• April 22, 2024
Tidak ada ransel di Misa Luneta Paus

Tidak ada ransel di Misa Luneta Paus

Malacañang mengeluarkan peringatan penting bagi mereka yang berencana menghadiri misa kepausan dan menyerukan kerja sama penuh masyarakat selama kunjungan paus

MANILA, Filipina – Tepat seminggu sebelum kedatangan Paus Fransiskus ke negaranya, Malacañang mengeluarkan beberapa pedoman bagi mereka yang berencana untuk berpartisipasi dalam acara terkait, dan mendesak kerja sama penuh mereka dengan pihak berwenang untuk memastikan kunjungan kepausan berjalan lancar.

Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr memberikan pedoman tersebut dalam rilis berita setelah Presiden Benigno Aquino III memimpin pertemuan dengan anggota Kabinet, Uskup Agung Manila Kardinal Luis Antonio Tagle, dan para pemimpin gereja lainnya selama kunjungan kepausan pada hari Kamis, 8 Januari.

Coloma mengatakan pertemuan tersebut, di mana kelompok tersebut membahas persiapan keamanan, akan memastikan “koordinasi pemerintah dan gereja demi keberhasilan kunjungan kenegaraan dan apostolik Paus Fransiskus” dari 15 hingga 19 Januari.

Pada siaran persnya, Coloma memberikan beberapa pengingat dan aturan dasar bagi mereka yang menghadiri Misa Luneta Paus pada tanggal 18 Januari:

  • Rizal Park dan Quirino Grandstand akan dibuka mulai pukul 06.00 hingga 13.00
  • Ransel atau tas tidak diperbolehkan berada di lokasi
  • Makanan ringan dan minuman diperbolehkan, namun harus ditempatkan dalam wadah transparan
  • Bawalah kipas angin dan topi, serta jas hujan daripada payung agar orang lain dapat melihat tanpa halangan

Coloma meminta masyarakat untuk bekerja sama dengan pihak berwenang dan mengatakan langkah-langkah keamanan akan “dipatuhi dengan ketat.”

“Pemerintah dan Gereja bersatu dalam menyerukan kerja sama publik dengan mengikuti semua pedoman kami yang berupaya memastikan kelancaran acara dan keselamatan semua peserta,” kata Coloma dalam bahasa Filipina.

Ia mengatakan seruan tersebut juga ditujukan kepada mereka yang akan menghadiri misa di Tacloban, dan mereka yang akan menyaksikan iring-iringan mobil Paus.

Sekitar 1,2 juta orang diperkirakan akan melewatkan Taman Rizal, namun jumlahnya bisa membengkak hingga 5 juta. Penyelenggara mengatakan 20 pos pertolongan pertama dan 400 portal akan didirikan di area sekitar taman.

Dalam pertemuan Istana, dibahas rencana perjalanan Paus Fransiskus serta pergerakan Paus di Manila dan Leyte.

‘Review pelajaran sebelumnya’

Mengenai rencana pengalihan lalu lintas, Coloma mengatakan Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) akan mengumumkan rinciannya setelah festival Black Nazarene pada 9 Januari, pertemuan keagamaan terbesar di Manila yang diadakan setiap tahun di Manila. Rencananya akan mencakup titik penurunan dan area parkir khusus.

Dia juga menarik perhatian pada perubahan penerbangan yang diumumkan selama perjalanan Paus.

Coloma meyakinkan bahwa pemerintah siap untuk kunjungan tersebut, dan menambahkan bahwa pelajaran dari insiden sebelumnya telah ditinjau dan dipertimbangkan.

Ia mencontohkan kunjungan Paus Paulus VI, Paus Yohanes Paulus II sebelumnya, dan lonjakan massa di iring-iringan mobil para pendahulu terkait lainnya seperti prosesi Festival Black Nazarene.

“Kalau ingat tahun lalu, misa tidak selesai karena massa memadati Quirino Grandstand dan menuntut agar prosesi dimulai,” ujarnya.

Coloma mengatakan pihak berwenang dan pemimpin gereja juga mengkaji penyerbuan “Wowowee” di Ultra pada tahun 2006 yang menewaskan lebih dari 70 orang dan melukai ratusan lainnya.

“Semua anteseden yang relevan telah diperhitungkan dalam menentukan keamanan yang ingin dicapai,” katanya.

Pengarahan tersebut dipandu oleh Wakil Menteri Emmanuel Bautista, orang yang ditunjuk untuk persiapan keamanan, serta Panglima Angkatan Bersenjata Jenderal Gregorio Pio Catapang dan Perwira Nasional Filipina Wakil Direktur Jenderal Leonardo Espina.

Selain Tagle, perwakilan gereja termasuk Uskup Agung Nuncio Kepausan Giuseppe Pinto, Wakil Kepala Misi Yang Mulia Monsinyur Chibuike Onyeaghala, Presiden Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) Uskup Agung Socrates Villegas, dan Sekretaris CBCP Pastor Rufino Sescon Jr.

Para pejabat kabinet pada pertemuan tersebut dipimpin oleh Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa, Jr. dan termasuk Menteri Luar Negeri Albert del Rosario, Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin, Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II, Menteri Kehakiman, termasuk Leila de Lima, Menteri Pekerjaan Umum, Rogelio Singson, dan Menteri Perhubungan. Joseph Emilio Abaya.

Yang lainnya adalah Menteri Sains Mario Montejo, Sekretaris Kabinet Rene Almendras, Menteri Pariwisata Ramon Jimenez, Ketua MMDA Francis Tolentino, Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda, Penasihat Keamanan Nasional Cesar Garcia, Sekretaris Staf Eksekutif Presiden Julia Abad, dan Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin. – Rappler.com

hongkong prize