• May 24, 2024
Undang-undang tentang pelecehan, desak kepala AFP

Undang-undang tentang pelecehan, desak kepala AFP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komando tinggi militer harus bertindak lebih dari sekedar pernyataan publik dan menghukum petugas yang melakukan pelanggaran, kata Human Rights Watch

MANILA, Filipina – Lebih dari sekadar retorika publik.

Human Rights Watch, sebuah lembaga pengawas yang berbasis di New York, menyampaikan seruan ini kepada Kepala Staf Angkatan Bersenjata, Jenderal. Jesse Dellosa, dalam surat yang dikirimkan kepadanya pada tanggal 1 April, menunjukkan bahwa komando tinggi militer tidak mencocokkan pernyataan publiknya dengan tindakan nyata terhadap masyarakat. hak.

“Jenderal Dellosa harus menjadikan warisannya sebagai militer yang profesional dan akuntabel,” kata Elaine Pearson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, dalam suratnya kepada kepala AFP. “Sebagai langkah pertama, militer harus bekerja sama, bukan menghalangi, penyelidikan sipil.”

Dellosa akan pensiun pada Januari 2013.

Kelompok ini hanya melihat sedikit kemajuan dalam cara militer menangani lembaga-lembaga yang menyelidiki pengaduan terhadap pria berseragam tersebut, Pearson menambahkan. Kelompok ini menyebutkan masih adanya kasus penghilangan paksa, penggunaan pasukan paramiliter, dan penggunaan sekolah secara “ilegal” sebagai kamp atau divisi oleh tentara.

Militer memerangi pemberontakan komunis selama 43 tahun dan pemberontakan Muslim yang terus berlanjut di Mindanao.

Di bawah pemerintahan Arroyo sebelumnya, Angkatan Bersenjata Filipina mengintensifkan kampanyenya melawan Tentara Rakyat Baru yang komunis, dengan menargetkan kota-kota dan kampus-kampus yang diyakini sebagai garda depan para pemberontak.

Salah satu tokoh kunci di balik kampanye ini adalah purnawirawan jenderal Jovito Palparan, yang didakwa di pengadilan namun masih buron. Pensiunan jenderal angkatan darat ini dihormati oleh rekan-rekannya, dan kelompok hak asasi manusia setempat mencurigai bahwa pihak militer sendiri yang menyembunyikannya – sebuah tuduhan yang berulang kali dibantah oleh pihak militer.

“Setiap hari Palparan menghindari penangkapan semakin merusak reputasi militer,” kata Pearson. “Pimpinan angkatan bersenjata harus menyampaikan pesan bahwa merekalah yang bertanggung jawab, dan bukan perwira yang melakukan kekerasan.”

Meskipun Human Rights Watch mengakui pentingnya pernyataan publik militer yang mempromosikan hak asasi manusia, mereka menyesalkan bahwa pernyataan tersebut “tidak menghasilkan kerja sama militer yang lebih baik dengan otoritas investigasi, investigasi internal yang komprehensif terhadap personel militer yang terlibat, atau peningkatan keterbukaan dalam struktur militer.”

Di luar retorika, militer harus mematuhi penyelidikan sipil dan membantu pihak berwenang menangkap anggotanya, terlepas dari pangkatnya, yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia, kata kelompok tersebut.

Dellosa juga harus mengeluarkan perintah publik “yang dengan jelas menyatakan bahwa aktivis politik, anggota serikat pekerja dan anggota kelompok masyarakat sipil tidak boleh dijadikan sasaran sebagai bagian dari upaya melawan pejuang pemberontak.” – Rappler.com

Toto sdy