• February 29, 2024
UNA untuk peluang, bukan perubahan

UNA untuk peluang, bukan perubahan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Presiden Senat Nene Pimentel mengecam UNA, dengan mengatakan bahwa ini adalah tentang kemanfaatan politik dan bukan perubahan.

MANILA, Filipina – Bagi mantan Presiden Senat Aquilino “Nene” Pimentel Jr., Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) harus berhenti berpura-pura bahwa mereka mendorong perubahan.

Pimentel mengeluarkan pernyataan tegas terhadap UNA menyusul keputusannya untuk memasukkan pensiunan senator Juan Miguel Zubiri dalam daftar senatornya.

UNA menerima Zubiri meskipun ada keberatan keras dari putra Pimentel, Senator Aquilino “Koko” Pimentel III, yang mengajukan protes pemilu terhadap Zubiri atas pemilihan senator tahun 2007. (Untuk tanggapan UNA, baca: UNA kepada Pimentels: Ini Bukan Soal Uang)

Dalam pernyataan yang pertama kali diposting di Interaksyon.com, Pimentel yang lebih tua mengkritik aliansi yang koalisi mitranya adalah partai yang ia bantu dirikan. Pimentel mendirikan Partai Demokrat Filipina (PDP), yang kemudian bergabung dengan Lakas ng Bayan (Laban) milik mendiang Senator. Benigno “Ninoy” Aquino Jr.

PDP-Laban membentuk aliansi dengan Pwersa ng Masang Filipina (PMP) mantan Presiden Estrada untuk membentuk UNA pada pemilu 2013.

Sekutu Pimentel, Wakil Presiden Jejomar Binay, mengepalai UNA sementara Senator Koko Pimentel adalah presiden PDP-Laban.

“Keputusan UNA untuk mengakomodasi (Migz) Zubiri sebagai calon senator tahun 2013 melemahkan kepura-puraannya bahwa hal itu akan menentukan arah reformasi sistem politik negara kita yang korup,” kata Pimentel Jr.

Senada dengan putranya, Pimentel Jr menyebut Zubiri sebagai penipu pemilu.

“Dengan menerima (Migz) ke dalam perbendaharaannya, UNA (dengan tegas) telah menempatkan dirinya di pihak yang melakukan kecurangan dalam pemilu dan mengirimkan pesan bahwa mereka akan melakukan apa pun untuk mendorong dirinya meraih kekuasaan.”

Mantan Presiden Senat tersebut menyatakan bahwa putranya memperjuangkan prinsip-prinsip, dan mengatakan bahwa UNA hanya mengejar kepentingan politik.

“Bagi UNA, prinsip yang diperjuangkan Koko Pimentel: pemilu yang bersih dan jujur, transparansi dan akuntabilitas, terutama pejabat publik, tidak ada gunanya dan tidak relevan, serta harus diganti dengan apa yang praktis dan bijaksana secara politik.”

BAN RUSAK?  Masih harus dilihat bagaimana keputusan UNA untuk menerima Zubiri akan mempengaruhi hubungan antara Binay dan Pimentel.  File foto para pemimpin PDP-Laban pada peringatan 30 tahun partai tersebut pada bulan Februari 2012. Foto oleh Reynaldo Santos Jr.

“Uang merupakan ukuran kebaikan?”

Pimentel mengatakan bahwa sikap UNA akan menghambat perubahan di Filipina “yang dengan mudah dimenangkan oleh beberapa tokoh politik untuk menarik orang-orang yang mudah tertipu agar ikut-ikutan.”

“Tampaknya uang kini menjadi ukuran terpenting mengenai apa yang benar dan baik di arena politik.”

“Tapi kalau bukan UNA yang memperjuangkan prinsip, siapa lagi,” tanya Pimentel. “Jika tidak sekarang, kapan lagi?”

Pimentel Jr merilis pernyataan tersebut menjelang pertemuan dengan keluarga, teman, dan pendukung yang ingin dihubungi putranya untuk memutuskan langkah selanjutnya.

Pimentel mengonfirmasi perasaan LP

Pada hari Selasa, 12 Juni, Pimentel III membenarkan laporan bahwa ia menerima masukan untuk mencalonkan diri di bawah Partai Liberal (LP) pimpinan Presiden Benigno Aquino III. Ia mengaku belum memutuskan langkah selanjutnya.

Para pemimpin anggota parlemen mengatakan dia “sangat disambut baik” untuk bergabung dengan mereka.

Dalam wawancara, Pimentel III mengutip hubungan PDP dengan LP. Ada kabar bahwa Pimentel III mungkin akan membawa PDP jika ia memutuskan untuk bergabung dengan LP.

“PDP-Laban dulu pernah bekerja sama dengan LP pada tahun 1992 saat kami mengajukan pasangan calon presiden dan wakil presiden Salonga-Pimentel, jadi saya kenal banyak anggota LP dan mereka adalah teman saya, tapi bagaimanapun juga tidak boleh tidak. salah satu faktornya kalau saya ketemu pimpinan saya, saya lihat saja situasinya,” ujarnya.

“Situasinya adalah PDP-Laban adalah salah satu dari dua partai dalam perjanjian koalisi dan mitra koalisi kami telah mencalonkan seseorang yang tidak dapat saya ajak mencalonkan diri sebagai senator.”

Memaafkan vs memberi penghargaan

Pekan lalu, Estrada mengimbau Pimentel yang lebih muda untuk memaafkan Zubiri seperti dia memaafkan ayahnya.

“Saya berperan penting dalam mengangkat ayahnya menjadi Presiden Senat, namun dia mengabaikan saya saat pemakzulan. Bahkan, dia memegang mikrofon ketika Gloria Macapagal-Arroyo mengambil sumpah ilegalnya sebagai presiden. Apa yang terjadi? Tapi saya lupa semua itu, apa yang dia lakukan padaku dan itu sudah menjadi buku terbuka.”

Namun, Pimentel III mengatakan dalam wawancara media bahwa dia telah memaafkan Zubiri tetapi tidak melihat perlunya “menghargai” dia dengan mencalonkan diri bersamanya dalam daftar yang sama. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Keluaran Sidney