• February 25, 2024
Tiongkok: Pulau Huangyan adalah milik kami

Tiongkok: Pulau Huangyan adalah milik kami

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Pulau Huangyan adalah bagian integral dari wilayah Tiongkok dan perairan di sekitarnya merupakan tempat penangkapan ikan tradisional bagi para nelayan Tiongkok,” demikian pernyataan dari kedutaan Tiongkok.

MANILA, Filipina – Tiongkok juga menegaskan kembali penegasan kedaulatannya atas Panatag (Scarborough) Shoal seiring dengan upaya Tiongkok untuk bekerja sama dengan Filipina untuk menyelesaikan kebuntuan di pulau yang disengketakan tersebut.

Dalam pernyataannya pada Rabu 11 April, Tiongkok menjelaskan sisinya atas kejadian tersebut, dimana 8 kapal penangkap ikan dan 2 kapal pengawas laut Tiongkok berada pada jarak dengan BRP Gregorio del Pilar Angkatan Laut Filipina di pulau yang disebut Tiongkok. Pulau Huangyan.

“Kedutaan Besar Tiongkok menerima laporan bahwa 12 kapal nelayan Tiongkok memasuki laguna Pulau Huangyan dan mencari perlindungan karena kondisi cuaca buruk ketika kapal perang Angkatan Laut Filipina memblokir pintu masuk ke laguna dan 12 tentara Filipina, 6 di antaranya bersenjata, memasuki laguna dan mengganggu para nelayan Tiongkok,” demikian pernyataan Bagian Politik Kedutaan Besar.

Kapal-kapal pengawas laut Tiongkok “memenuhi tugas untuk melindungi hak dan kepentingan maritim nasional Tiongkok,” ketika mereka mencoba membantu kapal-kapal nelayan Tiongkok di laguna, kata pernyataan itu.

“Setelah menerima laporan tersebut, kedutaan segera membuat perwakilan ke Departemen Luar Negeri Filipina, menegaskan kembali kedaulatan Tiongkok atas Pulau Huangyan, dan meminta pihak Filipina untuk segera menghentikan aktivitas ilegal mereka dan mengosongkan wilayah tersebut,” katanya.

“Kedutaan Besar Tiongkok dengan ini menegaskan kembali bahwa Pulau Huangyan adalah bagian integral dari wilayah Tiongkok dan perairan di sekitarnya adalah tempat penangkapan ikan tradisional bagi para nelayan Tiongkok, yang mana Tiongkok memiliki banyak dukungan sejarah dan yurisprudensi,” katanya.

“Fakta bahwa Tiongkok memiliki hak kedaulatan dan menjalankan yurisdiksi atas Pulau Huangyan sangat dihormati oleh komunitas internasional,” tambah kedutaan Tiongkok.

Insiden ini merupakan gejolak terbaru dalam ketegangan antara kedua negara mengenai persaingan klaim teritorial atas sebagian Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), yang diyakini memiliki cadangan minyak dan gas yang besar.

Filipina mengatakan mereka mempunyai hak kedaulatan atas wilayah laut dalam zona ekonomi eksklusifnya sejauh 200 mil laut, dan posisinya didukung oleh hukum internasional.

“Dangkalan Panatag merupakan bagian integral dari wilayah Filipina. Dangkalan ini berjarak 124 mil laut dari titik pangkalan terdekat di Provinsi Zambales. Wilayah ini berada dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dan Landas Kontinen Filipina yang berjarak 200 mil laut,” kata DFA. . -penyataan.

Selain Tiongkok dan Filipina, Taiwan, Malaysia, Brunei, dan Vietnam juga memiliki klaim yang tumpang tindih atas sebagian wilayah Laut Cina Selatan, menjadikan perairan tersebut salah satu titik konflik bersenjata di Asia. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Data SDY