• July 13, 2024
Triknya adalah terus melihat

Triknya adalah terus melihat

‘Wanita Berbaju Hitam’ dari Teater Word of Mouth

MANILA, Filipina – Masalah dengan genre horor adalah sering kali bergantung pada kejutan.

Setelah alur cerita terungkap, kucing keluar dari tas dan ceritanya tidak lagi mengejutkan Anda.

Namun ketika seni berperan dalam penyampaian cerita, maka bakat—sebuah trik yang tidak pernah ketinggalan zaman dan mantra yang tidak pernah gagal untuk menipu—menjadi daya tarik dari pertunjukan tersebut.

Produksi teatrikal terbaru “The Woman in Black” akan membuat Anda datang kembali untuk menonton lebih banyak lagi.

Tapi jangan salah paham; Selain menampilkan kehebatan akting yang menakjubkan, “The Woman in Black” dari Dulaang Kalay dan Word of Mouth Theater Filipina membuktikan dirinya sebagai film thriller yang memukau.

APA YANG MEMBUATMU TAKUT?  Boneka ini ingin tahu.  Gambar dari Facebook

Saya melihat beberapa penonton teater – salah satunya adalah pria dewasa – berteriak ketakutan dan bahkan melompat dari tempat duduk mereka.

Laki-laki mendapati teman kencan mereka menempel erat di lengan mereka, mengintip ke balik bahu mereka untuk perlindungan, melihat sekeliling dan mengawasi punggung mereka, takut ketika aktor spektral mungkin muncul lagi dari kegelapan. Saya sendiri keluar dari teater dengan lengan baju saya yang hampir terkoyak oleh tangan istri saya yang gelisah.

Tidak ada bukti yang lebih baik mengenai arahan, desain set dan produksi, pencahayaan, musik dan akting yang efektif selain ini. Jika setiap genre memiliki kriteria utamanya, maka hororlah yang kita gunakan untuk menilai horor.

“The Woman in Black”, yang diadaptasi untuk panggung oleh Stephen Mallatratt pada tahun 1987 dari buku Susan Hill tahun 1983 dengan judul yang sama, dikenal oleh penonton teater karena dianggap sebagai drama non-musik terpanjang kedua di West End London. Akhir.

Itu masih berjalan setelah 23 tahun.

Namun kebanyakan orang akan mengenali cerita ini karena adaptasi film terbarunya, film thriller tahun 2012 yang dibintangi Daniel Radcliffe dari ketenaran “Harry Potter”.

JEREMY DOMINGO mengarang beberapa peran dalam 'The Woman in Black'.  Gambar dari Facebook

“The Woman in Black” dari Teater Filipina disutradarai oleh William Manzano, dengan musik orisinal oleh Janine Santos, pencahayaan oleh Mel Roxas dan desain produksi oleh Geo Respall, desain suara oleh Alden Acosta, desain set oleh Nissi Gatan dan wakil arahan teknis oleh Cha Quebraal.

Ansambel berbakat ini, mengingat keterbatasan Teatrino (di Greenhills), melakukan dua hal penting:

  • Mereka mengungguli produksi Hollywood beranggaran besar yang menampilkan superstar dan efek khusus mutakhir
  • Mereka berhasil menakut-nakuti orang, bahkan mereka yang sudah mengetahui ceritanya

Drama panggung ini menawarkan lebih dari sekadar alur cerita, kejutan, ketegangan, dan sensasi. Sebuah drama dalam sebuah drama, memiliki aktor yang memerankan berbagai peran.

Menyaksikan kecemerlangan Jeremy Domingo yang menakjubkan saat ia dengan mudah beralih di antara 7 persona berbeda membuat saya ingin menontonnya lagi. Dengan hanya melepas topi, memegang tongkat, melengkungkan punggung dan meredam suaranya, Domingo mengambil identitas yang berbeda tanpa merusak pesona teater pada penonton.

Ini tidak lain adalah kinerja komando dengan keahlian ekstrim.

REB ATADERO berperan sebagai lawan main Domingo dalam 'The Woman in Black'.  Gambar dari Facebook

Bakat seperti Domingo dan Atadero tidak bersinar karena mereka memiliki semua efek khusus digital dan pengambilan gambar film arus utama barat.

Sebaliknya, keterbatasan teater live justru menonjolkan bakat luar biasa mereka. Bagaimanapun, kebajikan tidak lahir dari kebebasan, melainkan dari keterbatasan.

Seniman seperti Rembrandt mencapai realisme dalam lukisan potret karena fotografi belum ditemukan pada abad ke-17.st abad. Paduan suara abad pertengahan dan orkestra klasik menguasai pertunjukan tersebut karena belum ada mikrofon yang dapat memperkuat suara seorang musisi.

Jadi, lahan apa yang lebih subur bagi seni selain teater intim dengan dua aktor yang bertugas memainkan selusin peran di antara mereka?

Sebuah kisah mengerikan yang sempurna untuk musim Halloween, “The Woman in Black” memiliki hantu yang muncul di belakang Anda dan bernapas di leher Anda.

Anda tidak bisa mengeluarkannya dari teater. Segalanya benar-benar kacau dalam kegelapan.

Lebih dari sekedar tumpukan ketakutan, Dulaang Kalay dan Word of Mouth Theater Filipina “The Woman in Black” menyaring bakat dan keahlian yang kuat.

Ini akan membuat Anda datang kembali lagi. – Rappler.com

Rome Jorge adalah pemimpin redaksi majalah AsianTraveler.

Sidney siang ini