• April 14, 2024
Kita bisa ‘mendekonstruksi’ argumen Tiongkok

Kita bisa ‘mendekonstruksi’ argumen Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pernyataan lengkap pengacara Filipina Paul Reichler mengenai makalah posisi anti-arbitrase Tiongkok, studi AS tentang 9 garis putus-putus, dan pengajuan Vietnam

MANILA, Filipina – Kasus hukum Filipina melawan Tiongkok terkait sengketa Laut Cina Selatan yang memanas telah memicu minat baru dengan perkembangan terkini di dalam dan di luar pengadilan.

Beijing menolak batas waktu 15 Desember untuk menanggapi permohonan Manila. Meskipun para ahli kebijakan luar negeri dan hukum telah mengantisipasi langkah ini, serangkaian peristiwa sebelum batas waktu tersebut memicu diskusi yang meriah:

  1. AS merilis sebuah penelitian yang mempertanyakan legalitas 9 garis putus-putus Tiongkok
  2. Vietnam mengomentari masalah ini pada hari yang sama
  3. Tiongkok merilis sebuah makalah yang menguraikan argumennya menentang arbitrase

Paul Reichler, pengacara Filipina, mengatakan kejadian dua minggu terakhir ini relevan dengan kasus arbitrase Manila. Menanggapi pertanyaan kami, dia mengirimkan pernyataan kepada Rappler pada hari Jumat, 19 Desember, membahas perkembangan ini. (BACA: Pengacara PH: Tiongkok ‘merasa tertekan’ untuk merespons)

Kelas berat yang sah, Reichler lulus bagaimana pujian dari Harvard Law School dan kemudian menjadi praktisi hukum publik internasional terkemuka di firma AS Foley Hoag. Ia berspesialisasi dalam perselisihan antarnegara bagian, dan dikenal karena mewakili negara-negara kecil melawan apa yang disebutnya “orang kaya dan berkuasa”.

Misalnya, ia menjadi penasihat hukum Nikaragua dalam kasus bersejarahnya melawan Amerika Serikat, Mauritius melawan Inggris, Bangladesh melawan India, dan kini Filipina melawan Tiongkok. (MEMBACA: Rough Seas: Akankah ‘Legislasi’ PH Berhasil Melawan Tiongkok?)

Berikut pernyataan lengkap Reichler terkait kasus arbitrase Filipina-Tiongkok:

Ada 3 perkembangan signifikan dalam 15 hari terakhir.

Pertama, pada tanggal 5 Desember, Departemen Luar Negeri AS menerbitkan monografi dalam seri Limits in the Seas (No. 143) yang membahas klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan (LCS). Penelitian ini dilakukan dengan sangat baik. Hal ini memperjelas bahwa apa yang disebut sembilan garis putus-putus Tiongkok tidak konsisten dengan hukum internasional, dan tidak dapat menjadi definisi klaim maritim Tiongkok di LCS.

Hak-hak tersebut hanya didasarkan pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), yang menolak konsep “hak historis” di laut lepas. Bagaimanapun, menurut penelitian Departemen Luar Negeri, Tiongkok telah gagal dalam memperjuangkan “hak historis” bahkan berdasarkan hukum kebiasaan internasional pra-Konvensi. Hal ini sesuai dengan argumentasi Filipina dalam arbitrase tersebut.

Kedua, pada tanggal 7 atau 8 Desember, Tiongkok menerbitkan laporan hukum yang menjelaskan mengapa Tiongkok yakin bahwa pengadilan arbitrase tidak memiliki yurisdiksi atas klaim Filipina. Ini adalah dokumen yang luar biasa, yang seharusnya diterbitkan pada waktu yang hampir bersamaan dengan peringatan tandingannya, dan bukan merupakan sebuah kebetulan.

Tentu saja Tiongkok merasa berada di bawah tekanan untuk menunjukkan kepada komunitas internasional – dan pengadilan arbitrase itu sendiri, yang salinannya diberikan oleh Tiongkok – bahwa Tiongkok bukanlah negara ilegal yang tidak menghormati hukum internasional.

Meskipun demikian, argumen Tiongkok yang menentang yurisdiksi dapat dengan mudah dibantah oleh Filipina. Faktanya, Tiongkok mempermudah pengadilan arbitrase dan Filipina untuk melakukan tugasnya.

Pengadilan arbitrase sekarang akan mendapat informasi lengkap tentang argumen Tiongkok mengenai yurisdiksi, alih-alih menebak-nebak apa yang mungkin terjadi. Dan Filipina sekarang akan memiliki target konkrit yang ingin dicapai (dan dihancurkan) dalam proses tertulis dan lisan di masa depan.

Tiongkok tidak berusaha membela legalitas sembilan garis putus-putus. Sebaliknya, mereka hanya berpendapat bahwa pengadilan arbitrase tidak mempunyai yurisdiksi atas kasus tersebut.

Tiongkok mengemukakan tiga argumen. Dua di antaranya – bahwa pengadilan tersebut tidak memiliki yurisdiksi untuk menyelesaikan sengketa wilayah, atau mendemarkasi batas-batas maritim – sama sekali tidak relevan, karena Filipina tidak meminta pengadilan tersebut untuk menyelesaikan sengketa wilayah atau melakukan demarkasi perbatasan.

Argumen Tiongkok lainnya, bahwa Filipina melepaskan haknya untuk memulai arbitrase pada tahun 2013 dengan mencoba menegosiasikan solusi diplomatik terhadap perselisihan tersebut pada tahun 1995, tidak dapat dipertahankan secara hukum dan faktual. Filipina yakin bahwa pengadilan arbitrase akan mempunyai yurisdiksi atas kasus ini.

Akhirnya, pada tanggal 8 Desember, Vietnam menyerahkan Deklarasi Kepentingan kepada mahkamah arbitrase, yang mana, dengan menetapkan posisinya sendiri, Vietnam sepenuhnya setuju dengan Filipina mengenai jurisdiksi mahkamah arbitrase atas klaim Filipina dan manfaat dari tuntutan tersebut.

Pengadilan memberikan salinan pernyataan Vietnam kepada para pihak. – Rappler.com

Togel SDY