• May 19, 2024
Timor Timur pergi ke tempat pemungutan suara

Timor Timur pergi ke tempat pemungutan suara

DILI, Timor Timur – Satu dekade setelah memperoleh kemerdekaan formal dari Indonesia, Timor Timur akan mengadakan pemilihan presiden kedua sebagai negara bebas pada hari Sabtu, tahun yang penting bagi negara miskin yang bergantung pada minyak.

Pemungutan suara tersebut adalah yang pertama dari serangkaian peristiwa penting di negara yang sangat tidak stabil ini, yang masih mengalami trauma akibat pendudukan brutal Indonesia selama 24 tahun yang berakhir dengan pemungutan suara berdarah yang meminta pemisahan diri oleh warga Timor pada tahun 1999.

Salah satu permasalahan yang dihadapi Timor Lorosa’e adalah ketergantungannya yang besar terhadap cadangan energi, yang menyumbang sekitar 90 persen pendapatan pemerintah.

Timor Timur diberi label sebagai “perekonomian yang paling bergantung pada minyak di dunia” oleh Dana Moneter Internasional (IMF), mengandalkan dana minyak bumi yang mencapai $9,3 miliar pada tahun lalu.

Pada bulan Mei, Timor Timur akan merayakan 10 tahun kemerdekaan, yang terjadi setelah tiga tahun pemerintahan PBB setelah referendum yang diwarnai kekerasan. Kemudian pada bulan Juni, para pemilih akan memilih pemerintahan baru dalam pemilihan umum.

Pada akhir tahun, negara setengah pulau berpenduduk 1,1 juta jiwa itu mengucapkan selamat tinggal kepada pasukan PBB yang ditempatkan di negara tersebut sejak pemungutan suara kemerdekaan tahun 1999.

Secara konstitusional, jabatan kepresidenan sebagian besar hanya bersifat seremonial, namun peranannya semakin diperkuat oleh petahana Jose Ramos-Horta, seorang peraih Nobel yang telah menjadi wajah internasional Timor Timur selama beberapa dekade.

Ramos-Horta, yang selamat dari upaya pembunuhan pada tahun 2008, adalah presiden kedua setelah kemerdekaan setelah Xanana Gusmao – mantan pemimpin pemberontak anti-Indonesia yang kini menjadi perdana menteri.

Dua belas kandidat mencalonkan diri sebagai presiden, namun persaingan diperkirakan akan menjadi pertarungan tiga arah antara Ramos-Horta, Francisco “Lu Olo” Guterres dari partai Fretilin, dan mantan panglima angkatan bersenjata Taur Matan Ruak.

“Pemilu sangat penting karena transisi keamanan ini,” kata Aderito Hugo Da Costa, anggota parlemen dari partai Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor Timur (CNRT) pimpinan Gusmao.

“Jika proses ini berjalan damai, proses ini akan menunjukkan kepada masyarakat di sini dan di tempat lain bahwa kami siap dan bergerak di jalur yang benar.”

Anti-Indonesia

Baik Ruak maupun Guterres, mantan pemimpin gerilya dan pahlawan perlawanan, mengandalkan sentimen anti-Indonesia yang masih ada.

Pendudukan Indonesia di Timor Timur diperkirakan telah merenggut 183.000 nyawa akibat genosida, penyakit dan kelaparan, menurut Komisi Penerimaan, Kebenaran dan Rekonsiliasi negara tersebut.

Setelah mendukung Ramos-Horta pada pemilu tahun 2007, kali ini CNRT akan mendukung Ruak, dan orang dalam menghubungkan peralihan tersebut karena kritik petahana terhadap pemerintah.

Presiden populer berusia 62 tahun ini mengatakan dia terlalu sibuk dengan urusan kenegaraan sehingga tidak bisa menjalankan kampanye secara aktif, sementara kandidat lainnya berkampanye secara nasional.

Jalanan yang membosankan di ibu kota Dili dihiasi dengan spanduk dan poster berwarna-warni yang menampilkan para kandidat terdepan.

Massa yang sebagian besar terdiri dari pendukung muda – keluar dari bus dan mobil yang membunyikan klakson, atau duduk berempat dan berlima dengan sepeda motor – berlomba-lomba di jalan-jalan menjelang pemungutan suara.

Para pendukung yang mengenakan kaus bergambar kandidat mereka menunjukkan tanda kemenangan atau meneriakkan “viva” di negara tempat penjajah Portugis meninggalkan jejak mereka melalui bahasa tersebut.

Periode pemilu kali ini sebagian besar berlangsung damai, berbeda dengan kerusuhan dan pertikaian antar faksi yang terjadi pada tahun 2006 menjelang pemilu parlemen pada tahun berikutnya.

Kekerasan tersebut menyebabkan 37 orang tewas dan membuat negara tersebut hampir mengalami perang saudara.

Kampanye secara resmi berakhir pada hari Kamis, namun upaya untuk mempengaruhi pemilih terus berlanjut.

Beras untuk pemungutan suara

Di sebuah pusat veteran perang gerilya melawan Indonesia pada hari Kamis, sekitar 100 orang berbaris untuk mendapatkan karung beras gratis di bawah spanduk yang mendesak mereka untuk memilih.

“Kami hanya diminta hadir dan setiap keluarga menerima sekarung beras,” kata Armando Ximenes Sousa, pensiunan petani berusia 73 tahun.

Ketika ditanya apakah hal itu akan mempengaruhi dia untuk memilih Ruak, dia berkata: “Tidak, itu tidak ada hubungannya dengan itu.”

Namun Jose Teixeira, penasihat Guterres, tidak sependapat.

“Ini terjadi secara nasional. Pembelian suara. Tidak ada yang kurang,” katanya.

Ke depan, Da Costa mengatakan penyelesaian sengketa wilayah dengan Australia mengenai ladang gas dan minyak raksasa Greater Sunrise di Laut Timor sangat penting bagi kemajuan ekonomi Timor Timur.

Ladang tersebut memiliki 300 juta barel minyak dan 2,53 triliun meter kubik gas, menurut angka pemerintah Australia, dengan bagian Timor Lorosa’e hampir mencapai $20 miliar selama 40 tahun.

Namun kekayaan tersebut hanya akan mengubah Timor Timur jika uang tersebut dibelanjakan dengan baik, kata Guterres, sambil menekankan perlunya mengatasi tuduhan korupsi yang merajalela di pemerintahan saat ini. – Badan Media Prancis

Keluaran Sidney