• June 19, 2024
Unit listrik yang dipimpin Ty berencana mendirikan pembangkit listrik berkapasitas 200 MW di Luzon

Unit listrik yang dipimpin Ty berencana mendirikan pembangkit listrik berkapasitas 200 MW di Luzon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan listrik milik taipan George Ty ingin bergabung dengan pemain listrik terbesar di negara itu di Luzon, tempat terjadinya kekurangan energi.

MANILA, Filipina – Perusahaan listrik yang dipimpin oleh Tycoon George Ty, Global Business Power Corp. (GBPC), berencana untuk mendirikan setidaknya 200 megawatt (MW) pembangkit listrik tenaga air dan batu bara di Luzon yang haus listrik dalam dua hingga 3 tahun ke depan, menurut seorang eksekutif puncak.

Saat ini, GBPC beroperasi terutama di Visayas dan merupakan pemain terkemuka dengan total kapasitas gabungan sebesar 633 megawatt listrik di wilayah tersebut.

Namun Luzon adalah rumah bagi para pemain listrik terbesar di negara ini – Aboitiz Power, SMC Global Power Holdings milik San Miguel, dan First Gen Corp milik Lopez – dan perusahaan listrik milik Ty ingin menjadi salah satu dari mereka.

“Kami melihat jangka waktu yang sangat pendek antara 3 hingga 5 tahun. Semua indikasi menunjukkan, berdasarkan penelitian kami, bahwa masalah di Luzon akan terulang kembali antara tahun 2017 dan 2018. Pasokan tidak akan cukup, jadi harus bersiap untuk berada di pasar itu saat itu,” kata Jaime T. Azurin. Chief Financial Officer untuk GBPC setelah pengarahan pada 16 Agustus untuk perusahaan induknya GT Capital Holdings Inc.

“Anda akan melihat banyak pemain besar yang hampir mencapai batas kapasitasnya saat ini, jadi akan ada pemain baru di Luzon, akan ada ruang untuk pemain baru… Jadi kami berharap kamilah yang menjadi orangnya,” tambahnya. .

Tanpa pasokan tambahan, ancaman kekurangan listrik akan terjadi di wilayah ini. Menteri Energi Rene Almendras telah memperingatkan bahwa defisit dapat terjadi dalam waktu 3 tahun dari sekarang jika rencana pembangunan 600 pembangkit listrik terhenti.

GBPC mengoperasikan pembangkit listrik tenaga diesel di Luzon, namun hanya memiliki 2 unit pembangkit berkapasitas 3,75 MW. Mengingat betapa mahalnya infrastruktur listrik, Azurin ingin perusahaannya menambah lebih banyak kapasitas di wilayah tersebut. “Lebih besar lebih baik. Anda tahu bahwa kekuasaan adalah skala ekonomi. Kami mungkin akan memulainya dengan kapasitas 200 hingga 300 (MW) dan kemudian berkembang ke area tersebut,” katanya.

Lebih banyak energi terbarukan dalam portofolio

CFO mengatakan mereka sedang mempertimbangkan 3 hingga 4 proyek energi terbarukan di Visayas dan Luzon. Namun, ia menambahkan bahwa mereka tidak mengesampingkan investasi energi di masa depan di Mindanao.

“Kami harus memulai dari hal kecil dengan menggunakan energi terbarukan, namun kami mempunyai rencana besar di Luzon.”

Ia mengatakan bahwa hingga 30% dari 200 hingga 300 MW yang mereka tambahkan di Luzon dapat berupa pembangkit listrik tenaga air, yang merupakan bentuk energi terbarukan yang relatif lebih murah. Mengingat biaya pembangkit listrik tenaga air, campuran 30% air dan 70% batubara dapat menelan biaya setidaknya USD$460 juta, berdasarkan perhitungan Azurin.

Ia menguraikan investasi modal yang diperlukan untuk berinvestasi pada pembangkit listrik tenaga air, batu bara, dan diesel sebagai berikut: “Aturan umum yang umum adalah sekitar $3 juta (investasi per) megawatt (untuk pembangkit listrik tenaga air). Batubara berharga sekitar $2 hingga $2,5 juta. (Dan) $1 juta adalah aturan untuk pembangkit listrik tenaga diesel. Jika Anda memilih energi terbarukan, biayanya sangat mahal.”

Dia menambahkan: “Kami sedang mempertimbangkan pembangkit listrik tenaga air karena jika Anda melihat tarifnya setara dengan pembangkit listrik tenaga batu bara. Kami tidak memiliki rencana untuk menggunakan pembangkit listrik tenaga air yang lebih tinggi karena hal itu akan meningkatkan harga… Tenaga angin dan tenaga surya masih lebih tinggi dibandingkan ke pembangkit listrik tenaga batu bara.”

Azurin mengatakan GBPC dapat memilih penawaran umum perdana jika dapat meningkatkan sekitar 600 megawatt dengan tambahan 300 megawatt. “Sisa 50% dari apa yang kami miliki sudah cukup untuk mengatakan Anda bisa pergi (untuk IPO),” katanya.

Perusahaan biasanya melakukan IPO sebagai cara mengumpulkan uang untuk membiayai proyek baru atau ekspansi. “Untuk IPO harus ada proyek baru, kalau listriknya 200 Megawatt, itu sudah waktunya,” ujarnya. Dia menambahkan bahwa perusahaan “berusaha mencapai 1.000 (kapasitas megawatt) dalam 5 tahun ke depan.”

“(Kami akan IPO) Tergantung seberapa cepat kami menyelesaikan pra-pengembangan (proyek yang kami rencanakan),” ujarnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney