• April 23, 2024
‘Tur Seorang Juru Masak’ Anthony Bourdain

‘Tur Seorang Juru Masak’ Anthony Bourdain

Salah satu hal terbaik tentang Bourdain di ‘A Cook’s Tour’ adalah dia tidak membiarkan Anda makan begitu saja — dia ingin Anda makan makanan lokal, makan secara otentik, dan memakannya dengan hormat.

MANILA, Filipina – Dalam tulisan ini, kami mengacu pada fenomena misterius yang kami sebut “suara”, yang selalu saya jelaskan kepada murid-murid saya namun tidak pernah bisa saya ajarkan.

Penjelasan saya yang paling sederhana adalah bahwa “suara” adalah terjemahan dari siapa Anda, bagaimana suara Anda, latar belakang linguistik Anda ke dalam tulisan Anda. Suara asli Anda dapat dihaluskan oleh pengajaran yang menindas selama bertahun-tahun, atau dapat diredam oleh ketakutan dan kecemasan saat Anda duduk untuk menulis.

Hal ini tidak dapat dicapai hanya dengan duduk dan menuliskan kata-kata di atas kertas – diperlukan latihan untuk mengetahui bagaimana suara Anda, mengetahui apa yang terdengar bagus, dan entah bagaimana membuat keduanya bertemu di tengah-tengah. Seorang penulis berbakat tahu bagaimana menerjemahkan tindak tutur langsung ke dalam kata-kata tertulis, dan tetap berada dalam batas-batas tulisan yang dapat dipahami dan diartikulasikan.

Seorang ahli suara kontemporer yang mengejutkan adalah Anthony Bourdain, pembawa acara “Tidak Ada Reservasi, “” Singgah, ” Dan “Bagian tidak diketahui.” ASebagai fangirl Bourdain yang tidak tahu malu, saya tahu persis seperti apa dia sebagai pembawa acara — banyak bicara, pandai bicara, licik, dan terkadang berwawasan luas.

Menonton salah satu acara perjalanannya terdengar seperti bepergian dengan paman nakal yang telah melihat semuanya. Kembali ke tulisannya, yang membuatnya menjadi selebriti, memberi penghargaan kepada penggemar dan pendatang baru di sekte Bourdain.

Jika Anda adalah bagian dari basis penggemarnya, Anda akan terkejut saat mengetahui bahwa “Tur memasak” bukan hanya transkrip episode “Tidak ada pemesanan.” Di halaman tersebut, Bourdain diperbolehkan menjadi lebih berwawasan luas dan mawas diri dibandingkan di TV. Esainya tentang Prancis, “Back to the Beach”, misalnya, merupakan bagian dari catatan perjalanan tentang pedesaan Prancis, namun juga merupakan memoar tentang bagaimana Prancis di masa kecilnya membentuk perkembangannya sebagai seorang koki.

Sebagai pembawa acara TV, Anthony Bourdain sangat berlebihan dan mudah ditebak pemarah sampai menjadi karikatur. Namun, penulis Anthony Bourdain dibiarkan menjadi orang yang memiliki banyak sisi, dengan rasa tidak aman, cemburu, putus asa, dan ketakutan.

Salah satu contoh bagus tentang bagaimana bentuk esai memungkinkan dia melampaui kepribadiannya di TV adalah esainya tentang Vietnam, “The Burn.” Suasana keseluruhan dari esai ini, dan alur keseluruhan perjalanan melalui Saigon, adalah upaya untuk menekan rasa bersalahnya tentang sejarah bersama Amerika dan Vietnam, dan kesembronoan dalam membuat pertunjukan perjalanan di negara yang dilanda perang.

Berikut adalah bagian pertama dari ‘A Cook’s Tour’ di Singapura:

https://www.youtube.com/watch?v=J5Juo65VQiY

Jadi keseluruhan esainya berkisah tentang anggur ular yang eksotis, lumpia segar di sungai, artefak GI yang sudah mati, wawancara dengan pemilik restoran cantik dan berlidah tajam yang juga merupakan pengacara wanita pertama di Vietnam. Sayangnya, ia tidak pernah bisa lepas dari kengerian sejarah Vietnam, atau keterlibatannya sebagai orang Amerika, dan orang yang membuat pertunjukan tentang negara tersebut.

Salah satu hal terhebat tentang Bourdain di “Tur memasak” adalah bahwa dia tidak hanya ingin memakan Anda – dia ingin Anda makan makanan lokal, makan secara autentik, dan memakannya dengan hormat. Di balik semua kekasaran dan kata-kata kotor tersebut terdapat kecintaan yang mendalam terhadap makanan dan orang yang membuatnya. Bagian-bagian di mana dia menulis tentang makanan menerjemahkan hasratnya dengan cemerlang — deskripsinya sangat menggugah sehingga sering kali Anda merasa seperti Anda melihat dan mencicipi makanan itu sendiri, bukan hanya membacanya.

Misalnya, uraiannya tentang tiram mentah pertamanya dan bagaimana hal itu membuatnya tertarik pada makanan membuat saya berpikir tentang bagaimana saya telah mencicipi tiram sepanjang hidup saya. Jika ada, bacalah Bourdain karena bakatnya dalam mendeskripsikan, dan bagaimana dia memberikan pengalaman yang kaya dan sensual bagi pembacanya.

Tentu saja, suara Bourdain yang kuat bukannya tanpa kekurangan. Salah satu kelemahan Bourdain sebagai penulis adalah dialognya yang berlebihan. Seotentik apa pun suara orang pertamanya, dia tidak bisa menangkap dialog orang lain. Entah bagaimana, hal itu selalu terdengar basi dan sesuai naskah, seperti dalam percakapan antara dia dan saudaranya di “Back to the Beach”:

…Chris melakukan yang terbaik untuk menarikku keluar dari bawah awan gelap apa pun yang berkumpul. ‘Santai! Apakah kamu butuh minuman atau sesuatu? Ya Tuhan, Tony. Sekarang Anda bisa mendapatkan semua Jimat Keberuntungan yang Anda inginkan! Saya melihat supermarket di Arcachon. Kita bisa pergi dan membeli sebuah kotak sekarang.’

“Tidak apa-apa,” kata (Bourdain), kembali ke masa sekarang. ‘Saya tidak tahu. Sepertinya aku merindukan Ayah.’

“Aku juga,” kata Kris.

Secara umum, “Tur memasak” adalah bacaan yang menginspirasi. Jika Anda seorang calon penulis kuliner, penulis perjalanan, atau keduanya, ada banyak hal yang dapat Anda pelajari dari Bourdain dan perjalanannya. Ambil salinannya untuk perjalanan Anda berikutnya, dan Anda mungkin akan menyukai makanan sama seperti dia. – Rappler.com

Florianne L. Jimenez mengajar sastra dan menulis di perguruan tinggi di Universitas Filipina Diliman. Dia adalah penulis non-fiksi pemenang Penghargaan Palanca, dengan minat kreatif pada diri, tempat, dan kesadaran. Dia memiliki banyak sekali bacaan untuk dibaca sejak tahun 2008, yang mencakup judul-judul seperti ‘The Collected Stories of Gabriel Garcia Marquez’, ‘Book 5 of Y: The Last Man’ dan ‘The Collected Works of TS Spivet’: A story. ‘

Data HK