• July 17, 2024
Topaz Arts, galeri hijau

Topaz Arts, galeri hijau

Studio seni, ruang dansa, taman atap, lantai berpemanas — apa lagi yang bisa kami minta?

NEW YORK, AS – Bayangkan sebuah ruang gudang bobrok yang diubah menjadi galeri seni multidisiplin yang ramah lingkungan di jantung kota Queens, New York.

Ini persis dengan kisah Topaz Arts, sebuah ruang seni nirlaba yang didirikan oleh pasangan kreatif – seniman-komposer visual Amerika Todd Richmond dan koreografer-seniman visual Filipina-Amerika Paz Tanjuaquio.

Dibangun pada tahun 2000 setelah pasangan tersebut mencari ruang yang mendekati ruang artistik yang mereka lihat di tempat tinggal mereka di Jepang, Korea, dan seluruh Amerika, Topaz Arts adalah impian do-it-yourself yang dikonsep dan diproduksi oleh tangan pasangan tersebut. – secara harfiah.

Todd dan Paz telah berkolaborasi sejak 1993 untuk menciptakan karya tari yang kaya visual, dikoreografikan oleh Paz dan diatur ke musik, film, atau latar visual oleh Todd.

PASANGAN BUATAN PAZ DAN TODD

Paz menceritakan bagaimana mereka mulai membangun Topaz Arts:

“Semuanya dilakukan secara kredit karena kami bahkan tidak mempunyai uang untuk menyewa tukang kayu pada saat itu. (Kami) cukup beruntung karena Todd mendapatkan pelatihan langsung dalam membangun sesuatu, mengingat latar belakang seni visualnya.

Ide untuk memiliki lantai berpemanas datang dari mereka yang tinggal di Korea, di mana rumah-rumah tradisional memiliki lantai berpemanas untuk musim dingin. Todd meneliti bagaimana mereka bisa membuat sendiri menggunakan 7 lapisan bahan yang akan membantu menghasilkan panas di bulan-bulan dingin.

Fasilitas seluas 2.500 meter persegi ini saat ini memiliki sanggar tari dengan lantai pegas, ruang audio, dan ruang pameran galeri. Mereka menggabungkan pancaran panas untuk lantai dansa, memasang produk hemat energi, dan sebagian besar bahan yang digunakan kembali dan didaur ulang dari sumbangan teman dan dari Perusahaan Material.

Menariknya, mereka juga memelihara taman atap yang dapat dimakan yang menanam kangkung, kemangi, beri, brokoli, dan, baru-baru ini, setelah perjalanan pasangan tersebut ke Mountain Province, Filipina, sebuah sawah.

TAMAN ATAP TOPAZ ART

“Membangun ruang ini benar-benar merupakan perpanjangan dari apa yang telah saya dan Todd lakukan. Seni adalah sesuatu yang dibagikan kepada masyarakat dan dapat ditemukan dalam satu ruang sehingga mereka dapat berkomunikasi satu sama lain,” kata Paz, yang lahir di Manila dan bermigrasi bersama keluarganya ke San Diego, California ketika ia berusia 5 tahun. .

Dilatih sebagai seniman visual, Paz memperoleh gelar Seni Visual dari Universitas California, San Diego. Dia kemudian pindah ke New York dan memutuskan untuk menjadikan tari sebagai ekspresi artistik dan kariernya, mendapatkan gelar MFA di bidang Tari di Universitas New York. Todd, sementara itu, adalah lulusan City College of New York di bidang Musik dan Film.

Paz menggambarkan karya dirinya dan Todd sebagai hasil proses organik yang biasanya berkembang dari perjalanan mereka. Misalnya, perjalanan dan kunjungan mereka ke Kamboja menghasilkan karya tari “Dancing to Kamboja”. Perjalanan pertama Paz ke Filipina pada tahun 1997 menyebabkan dia membuat koreografi karya malam pertamanya “Strange Fruit and Other Secrets” (1999), di mana dia bekerja dengan penyair Fil-Am Luis Francia dan aktor teater Nicky Paraiso, antara lain.

Perjalanan mereka ke Filipina pada tahun 2011 tidak hanya memperkenalkan mereka pada keindahan sawah, namun juga memungkinkan mereka bertemu dengan Manuel Ocampo yang – bersama dengan 20 seniman lain dari Manila – pada musim gugur ini mengadakan pameran bertajuk ” Bajingan Misrepresentasi” akan bertahan lama. di Topaz Arts dan 4 tempat lainnya: Universitas New York, Crossing Art, Seni Rupa Tyler Rollins, dan Museum Seni Queens.

PANEN MUSIM DINGIN TOPAZ 2011

Topaz Arts juga menjadi tuan rumah pembacaan buku oleh penyair Fil-Am Luis Francia, penulis Armenia-Amerika Nancy Agabian dan, awal bulan ini, pembacaan buku penulis tentang perempuan Filipina dalam tari kontemporer.

Pada bulan Desember, mereka akan mengadakan “Acara Brunch” dengan artis independen AA Bronson yang mengangkat tema HIV/AIDS, trauma, kehilangan dan penyembuhan.

Selain itu, ruangan tersebut juga menjadi tempat tinggal para koreografer. Ini dimulai pada tahun 2003 melalui sebuah proyek bernama Menari di Queensdimungkinkan oleh keanggotaan mereka di New York State Dance Force. Menari di Queens menerima dana dari Dewan Negara Bagian NY untuk Program Seni Tari dan sebagian dari Departemen Kebudayaan NYC.

Melalui pendanaan pemerintah, mereka juga mampu menyediakan ruang sewa yang terjangkau untuk latihan dan pertunjukan tari.

PAZ DENGAN FILMMAKER KIDLAT Tahimik (alias Eric de Guia) dan 'Bajingan Misrepresentasi' di Topaz

Kritikus seni Suzi Gablik pernah secara menggugah menggambarkan dunia seni sebagai “pinggiran neraka” di mana seniman didefinisikan oleh “tujuan uang, prestise, dan kekuasaan… terputus dari kehidupan dan tindakan biasa… didefinisikan sepenuhnya dalam istilah individualistis.”

Di tengah persaingan dunia seni Kota New York, sungguh menyegarkan untuk menemukan seniman non-komersial yang berkarya dengan rasa tanggung jawab terhadap lingkungan tempat tinggalnya, yang aktif terlibat dalam komunitas tempat mereka berada, dan yang membuka diri. memperhatikan fakta bahwa seni paling kreatif tidak pernah lepas dari kehidupan sehari-hari. – Rappler.com

Sdy pools