• February 23, 2024
Ulasan ‘Black Mass’: Kejahatan yang nyata

Ulasan ‘Black Mass’: Kejahatan yang nyata

“Padahal, ‘Black Mass’ adalah melodrama yang bagus,” tulis Oggs Cruz

Pertama kali Scott Cooper memperlihatkan wajah James “Whitey” Bulger (Johnny Depp), setengahnya tertutup bayangan.

Seolah-olah direktur terpercaya hati yang gila (2009) dan Keluar dari Oven (2013) menampilkan gambarannya tentang Raja Boston yang memproklamirkan diri sebagai orang baik yang diselimuti oleh tindakan jahatnya, atau mungkin sebaliknya, orang jahat yang menyamar sebagai orang baik.

Pada pandangan pertama, Massa hitam rasanya hal itu akan menjadikan Whitey Bulger sebagai pria bermata dua, mengagungkan kriminalitasnya dengan menggambarkan karakter dengan simpati yang biasanya ditujukan pada malaikat jatuh.

Ambiguitas moral

Untungnya, filmnya bukan tentang ambiguitas moral Whitey Bulger. Bahkan, tidak banyak ruang untuk interpretasi dalam penggambaran Depp sebagai penjahat terkenal.

Dia adalah sosok yang mengesankan, dengan gerakannya yang terencana dengan cermat yang menimbulkan ancaman dan bahaya. Wajahnya pucat pasi, ditandai dengan senyuman menggoda yang tidak pernah mencerminkan sedikit pun emosi asli. Matanya memiliki cahaya kebiruan seperti dunia lain. Rambut peraknya yang jarang disisir untuk menonjolkan kontur mencolok dari kepalanya yang berbentuk brutal.

Tentu saja, Whitey Bulger sangat menawan, dan terkadang sangat lucu meskipun dia dengan mudah melakukan tindakan kejinya.

Momen-momen yang ditempatkan secara cerdik di mana karakter memperlihatkan karisma tertentu tidak pernah dimaksudkan untuk memasukkan rasa kemanusiaan apa pun ke dalam karakter tersebut. Mereka ada di sana untuk melengkapi gambarannya, untuk membentuknya sebagai karakter yang mampu berasimilasi ke dalam masyarakat yang setuju dan berkompromi meskipun dia sangat tidak mampu untuk berbelas kasih kepada orang lain.

Dia adalah iblis bagi Faust karya John Connolly. Connolly (Joel Edgerton), agen FBI yang memperkenalkan Whitey Bulger ke agensi tersebut untuk menjadi informannya melawan mafia Italia di Boston, adalah tempat di mana letak ambiguitas yang berharga. Dia adalah manusia fana, korban dari cara jahat yang licik, penegak hukum yang rapuh yang secara tidak masuk akal terikat pada kegemaran Boston pada ikatan kesetiaan dan kekeluargaan. Connolly seharusnya menjadi jantung film yang sangat rapuh, karakter yang Anda dukung dan kejatuhannya seharusnya paling beresonansi.

Karakterisasi berulang

Sayangnya, Cooper terlalu terobsesi dengan Whitey Bulger dan kekejamannya yang vulgar.

Nasib Connolly sebagai boneka terkutuk Whitey Bulger lebih terasa seperti satu aspek dari perannya sebagai Whitey Bulger. Ini hanyalah salah satu dari banyak bencana yang diakibatkan oleh hubungan dengan iblis di bumi Whitey Bulger.

Plot film ini, yang dibingkai oleh rekaman pengakuan berbagai penjahat yang menjadi informan, terasa seperti kumpulan cerita orang-orang yang menempuh jalan kejahatan dan rasa malu, dengan kisah Connolly sebagai inti film yang sangat dirampas.

Foto milik Warner Bros.  Foto-foto

Semua karakter film lainnya hanyalah subyek pengaruh buruk Whitey Bulger.

Billy (Benedict Cumberbatch, yang aksen Bostonnya sangat kental dipadukan dengan penampilannya yang sangat bijaksana), saudara laki-laki Whitey. Menjabat sebagai senator selama puncak karir kriminal Whitey, dia digambarkan dengan martabat yang langka, tetapi tidak lolos tanpa cedera.

Foto milik Warner Bros

Karakter, baik rekan Whitey (Jesse Plemons, Rory Cochrane, dan Peter Sarsgaard) atau mantan kekasih (Dakota Johnson), berakhir sebagai tubuh tak bernyawa atau barang rusak, yang mengungkapkan lingkaran setan korupsi yang coba diproyeksikan oleh film tersebut.

Foto milik Warner Bros

Itu benar Massa hitam berubah menjadi latihan karakterisasi yang berulang-ulang dan terkadang tidak ada gunanya. Cooper mengartikulasikan kebobrokan Whitey Bulger dengan menampilkan adegan-adegan sederhana di mana dia menyiksa rekan-rekannya yang bersalah, menunjukkan pelanggaran hukumnya, dan merenung dengan suasana malapetaka yang luar biasa.

Foto milik Warner Bros.  Foto-foto

Menariknya, selain korupsi yang dilakukan Connolly dan anggota geng Whitey Bulger lainnya secara perlahan tapi pasti, film ini tidak menunjukkan kekacauan yang dilakukan Whitey Bulger. Itu semua hanyalah kata-kata, tanggapan yang diteriakkan dari karakter-karakter yang bersikeras pada keadaan Boston yang menyedihkan, ketika semua pertunjukan Cooper di kota itu tampak seperti gambar udara yang damai di malam hari.

Kekerasan intim

Adegan kekerasan entah bagaimana tetap intim, sehingga menghasilkan sebuah film yang dampak dramatisnya dibatasi oleh empat sudut frame yang disusun secara elegan. Yang ada hanyalah kegagalan dalam membangun lingkungan, yang mengubah penggambaran kejahatan manusia menjadi sesuatu yang tidak berguna dan membuat frustrasi.

Foto milik Warner Bros.  Foto-foto

apa adanya, Massa hitam adalah melodrama yang bagus. Ini dengan terampil mengubah pertarungan nyata melawan gangster terkenal menjadi semacam perumpamaan di mana tokoh-tokoh tragisnya adalah mereka yang cukup bodoh untuk tidak melihat lapisan kejahatan kemanusiaan.

Korupsi itu menular. Di dunia yang kaya akan koneksi, semua orang pada akhirnya akan tercemar. Cooper melenceng begitu saja ketika ia asyik melukis kejahatan dengan warna-warna yang terlalu kasar dan cerah, sesuatu yang sangat bisa dimaklumi mengingat kuas cat yang ia gunakan untuk melukis adalah Depp yang interpretasinya terhadap Whitey Bulger terlalu galak dan meyakinkan. kandang yang rasanya enak. – Rappler.com


Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina. Foto profil oleh Fatcat Studios

judi bola terpercaya