• April 19, 2024
Tiongkok ‘merasa berada di bawah tekanan’ untuk merespons

Tiongkok ‘merasa berada di bawah tekanan’ untuk merespons

MANILA, Filipina – Pengacara Filipina dalam kasus arbitrase bersejarah di Laut Cina Selatan yakin bahwa publikasi makalah posisi Tiongkok menunjukkan bahwa Beijing “jelas merasakan tekanan” untuk menanggapi tuntutan Manila.

Paul Reichler dari firma hukum AS Foley Hoag mengatakan kepada Rappler bahwa posisi Tiongkok dalam sengketa maritim adalah “dokumen yang luar biasa” namun Filipina dapat dengan mudah “merobeknya”.

Reichler, seorang pakar hukum laut internasional terkenal, mengacu pada makalah yang dirilis Beijing pada tanggal 7 Desember yang menguraikan keberatannya terhadap kasus tersebut. Dia mengatakan waktunya, seminggu sebelum batas waktu 15 Desember bagi Tiongkok untuk menanggapi permohonan Filipina setebal 4.000 halaman, “bukanlah suatu kebetulan.”

“Tiongkok jelas merasa berada di bawah tekanan untuk menunjukkan kepada komunitas internasional – dan pengadilan arbitrase itu sendiri, yang salinannya diberikan oleh Tiongkok – bahwa Tiongkok bukanlah negara terlarang yang tidak menghormati hukum internasional,” kata Reichler dalam pernyataannya kepada Rappler di Jumat, 19 Desember. (Baca pernyataan selengkapnya di sini.)

“Meskipun demikian, argumen Tiongkok yang menentang yurisdiksi dapat dengan mudah dibantah oleh Filipina.”

Tiongkok menolak arbitrase, dengan mengatakan bahwa pengadilan Den Haag tidak memiliki yurisdiksi atau kekuasaan untuk memutuskan kasus tersebut. Sebaliknya, ia memilih untuk memperdebatkan kasusnya di depan umum, dan kertas posisi merupakan tanggapan resmi pertama yang lengkap.

Dalam ceramah sebelumnya, Reichler yang berbasis di Washington mengatakan bahwa meskipun Tiongkok tidak berpartisipasi dalam kasus ini, reputasi global Tiongkok akan terancam jika Tiongkok menolak keputusan yang menguntungkan Filipina. Dia mengatakan tahun lalu: “Ada harga yang harus dibayar karena melabeli diri Anda sebagai penjahat internasional.”

Kini setelah Tiongkok mengeluarkan dokumen posisinya, penasihat hukum Manila mengatakan bahwa pengajuan tersebut “mempermudah pengadilan arbitrase dan Filipina untuk melakukan tugasnya.”

“Pengadilan arbitrase sekarang akan mendapat informasi lengkap tentang argumen Tiongkok mengenai yurisdiksi, alih-alih menebak-nebak argumen apa yang mungkin muncul. Dan Filipina sekarang akan memiliki target konkrit yang ingin dicapai (dan dihancurkan) dalam proses tertulis dan lisan di masa depan,” kata Reichler.

Reichler dianggap sebagai salah satu praktisi hukum internasional publik yang paling dihormati di dunia, dengan pengalaman 25 tahun yang mengkhususkan diri dalam perselisihan antarnegara.

Chambers Global 2010 mengatakan bahwa ia termasuk dalam kelompok pengacara elit dengan pengalaman luas dalam berperkara di hadapan Mahkamah Internasional di Den Haag, dan Pengadilan Internasional tentang Hukum Laut di Hamburg.

Reichler sekarang mengepalai apa yang disebut “tim hukum internasional” yang menangani kasus arbitrase yang dimulai Filipina pada tahun 2013 berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Ini adalah kasus hukum pertama yang menantang klaim maritim Tiongkok yang luas, terutama mengenai 9 garis putus-putus yang disengketakan. (BACA: Lautan yang ganas: Apakah ‘undang-undang’ PH akan merugikan Tiongkok?)

Vietnam, Malaysia, Brunei dan Taiwan juga memiliki klaim atas Laut Cina Selatan yang strategis. Perairan tersebut diyakini menyimpan simpanan minyak dan gas dalam jumlah besar, dan merupakan jalur pelayaran penting bagi separuh tonase pedagang dunia.

PRAKTISI YANG TERHORMAT.  Paul Reichler (kanan) memiliki pengalaman luas dalam kasus arbitrase, termasuk Nikaragua versus Kosta Rika, yang melibatkan pembangunan dua kanal di dekat perbatasan kedua negara.  Dia difoto sebelum persidangan tahun 2013 di Mahkamah Internasional di Den Haag.  File foto oleh Maude Brulard/AFP

Argumen Tiongkok ‘tidak relevan dan tidak dapat dipertahankan’

Reichler menekankan bahwa posisi Tiongkok tidak berusaha membela legalitas 9 garis putus-putus. Pengacara tersebut mengatakan dalam presentasi sebelumnya bahwa sikap diam Beijing terhadap masalah ini cukup menjelaskan.

“Bahkan tampaknya mereka menyadari bahwa apa yang mereka klaim tidak dapat dibenarkan berdasarkan UNCLOS atau hukum internasional secara umum,” kata Reichler pada bulan Juli saat berpidato di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Washington DC.

Dalam emailnya kepada Rappler, Reichler terus menanggapi pendirian Tiongkok mengenai yurisdiksi, namun tidak menjelaskan lebih lanjut.

“Tiongkok mengajukan tiga argumen. Dua di antaranya – bahwa pengadilan tersebut tidak memiliki yurisdiksi untuk menyelesaikan sengketa wilayah, atau untuk mendemarkasi batas-batas maritim – sama sekali tidak relevan, karena Filipina tidak meminta pengadilan tersebut untuk menyelesaikan sengketa wilayah atau melakukan demarkasi perbatasan.”

Filipina meminta pengadilan untuk menyatakan fitur maritim di Laut Cina Selatan hanya berupa batu, bukan pulau. Batuan hanya menghasilkan laut teritorial sepanjang 12 mil berdasarkan UNCLOS. Sebaliknya, pulau-pulau menghasilkan zona ekonomi eksklusif dimana suatu negara dapat mengeksplorasi dan mengeksploitasi sumber daya seperti ikan, minyak dan gas.

“Filipina sekarang akan memiliki target konkrit yang ingin dicapai (dan dirinci) dalam proses tertulis dan lisan di masa depan.”

– Penasihat Filipina Paul Reichler, pada kertas posisi Tiongkok

Tiongkok mengatakan inti dari klaim Filipina adalah kedaulatan teritorial, di luar cakupan perjanjian tersebut. Mereka juga berpendapat bahwa klaim tersebut melibatkan yurisdiksi maritim, sebuah pengecualian yang diidentifikasi ketika mereka meratifikasi UNCLOS pada tahun 2006.

Argumen Tiongkok lainnya adalah bahwa Filipina tidak boleh menggunakan arbitrase karena Filipina telah berkomitmen untuk menyelesaikan perselisihan melalui negosiasi. Beijing mengutip perjanjian tahun 1995 dengan Manila, dan Deklarasi ASEAN-Tiongkok tentang Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan tahun 2002.

Reichler mengatakan argumen ini “tidak dapat dipertahankan secara hukum dan faktual.”

‘AS, Vietnam setuju dengan PH’

Selain laporan hukum Tiongkok, Reichler juga mengomentari dua perkembangan penting lainnya terkait perselisihan tersebut.

Dia menggambarkan penelitian Departemen Luar Negeri AS yang mempertanyakan legalitas 9 garis putus-putus sebagai tindakan yang “sangat baik”. Reichler mengatakan makalah tanggal 5 Desember itu “menjelaskan” bahwa garis tersebut melanggar hukum internasional.

“Menurut penelitian Departemen Luar Negeri, Tiongkok telah gagal memperjuangkan ‘hak bersejarah’ bahkan berdasarkan hukum kebiasaan internasional pra-Konvensi. Hal ini konsisten dengan argumen Filipina dalam arbitrase,” kata Reichler.

Pengacara tersebut menambahkan bahwa pengajuan deklarasi kepentingan Vietnam ke pengadilan juga mendukung kasus Filipina. Hanoi mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mengomentari kasus tersebut, sebuah langkah mengejutkan yang dipandang sebagai kemenangan politik bagi Manila.

“Dalam menyatakan posisinya sendiri, (Vietnam) sepenuhnya setuju dengan Filipina, baik mengenai yurisdiksi pengadilan arbitrase atas klaim Filipina maupun manfaat dari klaim tersebut,” kata Reichler.

Pengadilan memberi waktu kepada Filipina hingga 15 Maret 2015 dan Tiongkok hingga 16 Juni 2015 untuk menyampaikan komentar tertulis mengenai kasus tersebut. Manila memperkirakan akan ada keputusan pada awal tahun 2016.

Reichler menegaskan kembali bahwa Filipina akan meraih kemenangan yang sah.

“Filipina yakin bahwa pengadilan arbitrase akan mempunyai yurisdiksi atas masalah ini.” – Rappler.com

daftar sbobet