkembangan tersebutWaktu melaporkan.

Beberapa pihak juga mengatakan peluncuran itu mungkin dilakukan menunjukkan ketidakstabilan dalam struktur kekuasaan Korea Utara, atau menunjukkan pembangkangan pemimpin baru tersebut terhadap Tiongkok.

Sementara itu, sanksi lebih lanjut mungkin akan diterapkan pada Korea Utara.

Hal ini dimulai dengan pembekuan bantuan pangan AS, dan seorang pejabat AS mengatakan komunitas internasional bisa melakukannya keputusan yang lebih ketat atau menambahkan lebih banyak sanksi melawan mereka.

Dan jika Pyongyang bersikap agresif terhadap negara tetangganya di semenanjung Korea sambil berusaha menyelamatkan mukanya, Seoul dapat membalas – yang akan menyebabkan konflik di wilayah yang sudah rapuh tersebut. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Result SDY